Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

8 Hal Aneh dan Mengerikan Jika Bumi Berbentuk Datar

Di Bumi yang bulat, logam cair yang berputar-putar di sekitar inti besi menghasilkan arus listrik yang pada gilirannya menciptakan medan magnet pelindung Bumi yang melengkung di sekitar planet dari satu kutub ke kutub lainnya, menurut NASA.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 30 Juli 2021  |  10:18 WIB
Inti Planet Bumi - extremetech.com
Inti Planet Bumi - extremetech.com

Bisnis.com, JAKARTA – Bumi merupakan planet tempat tinggal umat manusia.

Bentuk bumi sendiri, apakah itu bulat atau datar, masih sering menjadi perdebatan dan bahkan memiliki komunitasnya sendiri.

Meski masih menjadi perdebatan, banyak bukti yang telah menunjukkan bahwa bentuk bumi itu bulat.
 
Tapi, pernahkah Anda membayangkan bagaimana jika bumi yang Anda tempati saat ini berbentuk datar? Bagaimana kehidupan manusia akan berjalan? Akankah sama seperti kehidupan di ‘bumi bulat’?
 
Melansir Live Science, Jumat (30/7/2021), berikut hasil eksplorasi yang dilakukan oleh Live Science dan apakah ada keuntungan jika manusia hidup di piringan aneh dengan matahari dan bulan berputar di atas kepala seperti korsel kosmik.
 
1. Tidak ada gravitasi

Di Bumi yang bulat, gravitasi menarik secara merata pada objek di mana pun mereka berada. Agar Bumi berbentuk piringan datar, gravitasi seperti yang kita ketahui pasti tidak berpengaruh. Jika ya, itu akan segera menarik planet ini kembali menjadi bulat.
 
Mungkin Bumi datar tidak akan memiliki gravitasi sama sekali, karena Bumi yang berbentuk seperti piringan padat tidak akan mungkin berada dalam kondisi gravitasi yang sebenarnya, menurut perhitungan pada tahun 1850-an oleh matematikawan dan fisikawan James Clerk Maxwell.
 
Atau mungkin di Bumi datar, gravitasi akan menarik segalanya ke pusat piringan Kutub Utara. Dalam skenario itu, semakin jauh Anda dari Kutub Utara, semakin horizontal tarikan gravitasi menuju titik pusat piringan, menurut James Davis, ahli geofisika di Lamont-Doherty Earth Observatory Columbia University.

Ini akan mendatangkan malapetaka di seluruh dunia, tetapi setidaknya rekor lompat jauh dunia akan dengan mudah dikalahkan (asalkan Anda mengarahkan diri ke utara sebelum lepas landas).
 
2. Tidak ada lagi atmosfer

Tanpa gravitasi, Bumi datar tidak akan mampu lagi menahan lapisan gas yang disebut atmosfer. Gaya gravitasilah yang menahan selubung ini di sekitar planet kita. Dan tanpa selimut pelindung ini, langit Bumi akan berubah menjadi hitam karena cahaya yang dipancarkan dari matahari tidak akan lagi menyebar saat memasuki atmosfer Bumi dan mewarnai langit dengan warna biru yang biasa kita lihat sekarang.

Hilangnya tekanan atmosfer akan mengekspos tanaman dan hewan ke ruang hampa udara, yang menyebabkan sesak napas dalam hitungan detik, Luis Villazon, seorang ahli zoologi dan pendidik, menulis di BBC Science Focus.
 
Tanpa atmosfer yang mengelilingi planet ini, air pada awalnya akan mendidih di ruang hampa udara. Itu karena air mendidih ketika tekanan uapnya sama dengan atmosfer, jadi tekanan atmosfer yang lebih rendah berarti titik didih yang lebih rendah. Tanpa atmosfer untuk membantu menghangatkan planet ini, suhu permukaan juga akan turun drastis yang menyebabkan air yang tersisa membeku dengan cepat.
 
Tapi itu tidak semuanya berita buruk, karena organisme laut dalam seperti bakteri kemosintetik yang tidak membutuhkan oksigen mungkin bisa bertahan hidup. Bagaimanapun, bakteri semacam itu telah mengalami perjalanan panjang ke luar angkasa dan hidup untuk menceritakan kisah tersebut.
 
3. Berawan dengan kemungkinan hujan menyamping

Jika gravitasi ditarik ke arah pusat piringan planet, yang dalam hal ini adalah Kutub Utara, presipitasi juga akan tertarik ke tempat itu. Ini karena presipitasi jatuh ke Bumi karena gravitasi dan karenanya akan jatuh ke titik tarikan gravitasi terkuat.
 
Hanya di pusat piringan cuaca akan berperilaku seperti yang kita kenal di Bumi jatuh lurus ke bawah. Semakin jauh Anda bepergian, semakin horizontal curah hujannya. Air di sungai dan laut juga akan mengalir menuju Kutub Utara, yang berarti lautan besar yang menggembung akan terkumpul di pusat planet, sehingga praktis tidak ada air di tepinya, menurut Lamont-Doherty Earth Observatory dari Universitas Columbia.
 
