Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaringan Tri di Papua dan Maluku Tunggu Palapa Ring Timur

PT Hutchison 3 Indonesia sampai saat ini belum menggelar jaringan di Maluku dan Papua.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 16 April 2019  |  12:08 WIB
Jaringan Tri di Papua dan Maluku Tunggu Palapa Ring Timur
Logo Hutchison 3 Indonesia - H3I

Bisnis.com, JAKARTA — PT Hutchison 3 Indonesia sampai saat ini belum menggelar jaringan di Maluku dan Papua. Operator seluler tersebut menyatakan pembangunan di dua wilayah paling timur tersebut menanti Palapa Ring Timur rampung.

Wakil Direktur Utama Tri Indonesia, Danny Buldansyah mengatakan, perseroan hingga saat ini masih menunggu Palapa Ring Timur selesai. Dia mengatakan, tanpa Palapa Ring, biaya pembangunan jaringan di kawasan Timur akan sangat besar sehingga dapat membebani perseroan.

Hingga saat ini Badan Aksesibilitas Telekomunikasi Indonesia (Bakti) baru merampungkan pembangunan Palapa Ring Barat dan Tengah. Adapun, untuk Palapa Ring Timur perkembangan pembangunannya telah mencapai sekitar 94,5% per Maret 2019.

“Alasannya karena menunggu Palapa Ring, kalau ada baru bisa mulai [bangun jaringan] kalau tidak [biaya bangun jaringan] terlalu mahal,” kata Danny saat dihubungi Bisnis, Minggu (14/4/2019).  

Di samping itu, sambungnya, dalam membangun jaringan ke luar Jawa termasuk ke Papua, perseroan juga memprtimbangkan nilai ekonomis. Pemerataan jaringan tidak dapat dilepaskan dengan kepentingan bisnis operator seluler untuk keberlangsungan investasi.

“Kalau semua masuk ke Papua nanti market-nya tidak ada, sedikit sekali, kasihan yang sudah membangun malah dibagi rata,” kata Danny.

Danny menuturkan sejauh ini perseroan telah memenuhi komitmen pembangunan di beberapa kabupaten dan kota di seluruh Indonesia. Komitmen pembangunan tersebut, sambungnya, terus dievaluasi setiap tahun oleh Kemenkominfo.

Untuk diketahui, ketika operator seluler hendak memperoleh lisensi untuk beroperasi di Indonesia, mereka harus memiliki rencana pembangunan dalam jangka waktu tertentu. Rencana tersebut diajukan ke Kemenkominfo untuk dikaji. Kemenkominfo juga memberi arahan untuk membangun pada daerah-daerah tertentu sebagai bentuk pemerantaan jaringan.

Kemenkominfo terus melakukan pengawasan dan evaluasi atas komitmen operator seluler dalam membangun jaringan yang telah ditentukan minimial setahun sekali.

Dalam PM Kominfo no.01 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan jaringan telekomunikasi Pasal 1 butir 19 disebutkan kewajiban pelayanan universal adalah kewajiban yang dibebankan kepada penyelenggarajaringan telekomunikasi dan atau jasa telekomunikasi untuk memenuhi aksesibilitas bagi wilayah atau sebagian masyarakat yang belum terjangkau oleh penyelenggaraan jaringan dan atau jasatelekomunikasi.

Lebih lanjut, Pasal 46: Penyelenggaraan jaringan bergerak seluler diwajibkan membangun dan/atau menyediakan jaringan bergerak seluler untuk akses pelanggan.

Kemudian, Pasal 52 (1) Penyelenggara jaringan bergerak seluler yang melakukan kerja sama jelajah (roaming) nasional wajib; Menyampaikan rencana pelaksanaan jelajah (roaming) nasional kepada Direktur Jenderal;  Menyampaikan laporan pelaksanaan jelajah (roaming) nasional setiap tahun kepada Direktur Jenderal yang sekurang-kurangnya mencakup wilayah jelajah dan jenis layanan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

seluler
Editor : Demis Rizky Gosta

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top