Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Negara dan Kota yang Terancam Tenggelam Karena Naiknya Permukaan Laut, Ada Jakarta

NOAA memperkirakan bahwa permukaan laut kemungkinan akan naik setidaknya 1 kaki (0,3 m) di atas tingkat yang terlihat pada tahun 2000 pada awal abad berikutnya, sementara Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB memperkirakan bahwa mereka akan naik 16 hingga 25 inci . (40 dan 63 sentimeter) pada tahun 2100.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 28 Maret 2022  |  15:14 WIB
Penyelam mengumpulkan botol-botol bekas di dasar laut saat melakukan aksi besih sampah bawah laut dalam rangka menyambut peringatan Hari Bumi, di Kupang, NTT, Jumat (21/4). - Antara/Kornelis Kaha
Penyelam mengumpulkan botol-botol bekas di dasar laut saat melakukan aksi besih sampah bawah laut dalam rangka menyambut peringatan Hari Bumi, di Kupang, NTT, Jumat (21/4). - Antara/Kornelis Kaha

Bisnis.com, JAKARTA - Menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) Permukaan air laut naik dengan cepat. Tingkat di mana mereka meningkat lebih dari dua kali lipat, dari 0,06 inci (1,4 milimeter) per tahun di sebagian besar abad ke-20 menjadi 0,14 inci (3,6 milimeter) per tahun dari 2006 hingga 2015.

NOAA memperkirakan bahwa permukaan laut kemungkinan akan naik setidaknya 1 kaki (0,3 m) di atas tingkat yang terlihat pada tahun 2000 pada awal abad berikutnya, sementara Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB memperkirakan bahwa mereka akan naik 16 hingga 25 inci . (40 dan 63 sentimeter) pada tahun 2100.

Jika permukaan air laut naik sampai sejauh ini, hal itu dapat mendatangkan malapetaka di seluruh dunia. Sebanyak 250 juta orang, yang mencakup semua benua, dapat "dipengaruhi secara langsung" pada tahun 2100, menurut sebuah studi tahun 2019 di jurnal Nature Communications.

Jadi, apakah negara, kota, atau negara bagian ini akan hilang sama sekali dalam hidup kita, dan adakah yang bisa dilakukan untuk mencegah bencana?

Dilansir dari livescience, Gerd Masselink, seorang profesor geomorfologi pesisir di University of Plymouth di Inggris, mengatakan kepada Live Science, bahwa sebagian besar wilayah Belanda sudah berada di bawah permukaan laut tetapi tidak menghilang, karena Belanda sedang membangun dan memelihara pertahanan pesisirnya

Negara mana yang akan paling terpengaruh?

Menurut Union of Concerned Scientists (UCS), Maladewa, yang terdiri dari 1.200 pulau karang kecil dan rumah bagi sekitar 540.000 orang, adalah negara terdatar di Bumi , dengan ketinggian rata-rata hanya 3 kaki (1 m) . Jika Maladewa mengalami kenaikan permukaan laut pada urutan hanya 1,5 kaki (45 cm), Maladewa akan kehilangan sekitar 77% dari luas daratannya pada tahun 2100, menurut UCS.

Negara lain dengan ketinggian rata-rata yang sangat rendah sekitar 6 kaki (1,8 m) di atas permukaan laut  adalah Kiribati. Pulau kecil di jantung Pasifik ini, dengan populasi hampir 120.000, bisa kehilangan dua pertiga daratannya jika permukaan laut naik 3 kaki.

Faktanya, hampir semua orang yang tinggal di pulau Pasifik kemungkinan besar akan sangat terpengaruh oleh naiknya permukaan laut. Sekitar 3 juta penduduk pulau Pasifik tinggal dalam jarak 6,2 mil (10 km) dari pantai dan, oleh karena itu, mungkin perlu pindah sebelum akhir abad ini, menurut Science and Development Network , sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada memfasilitasi pembelajaran ilmiah.

Kenaikan permukaan laut telah menyebabkan hilangnya setidaknya lima "pulau karang bervegetasi" yang sebelumnya merupakan bagian dari Kepulauan Solomon, dengan "enam pulau lainnya mengalami resesi garis pantai yang parah," menurut sebuah studi tahun 2016 di jurnal Environmental Research Letters.

Negara di mana paling banyak orang yang berpotensi terkena dampak perubahan permukaan laut adalah China, dengan 43 juta orang berada di lokasi pesisir yang berbahaya. Negara-negara lain yang menghadapi masalah besar terkait dengan kenaikan permukaan laut termasuk Bangladesh, di mana 32 juta orang akan terancam pada tahun 2100, dan India, dengan 27 juta, menurut proyek Adaptasi Kehidupan yang didanai Uni Eropa .

Meskipun tidak ada negara yang kemungkinan akan dilahap pada tahun 2100, banyak kota besar berada pada risiko yang sangat serius untuk terendam air. Salah satu contoh paling jelas dari kenaikan permukaan laut yang menyebabkan kesulitan dunia nyata yang signifikan adalah Jakarta, ibu kota Indonesia.

Jakarta, rumah bagi sekitar 10 juta orang, telah dijuluki sebagai "kota yang paling cepat tenggelam di dunia" oleh BBC karena tenggelam 2 hingga 4 inci (5 hingga 10 cm) setiap tahun karena "drainase air tanah yang berlebihan," menurut Earth.org , sebuah organisasi lingkungan nirlaba yang berbasis di Hong Kong.

Jika ditambah dengan naiknya permukaan laut, ini meningkatkan risiko bencana. Menurut Forum Ekonomi Dunia sebagian besar Jakarta bisa terendam air pada tahun 2050. 

Tapi Jakarta jauh dari satu-satunya kota dengan masa depan yang tidak pasti. Menurut Forum Ekonomi Dunia , pada tahun 2100, Dhaka, Bangladesh (populasi 22,4 juta); Lagos, Nigeria (penduduk 15,3 juta); dan Bangkok, Thailand (populasi 9 juta) juga bisa seluruhnya tenggelam atau memiliki lahan yang luas di bawah air dan tidak dapat digunakan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laut tenggelam
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top