Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

NASA : Asteroid Raksasa Sebesar 2 Kali Piramida Mesir Dekati Bumi 6 September 2020

NASA memprediksi asteroid itu akan mendekati bumi bulan depan. Asteroid itu berjarak 1,3 unit astronomi dari Matahari dan masuk dalam kategori yang tidak akan membahayakan kehidupan manusia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Agustus 2020  |  07:55 WIB
Asteroid meluncur menuju bumi - istimewa
Asteroid meluncur menuju bumi - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - NASA melacak asteroid mendekat Bumi dengan ukuran  dua kali lebih besar dari Piramida Agung Giza.

NASA memprediksi asteroid itu akan mendekati bumi bulan depan. Asteroid itu berjarak 1,3 unit astronomi dari Matahari dan masuk dalam kategori yang tidak akan membahayakan kehidupan manusia.Adapun kecepatan asteroid itu yakni 31.400 mph.

Menurut laporan, asteroid yang dikategorikan NEO itu diyakini memiliki lebar antara 120m dan 270m dan tinggi antara 394 kaki dan 886 kaki.

Ukuran batu luar angkasa raksasa hampir dua kali lebih besar dari piramida Mesir yang ikonik. Asteroid tersebut dilaporkan akan melewati Bumi sekitar pukul 8 pagi EST pada 6 September.

Menurut NASA, NEO adalah istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan komet dan asteroid yang didorong oleh tarikan gravitasi planet terdekat ke dalam orbit yang memungkinkan mereka memasuki lingkungan Bumi.

“Saat mereka mengorbit Matahari, NEO terkadang dapat mendekati Bumi. Lintasan 'dekat' secara astronomis bisa sangat jauh dalam istilah manusia: jutaan atau bahkan puluhan juta kilometer.”  demikian pernyataan NASA.

Dalam kasus khusus ini, NASA telah mengesampingkan kemungkinan dampak pada Bumi dan tidak mengharapkan ini berubah. Namun, ada proses di mana asteroid dan komet dapat bergeser dari orbitnya ke arah kita.

“Kadang-kadang, jalur orbit asteroid dipengaruhi oleh tarikan gravitasi planet, yang menyebabkan jalurnya berubah.

Para ilmuwan percaya asteroid yang tersesat atau pecahan dari tabrakan sebelumnya telah menghantam Bumi di masa lalu, memainkan peran utama dalam evolusi planet kita.

Gaya yang dikenal sebagai efek Yarkovsky juga dapat menyebabkan asteroid menyimpang dari jalurnya. Efeknya terjadi ketika batuan luar angkasa dipanaskan di bawah sinar matahari langsung dan mendingin untuk melepaskan radiasi dari permukaannya.

"Radiasi ini memberikan gaya pada asteroid, bertindak sebagai semacam pendorong mini yang perlahan-lahan dapat mengubah arah asteroid dari waktu ke waktu." 

Ada juga kemungkinan asteroid atau asteroid terfragmentasi, diarahkan ke bumi setelah bertabrakan dengan batuan luar angkasa lainnya. Menurut Deborah Byrd, pendiri EarthSky, salah satu tabrakan seperti itu dapat mengakibatkan kematian dinosaurus sekitar 65 juta tahun yang lalu.

"Satu pecahan dari reruntuhan kuno itu mungkin telah menghantam Bumi 65 juta tahun yang lalu, memicu kepunahan massal yang memusnahkan dinosaurus, menurut para astronom."

Tetapi asteroid yang terdaftar di database NASA tentang "Earth close approach" dianggap aman dan sistem pelacakan NASA telah mengesampingkan semua kemungkinan bahaya. 

"Karena upaya pencarian yang sedang berlangsung untuk menemukan hampir semua NEO besar, objek kadang-kadang akan ditemukan berada di lintasan yang mendekati Bumi. Mengingat sifat tabrakan yang sangat tidak mungkin terjadi, hampir semua prediksi ini akan berubah menjadi alarm palsu. Namun, jika sebuah objek diverifikasi berada di lintasan tabrakan Bumi, nampaknya kemungkinan tabrakan ini akan diketahui beberapa tahun sebelum peristiwa sebenarnya." Katanya.

Para astronom diyakini sedang melacak hampir 2.000 asteroid, komet, dan objek lain.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top