Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pendaratan InSight Mars NASA akan Ditutup Desember

Setelah mendarat di Planet Merah pada 26 November 2018, pendarat InSight mengerahkan dua susunan surya melingkar dengan diameter masing-masing 7 kaki (2,2 m). Pada awalnya, ini menghasilkan 5.000 Wh daya setiap hari di Mars, tetapi selama tiga setengah tahun terakhir debu telah menumpuk di panel, memotong daya menjadi hanya 500 Wh per hari, dan itu semakin buruk.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 19 Mei 2022  |  21:06 WIB
Logo NASA - istimewa
Logo NASA - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Hari-hari pendaratan InSight Mars NASA dihitung mundur, setelah badan antariksa mengumumkan bahwa pesawat ruang angkasa secara bertahap kehilangan daya karena debu menumpuk di panel surya, sudah mengurangi outputnya hingga 90 persen.

Setelah mendarat di Planet Merah pada 26 November 2018, pendarat InSight mengerahkan dua susunan surya melingkar dengan diameter masing-masing 7 kaki (2,2 m). Pada awalnya, ini menghasilkan 5.000 Wh daya setiap hari di Mars, tetapi selama tiga setengah tahun terakhir debu telah menumpuk di panel, memotong daya menjadi hanya 500 Wh per hari, dan itu semakin buruk.

Angin meniup butiran, mengubahnya menjadi pengumpul debu kecil. Namun, tingkat daya terus menurun dan musim mendatang di lokasi pendarat di Elysium Planitia akan menyimpan cukup banyak debu untuk menurunkan tingkat ini melampaui titik tidak bisa kembali pada akhir tahun.

Menanggapi hal ini, Mission Control telah memerintahkan lengan robot pendarat terkunci ke dalam pose pensiun untuk terakhir kalinya dan kekuatan dialihkan ke seismometer pesawat ruang angkasa, yang akan terus merekam selama beberapa bulan. Pada bulan September, tingkat daya akan turun sangat rendah sehingga seismometer harus dimatikan dan InSight hanya dapat mengirim gambar atau sinyal sesekali. Suatu saat di bulan Desember, kapal itu akan berhenti beroperasi.

Di sisi positifnya, InSight telah menyelesaikan misi utamanya dan selama misi sains yang diperluas, InSight telah mengirim kembali data baru tentang Mars, termasuk deteksi pada 4 Mei 2022 dari gempa berkekuatan 5 – gempa paling kuat yang pernah terdeteksi di luar Bumi.

NASA mengatakan bahwa InSight masih bisa mendapatkan penangguhan hukuman jika bertemu setan debu yang cukup membersihkan panelnya, tetapi tingkat daya yang rendah membuat skenario ini semakin tidak mungkin.

“Kami telah mengharapkan pembersihan debu seperti yang kami lihat terjadi beberapa kali pada penjelajah Spirit dan Opportunity,” kata Bruce Banerdt, peneliti utama InSight di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan, yang memimpin misi tersebut. “Itu masih mungkin, tetapi energinya cukup rendah sehingga fokus kami adalah memanfaatkan ilmu yang masih bisa kami kumpulkan.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa mars
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top