Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspada! Ancaman Serangan Siber ke UMKM Naik 51 Persen

Kaspersky menyebut serangan siber kepada pelaku UMKM mengalami kenaikan sepanjang 2020.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 19 Februari 2021  |  09:20 WIB
Ilustrasi kejahatan siber. - Reuters/Kacper Pempel
Ilustrasi kejahatan siber. - Reuters/Kacper Pempel

Bisnis.com, JAKARTA – Kaspersky, perusahaan keamanan siber asal Rusia, menemukan serangan siber makin agresif menyerbu pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) di tengah pandemi Covid-19.

Territory Manager Kaspersky untuk Indonesia Dony Koesmandarin mengatakan serangan siber meningkat dengan skema mengirim perangkat lunak (software) jahat melalui WhatsApp dan email ke pelaku UMKM.

“Ada 34,52 juta serangan siber di Indonesia sepanjang 2020. Lebih dari 4,34 juta di antaranya menargetkan sektor bisnis [UMKM]. Jumlahnya naik 51 persen dibandingkan 2019 yang hanya 2,87 juta,” katanya kepada Bisnis.com melalui surel, Kamis (18/2/2021).

Dony melanjutkan serangan siber yang menyasar UMKM memiliki skema yang beragam, mulai dari penipuan (phishing) hingga menyebarkan peranti lunak jahat seperti ransomware dan malware cryptomining.

Berdasarkan data Kaspersky Security Network (KSN) mencatat terdapat 406.229 upaya phishing yang menyasar UMKM selama paruh pertama 2020. Jumlahnya meningkat 18,2 persen dibandingkan paruh pertama 2019 (year on year/yoy).

Selain itu, terdapat 286.166 upaya serangan ransomware yang menyasar UMKM selama paruh pertama 2020. Kemudian, 720.300 serangan siber dengan menyebarkan malware cryptomining.

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa produk Kaspersky mendeteksi sebanyak 20.264.000 serangan siber ditargetkan terhadap pengguna bisnis di Indonesia.

“Malware lokal adalah perangkat lunak berbahaya yang disebarkan melalui perangkat yang dapat dilepas seperti drive USB, CD, DVD, dan metode luring lainnya. Secara total sebanyak 56,3 persen pengguna di Indonesia hampir terinfeksi oleh ancaman lokal pada tahun lalu,” katanya.

Lebih lanjut, dia menjelaskan alasan serangan makin gencar terhadap UKM adalah sektor tersebut membangun grup bisnis terbesar di Indonesia dan telah terbukti berdiri kokoh terhadap berbagai macam guncangan krisis ekonomi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

serangan siber
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top