4. Semua orang akan tersesat

Ada kemungkinan bahwa satelit tidak akan ada jika Bumi datar, karena mereka akan kesulitan mengorbit bidang datar. "Ada sejumlah misi satelit yang bergantung pada masyarakat yang tidak akan berhasil," James Davis, ahli geofisika di Lamont-Doherty Earth Observatory Columbia University, mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Saya tidak dapat memikirkan bagaimana GPS akan bekerja di sebuah Bumi datar," kata Davis.
 
Semua orang bergantung pada Sistem Satelit Navigasi Global (GNSS) untuk segala hal mulai dari layanan GPS di ponsel Anda, hingga informasi perjalanan dan manajemen stok tepat waktu supermarket untuk memastikan produk tiba dalam keadaan segar dan secepat mungkin. Dan secara kritis, layanan darurat menggunakan GPS untuk menemukan penelepon dari sinyal telepon mereka, komunikasi satelit mungkin bisa menyelamatkan hidup Anda.
 
Sulit membayangkan dunia tanpa GPS, cukup untuk mengatakan bahwa kita akan tersesat.
 
5.  Beberapa perjalanan akan memakan waktu yang sangat lama

Waktu perjalanan akan lebih lama, bukan hanya karena masalah navigasi tanpa GPS, tetapi juga karena jarak yang harus ditempuh.
 
Menurut kepercayaan Bumi datar, Arktik terletak di pusat planet dan Antartika membentuk dinding es raksasa di sekitar tepinya, tembok ini dengan mudah menghentikan orang-orang agar tidak jatuh dari muka bumi. Tetapi jika Anda tidak dapat terbang mengelilingi dunia dan malah dipaksa untuk terbang melintasinya, maka waktu perjalanan akan meningkat secara signifikan.

Misalnya, untuk terbang dari Australia (yang merupakan salah satu sisi peta Bumi datar) ke stasiun McMurdo di Antartika (di sisi lain peta Bumi datar), Anda juga harus terbang melintasi seluruh Kutub Utara. seperti Amerika Utara dan Selatan. Anda juga dapat melupakan perjalanan melintasi Antartika (meskipun ini telah dicapai berkali-kali di Bumi yang bulat), karena dinding es yang mengganggu itu akan mencegah perjalanan semacam itu.
 
6. Tidak ada lagi aurora dan semua orang akan terpanggang

Di Bumi yang bulat, logam cair yang berputar-putar di sekitar inti besi menghasilkan arus listrik yang pada gilirannya menciptakan medan magnet pelindung Bumi yang melengkung di sekitar planet dari satu kutub ke kutub lainnya, menurut NASA.
 
Tetapi di Bumi yang datar, tanpa inti padat yang menghasilkan medan magnet, lapisan pelindung magnetosfer tidak akan ada lagi. Dan begitu juga aurora. Juga disebut Cahaya Utara, langit ini menunjukkan bentuk ketika partikel bermuatan dari matahari menabrak molekul oksigen dan nitrogen di magnetosfer, di mana mereka melepaskan energi dalam bentuk pertunjukan cahaya aurora yang luar biasa.
 
Meski begitu, tidak adanya aurora akan menjadi kekhawatiran, karena Bumi tidak lagi terlindungi dari angin matahari. Bumi dan segala sesuatu di permukaannya akan dibombardir dengan radiasi matahari yang berbahaya, meninggalkan dunia tandus yang mirip dengan tetangga kita Mars, menurut NASA.
 
7. Semua orang akan berbagi langit malam yang sama

Bumi datar tidak akan terbelah menjadi belahan seperti yang ada di bola kita saat ini: Jadi siang dan malam tidak akan terbalik tergantung pada apakah Anda berada di belahan bumi Utara atau Selatan. Juga, langit malam di mana pun Anda berdiri di piringan planet. Itu pasti akan membuat pengamatan bintang lebih mudah, karena Anda tidak perlu melakukan perjalanan ke belahan bumi yang berbeda untuk menandai semua target pada daftar ember astronomi Anda. Tapi bukankah itu bagian yang menyenangkan?
 
Jika kita semua berbagi satu pemandangan hanya satu bagian dari langit malam, kita akan kehilangan banyak penemuan berbasis darat yang telah dibuat karena akses kita ke pandangan 360 derajat dari alam semesta yang dapat diamati dari Bumi. Kita harus hanya mengandalkan teleskop berbasis ruang angkasa untuk memperluas pandangan kita tentang kosmos.
 
8. Badai tidak akan terjadi

Setiap tahun, badai (juga disebut topan dan siklon tergantung pada lokasi di mana mereka terbentuk) menyebabkan kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pada 2017, Badai Harvey saja menyebabkan kerusakan senilai US$ 125 miliar (£ 90 miliar) ke AS, menurut NOAA.
 
Sifat rotasi yang menghancurkan dari badai tropis ini berasal dari efek coriolis Bumi, yang menyebabkan badai di belahan bumi utara berputar searah jarum jam dan badai di belahan bumi selatan berputar berlawanan arah jarum jam.
 
Namun, pada Bumi datar yang diam, tidak ada efek coriolis yang akan dihasilkan. Tidak ada coriolis berarti tidak ada badai, topan, dan siklon. Ini juga mengapa kita tidak melihat badai jenis ini antara lima derajat utara dan selatan khatulistiwa, karena besarnya efek coriolis adalah nol di khatulistiwa, menurut NASA.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hujan bumi fisikawan atmosfer
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top