Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

2 Lubang Hitam Raksasa Ditemukan Dekat Bumi, Siap Menyatu

Penemuan itu dijelaskan dalam makalah yang diterbitkan pada 30 November di jurnal Astronomy & Astrophysics.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Desember 2021  |  10:50 WIB
Penampakan Lubang Hitam
Penampakan Lubang Hitam

Bisnis.com, JAKARTA - Sepasang lubang hitam ditemukan dengan lokasi paling dekat dengan Bumi yang pernah ditemukan.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa sepasang lubang hitam itu bersembunyi di galaksi terdekat, dan sekarang mereka akhirnya bisa melihatnya.

Sepasang lubang hitam supermasif itu akan segera menjadi satu.

Kedua lubang hitam tersebut mengelilingi satu sama lain di pusat galaksi NGC 7727, yang terletak sekitar 89 juta tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Aquarius. Para ilmuwan mengatakan mereka belum pernah melihat pasangan yang begitu dekat dengan planet kita, tetapi juga begitu dekat satu sama lain.

Pasangan lubang hitam, yang akan bergabung menjadi satu lubang hitam raksasa 250 juta tahun dari sekarang, lolos dari deteksi begitu lama karena entah bagaimana tidak memancarkan banyak radiasi sinar-X, hal biasa yang menunjukkan keberadaan lubang hitam. Teleskop ini ditemukan dan dianalisis oleh sepasang teleskop yang kuat, Teleskop Sangat Besar di European Southern Observatory (ESO) di Chili dan Teleskop Luar Angkasa Hubble.

"Ini adalah pertama kalinya kami menemukan dua lubang hitam supermasif yang sedekat ini satu sama lain, kurang dari setengah pemisahan pemegang rekor sebelumnya," Karina Voggel, astronom di Strasbourg Observatory di Prancis dan penulis utama studi baru ini menyebutkan dalam sebuah pernyataan dilansir dari livescience

Pemegang rekor sebelumnya untuk pasangan lubang hitam terdekat yang diketahui terletak 470 juta tahun cahaya dari Bumi, lebih dari lima kali lebih jauh dari duo yang baru ditemukan. Jarak yang dekat dari pasangan NGC 7727 memungkinkan para astronom untuk pertama kalinya menentukan massa dua lubang hitam dengan mengukur bagaimana gravitasi mereka memengaruhi bintang di sekitarnya.

Yang lebih besar dari dua lubang hitam itu memiliki massa hampir 154 juta matahari. Yang lebih kecil, yang mengorbit pendampingnya yang lebih besar pada jarak hanya 1.600 tahun cahaya, adalah 6,3 juta kali lebih besar dari bintang kita.

Lubang hitam supermasif biasanya berada di pusat galaksi-galaksi besar, dan ketika dua galaksi bertabrakan dan bergabung, begitu pula lubang hitamnya.

Penemuan ini, kata para ilmuwan, memberikan gambaran sekilas tentang pembentukan lubang hitam supermasif yang sangat besar, tetapi juga menunjukkan bahwa lebih banyak lubang hitam dan pasangan yang bergabung mungkin bersembunyi di galaksi terdekat lainnya.

"Temuan kami menyiratkan bahwa mungkin ada lebih banyak peninggalan penggabungan galaksi di luar sana dan mungkin mengandung banyak lubang hitam besar tersembunyi yang masih menunggu untuk ditemukan," kata Voggel. "Itu bisa meningkatkan jumlah lubang hitam supermasif yang dikenal di alam semesta lokal sebesar 30%."

Para ilmuwan berharap untuk meningkatkan pencarian lubang hitam supermasif dan pasangan lubang hitam di tahun-tahun mendatang dengan selesainya Teleskop Sangat Besar (ELT) ESO di Chili utara, yang saat ini diperkirakan akan terjadi pada tahun 2024.

"Dengan instrumen HARMONI [High Angular Resolution Monolithic Optical and Near-infrared Integral field spectrograph] pada ELT, kami akan dapat membuat deteksi seperti ini jauh lebih jauh dari yang mungkin dilakukan saat ini," astronom ESO Steffen Mieske, rekan penulis temuan.

Penemuan itu dijelaskan dalam makalah yang diterbitkan pada 30 November di jurnal Astronomy & Astrophysics.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stasiun luar angkasa lubang hitam black hole
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top