Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bumi Punya 'Detak Jantung' 27,5 Juta Tahun

Denyut peristiwa geologis yang terkumpul ini, termasuk aktivitas gunung berapi, kepunahan massal, reorganisasi lempeng, dan kenaikan permukaan laut – sangat lambat
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Maret 2022  |  14:50 WIB
Planet Bumi - Youtube
Planet Bumi - Youtube

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi baru-baru ini tentang peristiwa geologis kuno menunjukkan bahwa planet kita memiliki 'detak jantung' aktivitas geologis yang lambat dan stabil setiap 27 juta tahun atau lebih.

Denyut peristiwa geologis yang terkumpul ini, termasuk aktivitas gunung berapi, kepunahan massal, reorganisasi lempeng, dan kenaikan permukaan laut – sangat lambat, siklus pasang surut bencana selama 27,5 juta tahun. Tapi untungnya bagi kami, tim peneliti mencatat bahwa kami memiliki 20 juta tahun lagi sebelum 'denyut nadi' berikutnya.

"Banyak ahli geologi percaya bahwa peristiwa geologis terjadi secara acak dari waktu ke waktu," kata Michael Rampino, ahli geologi Universitas New York dan penulis utama studi tersebut, dalam sebuah pernyataan tahun 2021.

"Tetapi penelitian kami memberikan bukti statistik untuk siklus umum, menunjukkan bahwa peristiwa geologis ini berkorelasi dan tidak acak."

Tim melakukan analisis pada usia 89 peristiwa geologis yang dipahami dengan baik dari 260 juta tahun terakhir.

Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah, beberapa dari masa-masa itu sangat sulit dengan lebih dari delapan peristiwa yang mengubah dunia berkumpul bersama dalam rentang waktu yang secara geologis kecil, membentuk 'denyut nadi' bencana.

"Peristiwa ini termasuk waktu kepunahan laut dan non-laut, peristiwa anoksik laut besar, letusan basal banjir kontinental, fluktuasi permukaan laut, denyut global magmatisme intraplate, dan waktu perubahan tingkat penyebaran dasar laut dan reorganisasi lempeng," tim menulis di kertas mereka.

"Hasil kami menunjukkan bahwa peristiwa geologis global umumnya berkorelasi, dan tampaknya datang dalam denyut nadi dengan siklus ~27,5 juta tahun yang mendasarinya." ujarnya dilansir dari Science Alert  

Ahli geologi telah menyelidiki siklus potensial dalam peristiwa geologi untuk waktu yang lama. Kembali pada tahun 1920-an dan 30-an, para ilmuwan pada zaman itu telah menyarankan bahwa catatan geologis memiliki siklus 30 juta tahun, sementara pada tahun 1980-an dan 90-an para peneliti menggunakan tanggal terbaik peristiwa geologis pada saat itu untuk memberi mereka kisaran panjang antara 'pulsa' 26,2 hingga 30,6 juta tahun.

Sekarang, semuanya tampak teratur – 27,5 juta tahun tepat di tempat yang kita harapkan. Sebuah studi yang diterbitkan pada akhir 2020 oleh penulis yang sama menunjukkan bahwa tanda 27,5 juta tahun ini adalah saat kepunahan massal juga terjadi.

"Makalah ini cukup bagus, tetapi sebenarnya saya pikir makalah yang lebih baik tentang fenomena ini adalah [makalah 2018 oleh] Muller dan Dutkiewicz," ahli geologi tektonik Alan Collins dari University of Adelaide, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada ScienceAlert pada tahun 2021.

Makalah 2018 itu, oleh dua peneliti di University of Sydney, melihat siklus karbon dan lempeng tektonik Bumi, dan juga sampai pada kesimpulan bahwa siklus tersebut berlangsung sekitar 26 juta tahun.

Collins menjelaskan bahwa dalam studi terbaru ini, banyak peristiwa yang dilihat tim adalah kausal – artinya yang satu secara langsung menyebabkan yang lain, sehingga beberapa dari 89 peristiwa terkait: misalnya, peristiwa anoksik yang menyebabkan kepunahan laut.

"Setelah mengatakan ini," tambahnya, "siklus 26-30 juta tahun ini tampaknya nyata dan dalam jangka waktu yang lebih lama - juga tidak jelas apa penyebab yang mendasarinya!"

Penelitian lain dari Rampino dan timnya telah menyarankan bahwa serangan komet bisa menjadi penyebabnya, dengan satu peneliti ruang angkasa bahkan menyarankan Planet X yang harus disalahkan.

Tetapi jika Bumi benar-benar memiliki 'detak jantung' geologis, itu mungkin karena sesuatu yang sedikit lebih dekat ke rumah.

"Denyut siklus tektonik dan perubahan iklim ini mungkin merupakan hasil dari proses geofisika yang terkait dengan dinamika lempeng tektonik dan lapisan mantel, atau mungkin juga disebabkan oleh siklus astronomi yang terkait dengan gerakan Bumi di Tata Surya dan Galaksi," tim menulis dalam studi mereka.

Penelitian ini telah dipublikasikan di Geoscience Frontiers.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi jantung
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top