Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Puncaki Perolehan Pendanaan Startup Terbesar di Asia Tenggara

Secara keseluruhan, perusahaan rintisan Indonesia berhasil meraup pendanaan dengan total nilai US$1,3 miliar pada kuartal I/2020. Raupan tersebut didominasi oleh Gojek dengan total pendanaan mencapai US$1,2 miliar pada Maret 2020.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 02 Juni 2020  |  20:08 WIB
Ilustrasi startup. - Shutterstock
Ilustrasi startup. - Shutterstock

Bisnis.com, JAKARTA-- Perusahaan-perusahaan rintisan (startup) Indonesia berhasil menempati posisi teratas di kawasanAsia Tenggara dalam hal perolehan pendanaan berdasarkan laporan Dealstreet Asia berjudul Southeast Asia Deal Review: Q1 2020.

Secara keseluruhan, perusahaan rintisan dalam negeri berhasil meraup pendanaan dengan total nilai US$1,3 miliar pada kuartal I/2020. Raupan tersebut didominasi oleh Gojek dengan total pendanaan mencapai US$1,2 miliar pada Maret 2020.

Sementara Eureka, perusahaan rintisan yang bergerak di sektor teknologi mendalam (deep tech) berhasil meraup total pendanaan US$20 juta pada kuartal I/2020. Raupan tersebut merupakan yang terbesar di antara startup deep tech lain di Asia Tenggara.

Di sisi lain, Singapura berada di posisi kedua negara yang mendapatkan kesepakatan pendanaan terbesar di Asia Tenggara, setelah startup yang berbasis di negara kota tersebut mengumumkan investasi baru senilai US$1,2 miliar selama kuartal pertama.

Adapun, perusahaan kompetitor dekakorn asal Indonesia, yaitu Grab, menyumbang lebih dari 70 persen dari total pendanaan di Negeri Singa. Perusahaan superapps tersebut mengumumkan investasi dengan nilai US$856 juta pada Februari 2020.

Selain itu, perusahaan rintisan bidang edukasi, Zenius, juga berhasil mengantongi investasi terbesar di sektor tersebut dengan perolehan dana mencapai US$20 juta.

Namun demikian, Indonesia masih kalah dari Singapura dalam hal jumlah kesepakatan. Jumlah kesepakatan di Negeri Singa tersebut mencapai 68 kesepakatan.

Adapun, hal yang membedakan antara Singapura dan negara-negara Asia Tenggara lainnya adalah peningkatan modal yang dilakukan untuk sektor-sektor yang lebih canggih seperti deep tech dan green tech.

Indonesia sendiri berada di urutan kedua pada kuartal I/2020 dengan 36 kesepakatan, diikuti oleh Malaysia (14 kesepakatan), Vietnam (12 kesepakatan) dan Thailand (8 kesepakatan).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asia tenggara StartUp investasi startup
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top