Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ikuti Jejak Amazon, Google Bakal PHK 10.000 Karyawannya

Google dikabarkan akan melakukan PHK terhadap sekitar 10.000 karyawannya. Lantas, apa alasan Google lakukan PHK?
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 24 November 2022  |  08:29 WIB
Ikuti Jejak Amazon, Google Bakal PHK 10.000 Karyawannya
Ilustrasi Google. - Antara/Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan induk Google, Alphabet dikabarkan akan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) besar-besaran terhadap 10.000 karyawannya.

Dilansir dari Independent.co.uk, PHK ini akan menyasar kepada karyawan yang berperforma buruk. Alphabet dikabarkan mempunyai sistem manajemen kinerja terbaru yang dapat membantu manajer memecat ribuan karyawannya yang berkinerja buruk mulai awal tahun depan.

Di bawah sistem baru, para manajer telah diminta untuk mengkategorikan 6 persen tenaga kerja Alphabet atau setara dengan sekitar 10.000 karyawan yang berkinerja buruk. Sistem ini juga dapat mengurangi jumlah insentif dan penghargaan saham yang diberikan kepada karyawan.

Adapun, Alphabet menghadapi beberapa tantangan di tahun ini, mulai dari dampak pandemi hingga inflasi yang merajalela. Alphabet menunjukkan penurunan laba 27 persen pada kuartal III/2022 dibandingkan tahun lalu, dengan pendapatan yang lebih lemah dari perkiraan analisis sebelumnya

“Jelas kami menghadapi lingkungan makro yang menantang dengan lebih banyak ketidakpastian di masa depan,” kata CEO Google Sundar Pichai pada bulan Juli.

Dia pun telah mendesak karyawan sejak bulan-bulan sebelumnya untuk meningkatkan produktivitas.

“Dengar, saya harap Anda semua membaca berita, secara eksternal. Fakta bahwa Anda tahu, kami menjadi sedikit lebih bertanggung jawab melalui salah satu kondisi ekonomi makro terberat yang sedang berlangsung dalam dekade terakhir. Saya pikir penting bahwa sebagai sebuah perusahaan, kami bekerja sama untuk melewati saat-saat seperti ini," katanya dalam sebuah pertemuan dengan karyawan.

Pada awal tahun ini, dia memperkenalkan upaya yang disebut “Simplicity Sprint” sebagai tanggapan atas kekhawatiran bahwa produktivitas perusahaan secara keseluruhan tidak sesuai dengan jumlah karyawan yang dimiliki.

Pada bulan Juli, dia meminta karyawan dalam memo internal untuk menjadi “lebih berjiwa wirausaha” dan menunjukkan “urgensi yang lebih besar serta fokus yang lebih tajam.

Bukan hanya Google, beberapa perusahaan teknologi yang berkantor pusat di AS telah merumahkan karyawan tahun ini untuk menghemat biaya.

Pekan lalu, The New York Times melaporkan bahwa Amazon sedang bersiap untuk memberhentikan 10.000 karyawan dari organisasi perangkat, divisi ritel, serta divisi sumber daya manusia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

google Alphabet phk
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top