Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kecepatan Satelit Satria Tembus 150 GB per Detik! Bisa Apa Saja?

Pakar menguraikan pemanfaatan satelit Satria yang memiliki total kapasitas transmisi sebesar 150 GB per detik untuk kepentingan nasional.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 28 Februari 2021  |  12:02 WIB
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny Gerard Plate memberikan sambutan saat acara penandatanganan kerja sama pembangunan satelit Satria di Jakarta, Kamis (3/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny Gerard Plate memberikan sambutan saat acara penandatanganan kerja sama pembangunan satelit Satria di Jakarta, Kamis (3/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Satelit Multifungsi Satria diklaim memiliki total kapasitas transmisi satelit sebesar 150 GB per detik untuk melayani 150.000 titik layanan publik. Berbekal kecepatan tersebut, apa manfaatnya bagi Indonesia?

Ketua Pusat Kajian Kebijakan dan Regulasi Telekomunikasi Institut Teknologi Bandung (ITB) Ian Yosef M. Edward mengatakan satelit Satria mampu menjangkau masyarakat di daerah-daerah tertinggal, terdepan dan terluar (3T), sehingga mereka dapat melakukan percakapan, kirim dokumen, hingga melakukan panggilan video melalui ponsel pintar.

Menurutnya, dengan asumsi 1 Mbps dibagi dengan 50 pengguna secara simultan maka kecepatan yang dihasilkan sekitar 20 kbps. Jumlah tersebut diklaim sudah dapat melakukan sejumlah aktivitas di ruang digital.

“Kaitannya dengan digital ekonomi, yang pasti percapakapan video dengan kualitas rendah dan penggunaan aplikasi lokal seperti penjualan ataupun buka web dapat dilakukan berjalan dengan baik,” kata Ian kepada Bisnis.com, Minggu (28/2/2021).

Dia menambahkan jika lalu lintas data makin besar dan transformasi digital atau ekosistem telah terbentuk, tidak susah untuk menaikkan bandwidth dan tidak perlu ada penggantian perangkat.

Alhasil daerah 3T yang sebelumnya tidak tersentuh internet menjadi kota terdepan yang memiliki jaringan internet.

Sebelumnya, Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate mengatakan dengan total kapasitas transmisi satelit Satria 1 yang mencapai 150GB, akan terdapat 150.000 titik layanan publik yang mendapatkan akses internet dengan koneksi sebesar 1 Mbps.

Adapun 150.000 titik layanan publik tersebut terdiri dari 3.700 fasilitas kesehatan; 93.900 sekolah dan pesantren; 47.900 kantor desa dan kelurahan; dan 4.500 titik layanan publik lainnya.

"Dengan total kapasitas transmisi satelit sebesar 150 Gbps maka setiap titik akan mendapatkan kapasitas dengan kecepatan 1 Mbps," ujar Johnny.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telekomunikasi
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top