Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kominfo: 11 Aplikasi Azan dan Salat Langgar Prinsip Perlindungan Data

Sejumlah aplikasi Azan dan Salat yang sebelumnya diduga mencuri data pengguna terbukti memiliki fitur-fitur yang dapat melanggar prinsip perlindungan data.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 23 April 2022  |  00:33 WIB
Ilustrasi azan - istimewa
Ilustrasi azan - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) memastikan bahwa sejumlah aplikasi Azan dan Salat yang sebelumnya diduga mencuri data pengguna terbukti memiliki fitur-fitur yang dapat melanggar prinsip perlindungan data pribadi.

Juru Bicara Kemenkominfo Dedy Permadi mengaku telah melakukan penelusuran, pendalaman, dan investigasi terkait dengan keberadaan aplikasi-aplikasi yang dimaksud.

"Hasilnya, bahwa aplikasi-aplikasi tersebut memang memiliki fitur-fitur yang berpotensi dapat melanggar prinsip dalam perlindungan data priibadi," kata Dedy dalam sebuah tayangan video, Jumat (22/4/2022).

Berdasarkan hasil temuan tersebut, dia menegaskan bahwa Kemenkominfo telah berkomunikasi dan menyampaikan secara resmi kepada para penyelenggara sistem elektronik (PSE) yang merupakan pengampu dari aplikasi-aplikasi itu untuk segera menutup fitur-fitur tersebut.

Kemenkominfo, sambung Dedy, telah secara tegas menyampaikan kepada pihak-pihak yang terkait bahwa mereka harus segera melakukan perbaikan sistem dan juga memperbaiki tata kelola di aplikasi mereka.

"Aplikasi tersebut memiliki potensi untuk melanggar prinsip perlindungan data pribadi karena di dalamnya terdapat fitur yang memungkinkan akses identitas perangkat, akses daftar kontak perangrat, aktivasi lokasi secara otomatis, sampai dengan melihat koneksi sambungan WiFi pengguna tanpa izin," terangnya.

Sebelumnya, aplikasi Azan dan Salat kedapatan bisa mencuri data pribadi pengguna. Hingga saat ini ada 10 juta pengguna yang telah mengunduhnya. Demikian informasi yang dikeluarkan oleh Polda Metro Jaya melalui akun resmi Subdit Siber Ditreskrimsus Polda Metro Jaya.

"Waspada aplikasi salat dan azan pencuri data. Beredar di Play Store diunduh 10 juta pengguna," demikian peringatan akun @siberpoldametrojaya.

Akun tersebut mengatakan bahwa peringatan itu dikeluarkan setelah peneliti keamanan AppCencus menemukan aplikasi yang mengandung software development kit (SDK) yang ditanamkan untuk mengambil data sensitif dari ponsel pengguna. Bahkan, SDK ini disebut sebagai malware oleh peneliti.

Adapun data pengguna yang dicuri berupa nomor telepon, alamat email, informasi IMEI, data GPS, dan SSID router. Bukan itu saja, beberapa aplikasi lainnya juga bisa melacak lokasi pengguna.

Adapun, 11 daftar aplikasi yang terindikasi mencuri data pribadi:

Speed Camera Radar - 10 juta download

Al-Moazin Lite (Prayer Times) - 10 juta download

WiFi Mouse(remote control PC) - 10 juta download

QR & Barcode Scanner - 5 juta download

Qibla Compass - Ramadan 2022 - 5 juta download

Simple weather & clock widget - 1 juta download

Handcent Next SMS-Text w/MMS - 1 juta download

Smart Kit 360 - 1 juta download

Al Quran Mp3 - 50 Reciters & Translation Audio - 1 juta download

Full Quran MP3 - 50+ Languages & Translation Audio - 1 juta download

Audiosdroid Audio Studio DAW - Apps on Google Play - 1 juta download

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

aplikasi kemenkominfo
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top