Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biaya Produksi Kuota Internet per GB Mahal, Ini Alasannya

Masyakat Telematika Indonesia (Mastel) memerinci perhitungan biaya produksi kuota interner yang dikeluarkan operator seluler di Indonesia.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 26 Februari 2021  |  00:54 WIB
Teknisi melakukan pemeriksaan perangkat BTS di daerah Labuhan Badas, Sumbawa Besar, Nusa Tenggara Barat (NTB), Senin (26/8). Bisnis - Abdullah Azzam
Teknisi melakukan pemeriksaan perangkat BTS di daerah Labuhan Badas, Sumbawa Besar, Nusa Tenggara Barat (NTB), Senin (26/8). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Pengamat aplikasi dan telekomunikasi mengungkapkan upaya menjaga kualitas dengan meningkatkan kapasitas dan menyewa jaringan cadangan, menjadi sejumlah penyebab ongkos produksi per GB yang dikeluarkan operator seluler mahal.

Ketua Bidang Aplikasi Nasional Masyakat Telematika Indonesia (Mastel) M. Tesar Sandikapura menilai ongkos dasar operator seluler dalam memproduksi kuota internet adalah harga beli bandwidth atau lebar pita jaringan tulang punggung internasional. Masih banyaknya aplikasi yang terdapat di luar negeri membuat ketergantungan Indonesia terhadap lebar pita internasional tinggi, sehingga ongkos per GB yang dikeluarkan pun menjadi besar.

“Yang paling mahal beli kapasitas itu. Kalau perawatan jaringan itu hanya ongkos bulanan,” kata Tesar kepada Bisnis.com, Kamis (25/2/2021).

Operator seluler, kata Tesar, membutuhkan sejumlah kapasitas lebar pita internasional untuk menarik data dari luar negeri untuk kemudian di salurkan kepada para pengguna.

Tesar mengibaratkan kapasitas lebar pita yang dibeli seperti selang yang terus menyalurkan air tanpa henti. Air yang mengalir akan dibagikan kepada masyarakat dengan berbagai skema dan bisnis model.

Beberapa bisnis model yang digunakan operator untuk menyalurkan kuota a..l, penyaluran berbasis jumlah kuota (volume based) misalnya 10GB, 20GB, dst. Kemudian, berbasis waktu (time based) misalnya paket seminggu, sebulan unlimited. Terakhir, berbasis konten (konten based) seperti kuota khusus YouTube, khusus aplikasi percakapan dst.

Adapun, operator umumnya membeli kapasitas lebar pita internasional tersebut dalam ukuran Gbps hingga Tbps, dengan kontrak bulanan atau tahunan.

“Prinsipnya jualan bandwidth sama seperti penyedia jasa internet [tetap],” kata Tesar.

Tesar menambahkan dalam memberikan layanan juga terdapat standar level kualitas yang harus dipenuhi. Upaya operator dalam menjaga kualitas juga mempengaruhi ongkos per GB yang mereka keluarkan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telekomunikasi
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top