Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertama Kalinya, Astronom Deteksi Exoplanet Berbentuk Bola Rugby

Untuk pertama kalinya, para astronom benar-benar mendeteksi bentuk melengkung dari salah exoplanet ini. Tidak seperti planet berbentuk bola biasa yang biasa kita jumpai, planet ini bentuknya lebih terlihat seperti bola rugby.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Januari 2022  |  09:15 WIB
Pertama Kalinya,  Astronom Deteksi Exoplanet Berbentuk Bola Rugby
Tata Surya - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Di luar Tata Surya, di luar sana di galaksi yang lebih luas, ada subset eksoplanet yang sangat aneh.

Untuk pertama kalinya, para astronom benar-benar mendeteksi bentuk melengkung dari salah exoplanet ini. Tidak seperti planet berbentuk bola biasa yang biasa kita jumpai, planet ini bentuknya lebih terlihat seperti bola rugby.

Temuan ini, berkat teleskop ruang angkasa CHEOPS, dapat membantu kita memahami bagaimana planet ekstrasurya ini ada dalam orbit ekstrem seperti itu.

"Sungguh luar biasa bahwa CHEOPS benar-benar mampu mengungkapkan deformasi kecil ini," kata astronom Jacques Laskar dari Observatorium Paris, Université Paris Sciences et Lettres di Prancis dilansir dari Livescience.

"Ini adalah pertama kalinya analisis semacam itu dilakukan, dan kami berharap pengamatan dalam interval waktu yang lebih lama akan memperkuat pengamatan ini dan mengarah pada pengetahuan yang lebih baik tentang struktur internal planet."

Planet ekstrasurya disebut WASP-103b, mengorbit bintang yang disebut WASP-103 sekitar 1.800 tahun cahaya. Ini seperti buku teks Jupiter yang keren. Seperti namanya, exoplanet ini adalah raksasa gas seperti Jupiter; tidak seperti Jupiter, bagaimanapun, mereka mengorbit sangat dekat dengan bintang induknya, dengan periode orbit kurang dari 10 hari. Inilah yang membuat mereka panas.

Menurut model pembentukan planet saat ini, Jupiter yang secara teknis panas seharusnya tidak ada. Raksasa gas tidak dapat terbentuk sedekat itu dengan bintangnya, karena gravitasi, radiasi, dan angin bintang yang kuat seharusnya menjaga agar gas tidak menggumpal.

Namun, mereka memang ada; dari hampir 5.000 exoplanet yang dikonfirmasi ditemukan hingga saat ini, lebih dari 300 bisa jadi adalah Jupiter panas. Diperkirakan bahwa mereka terbentuk lebih jauh di sistem planet mereka, kemudian bermigrasi ke dalam menuju bintang. Bagaimanapun bentuknya, mereka dapat memberi tahu kita banyak tentang interaksi gravitasi, atau pasang surut, antara planet dan bintang, jadi mereka sangat menarik untuk dipelajari.

WASP-103b pertama kali terdeteksi pada tahun 2015, dan itu menandai kotak dengan baik. Ini sekitar 1,5 kali massa dan dua kali ukuran Jupiter, mengorbit bintangnya begitu dekat sehingga berputar kira-kira sekali sehari. Ini berarti sangat panas, sekitar 20 kali lebih panas dari Jupiter.

Meskipun relatif besar, kami tidak dapat mengukur WASP-103b secara langsung. Cahaya dari bintang asalnya jauh lebih cemerlang darinya. Namun, kita bisa mengukur transitnya. Ini adalah saat planet ekstrasurya melintas di antara kita dan bintang, menyebabkan perubahan kecil pada cahaya bintang; penurunan samar ketika planet ekstrasurya lewat di depan bintang, dan jauh lebih redup ketika lewat di belakang, yang disebut kurva cahaya.

CHEOPS Badan Antariksa Eropa dirancang untuk mendeteksi kurva cahaya ini, dengan presisi tinggi. Ini memperoleh beberapa transit untuk WASP-103; data ini memungkinkan para astronom menghitung bagaimana massa planet ekstrasurya didistribusikan secara internal, dan mendapatkan serangkaian parameter yang dikenal sebagai angka Cinta.

Pada gilirannya, ini menawarkan petunjuk tentang komposisi planet ekstrasurya. Itu karena ketahanan material terhadap deformasi bergantung pada bahannya, jelas para peneliti.

Misalnya, lautan Bumi berubah sebagai respons terhadap tarikan pasang surut Bulan, tetapi benua tidak, setidaknya tidak sebanyak itu. Jadi deformasi sebuah planet dapat mengungkapkan terbuat dari apa – apakah itu padat, cair, atau gas.

Menurut analisis mereka, WASP-103b tidak hanya seukuran Jupiter, ia memiliki komposisi dan struktur yang serupa. Mungkin, bagaimanapun, itu sedikit lebih lemah. Meskipun massanya 1,5 kali Jupiter, ukurannya sekitar dua kali lipat. Ini menunjukkan bahwa planet ekstrasurya sedang mengembang, kemungkinan karena panasnya bintang.

"Jika kami dapat mengonfirmasi detail struktur internalnya dengan pengamatan di masa mendatang, mungkin kami dapat lebih memahami apa yang membuatnya begitu menggelembung. Mengetahui ukuran inti planet ekstrasurya ini juga penting untuk lebih memahami bagaimana ia terbentuk," jelas Susana Barros dari Institut Astrofisika dan Ilmu Luar Angkasa dan Universitas Porto di Portugal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jupiters TNI AU tata surya
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top