Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gerhana Matahari Cincin 21 Juni Hari Kiamat Menurut Kalender Suku Maya, Ini Kata Astronom

Astronom menyatakan bahwa kepercayaan pada kalender Maya yang sudah delapan tahun berlalu sama sekali tidak memiliki kebenaran ilmiah.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 Juni 2020  |  22:26 WIB
Gerhana Matahari Cincin. - BMKG
Gerhana Matahari Cincin. - BMKG

Bisnis.com, JAKARTA - Klaim suku maya bahwa dunia akan berakhir besok, 21 Juni 2020 bersamaan dengan fenomena gerhana matahari cincinz telah dihancurkan oleh para astronom.

Astronom menyatakan bahwa kepercayaan pada kalender Maya yang sudah delapan tahun berlalu sama sekali tidak memiliki kebenaran ilmiah.

Para ahli teori konspirasi mengklaim bahwa tanggal kalender Maya telah disalahartikan, dan bahwa akhir dunia sebenarnya adalah besok. 

Kembali pada tahun 2012, internet dipenuhi dengan klaim bahwa kalender Maya akan berakhir pada tanggal 21 Desember. Tanggal itu kemudian bumi baik-baik saja.

Namun sekarang, klaim kembali, dengan alasan ada perbedaan dalam bagaimana kalender telah ditafsirkan. Demikian dikutip dari Express.co.uk.

Klaim muncul kembali setelah tweet dari Paolo Tagaloguin, yang menjelaskan teorinya di Twitter.

Dia berkata: "Mengikuti Kalender Julian, kita secara teknis pada tahun 2012 ... Jumlah hari yang hilang dalam satu tahun karena pergeseran ke Kalender Gregorian adalah 11 hari ... Selama 268 tahun menggunakan Kalender Gregorian (1752-2020 ) kali 11 hari = 2.948 hari. 2.948 hari / 365 hari (per tahun) = 8 tahun. " Ini mengakhiri dunia dari 21 Desember 2012 hingga 21 Juni 2020.

Tetapi sekali lagi klaim tersebut tidak ada bukti ilmiah untuk mendukung teori tersebut.

Hasan Al Hariri, CEO Grup Astronomi Dubai, mengatakan yang akan terjadi pada tanggal tersebut sebenarnya adalah fenomena langit langka berupa gerhana matahari sebagian. Bulan akan bergerak tepat ke depan matahari dan menutupi 86,31 persen sinarnya ke bumi.

Astronom lain juga menolak klaim itu, dengan menyatakan bahwa matematika dan interpretasi baru itu salah.

Astronom Phil Plait menjelaskan kalender Gregorian tidak hilang 11 hari per tahun! Pada dasarnya, kalender Julian, yang banyak digunakan sejak dulu, tidak memperhitungkan tahun kabisat dengan sangat baik, jadi ratusan tahun yang lalu negara mulai beralih ke kalender Gregorian, yang melakukan pekerjaan lebih baik (meskipun sedikit rumit).

"Ketika mereka melakukannya, kalender harus melompat maju beberapa hari untuk mengkompensasi hari yang terlewatkan - biasanya sekitar 10 atau 11 hari - tetapi itu hanya dilakukan sekali.

"Tidak setiap tahun. Jadi klaim bahwa entah bagaimana 8 tahun telah dilewati adalah salah. Kedua, itu tidak masalah, karena tanggal 21 Desember 2012 diubah dari kalender Maya ke kalender Gregorian. "Jadi tidak ada alasan untuk membawa kalender Julian ke sini. Itu tidak masuk akal."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

olimpiade astronomi Hari Kiamat
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top