Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mitra UMKM OVO Naik 95 Persen pada 2020

OVO mengklaim jumlah mitra UMKM meningkat hingga 95 persen pada 2020 seiring dengan masa pandemi Covid-19.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 26 Maret 2021  |  20:55 WIB
Poster promo platform pembayaran digital OVO terpampang di salah satu gerai fesyen pusat perbelanjaan di Bandung, Jawa Barat, Kamis (28/2/2019). - Bisnis/Rachman
Poster promo platform pembayaran digital OVO terpampang di salah satu gerai fesyen pusat perbelanjaan di Bandung, Jawa Barat, Kamis (28/2/2019). - Bisnis/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – OVO, platform pembayaran digital, mencatatkan tren peningkatan jumlah rekanan UMKM sebesar 95 persen pada 2020. Peningkatan terjadi seiring dengan sejumlah UMKM yang mulai beralih dan menggunakan pembayaran digital.

Head of Corporate Communications OVO Harumi Supit mengatakan pandemi Covid-19 telah membuat para pelaku UMKM melakukan digitalisasi usaha untuk mempertahankan bisnis. Salah satunya adalah dengan digitalisasi pembayaran. Perusahaan berkomitmen untuk terus memberdayakan dan merangkul setiap merchant rekanannya, termasuk UMKM.

“Melihat potensi yang sangat besar dari sektor UMKM, OVO bersama regulator terus mengajak dan merangkul UMKM agar bisa masuk ke ranah digital,” kata Harumi dalam siaran pers yang diterima Bisnis.com, Jumat (26/3/2021).

Harumi menambahkan langkah yang dilakukan OVO sejalan dengan target dari Kementerian Koperasi dan UKM serta pemerintah dalam menargetkan 30 juta UMKM untuk masuk pasar digital pada 2023.

Sebelumnya, dia mengatakan sejak Covid-19 pertama kali diumumkan perusahaan memastikan strategi yang dijalankan tepat untuk menghadapi kondisi ekonomi baru, khususnya terkait dengan kondisi ekonomi.

Selain itu, Harumi menuturkan terjadinya pertumbuhan pengguna baru OVO yang substansial, yaitu sebesar 267 persen seiring dengan kebiasaan baru mereka dalam berbelanja secara daring dan mengadopsi metode pembayaran non-tunai, seperti untuk pemesanan makanan, pembelanjaan e-commerce dan digital goods termasuk gim.

Sekadar informasi, saat ini OVO telah hadir di 115 juta perangkat dan bisa digunakan untuk mengakses pembayaran, transfer, top up dan tarik dana, serta manajemen aset dan investasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ovo
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top