Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Satelit Nano Pertama Indonesia Meluncur ke ISS via SpaceX

Satelit Nano pengembangan ilmuwan muda Indonesia, didukung PT Pasifik Satelit Nusantara diluncurkan ke International Space Station dengan roket Falcon SpaceX.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 23 November 2022  |  10:09 WIB
Satelit Nano Pertama Indonesia Meluncur ke ISS via SpaceX
Ilmuwan muda Indonesia yang mengembangkan satelit nano bernama Surya Satellite-1 (SS-1). - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -  Satelit Nano hasil pengembangan ilmuwan muda Indonesia yang didukung PT Pasifik Satelit Nusantara (PSN) diluncurkan ke International Space Station (ISS) dengan menggunakan roket Falcon 9 SpaceX.

Peluncuran satelit bernama Surya Satellite-1 (SS-1) pada Rabu, 23 November 2022 pukul 03.30 WIB ini menjadi sejarah karena merupakan satelit pertama yang dikembangkan secara mandiri oleh anak-anak muda Indonesia serta menjadi pencapaian bagi industri antariksa nasional.

CEO Pasifik Satelit Nusantara, Adi Rahman Adiwoso, mengatakan bahwa momentum ini menjadi milestone penting bagi industri satelit Indonesia yang akan memicu semangat generasi muda untuk berkarya dan berinovasi mendukung kebutuhan satelit nasional.

Menurutnya, PSN juga akan terus mendorong pengembangan satelit dalam negeri agar industri keantariksaan Indonesia bisa tumbuh termasuk berkolaborasi dengan instansi pemerintah, pihak swasta dan para akademisi. Dirinya sangat bangga karena empat anak muda yang terlibat dalam pengembangan satelit nano ini merupakan insinyur di PSN yang mewakili visi untuk mendorong inovasi di Indonesia.

“Satelit SS-1 ini juga merupakan bagian dari visi dan ambisi strategis PSN dalam berkontribusi kepada Indonesia sesuai dengan komitmen perusahaan, untuk menjadi perusahaan Indonesia yang berskala global. PSN akan terus berinovasi dalam rangka mempercepat konektivitas digital di Indonesia,” ujarnya seperti siaran resmi yang dikutip, Rabu (13/11/2022).

Satelit SS-1 meluncur dalam misi CRS-26 dengan menggunakan roket Falcon 9 milik SpaceX dari NASA Kennedy Space Center, Florida. SS-1 meluncur menggunakan cargo Dragon SpaceX menuju ISS, dan akan menjalani proses orbit raising selama kurang lebih 11 hari hingga sampai di ISS. Tahapan berikutnya yang akan dilalui adalah proses deployment yang juga tak kalah penting dari proses peluncuran.

Ide dan proyek pengembangan satelit nano diprakarsai Universitas Surya, didukung kolaborasi multi-pihak antara tim insinyur muda bersama PSN, ORARI, Pudak Scientific, serta didukung Kemenkominfo, Pusteksat LAPAN, dan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Head of Research Center of Satellite Technology BRIN Dr.Ing.Wahyudi Hasbi mendukung penuh pengembangan teknologi satelit nano. SS-1 ini menjadi titik awal yang menunjukkan bahwa Indonesia mampu menjadi pionir karya besar yang akan membuka jalan bagi generasi muda Indonesia untuk memajukan satelit bangsa.

“Pusat Riset Teknologi Satelit-BRIN akan selalu mendukung pengembangan satelit yang dikembangkan oleh universitas-universitas & startup Indonesia dengan expertise yang telah dimiliki, dalam skema dukungan riset serta fasilitas pengujian dan integrasi satelit yang disiapkan oleh BRIN,” ujarnya.

Kepala Prodi Teknik Fisika Surya University sekaligus Principal Investigator SS-1, Prof. Sunartoto Gunadi, mengatakan bahwa selain membanggakan, dirinya meyakini masa depan industri satelit di Indonesia akan semakin cerah.

Menurutnya dukungan penuh dari PSN dan stakeholder lainnya selama proses pengembangan juga menjadi bukti bahwa dukungan dari pelaku industri bisa menghasilkan ilmuwan-ilmuwan muda yang bisa berkontribusi bagi Indonesia.

"Saya bersyukur atas keberhasilan anak-anak hebat saya, yaitu Zulfa Dhiyaulhaq, Setra Yoman Prahyang, Hery Steven, Suhandinata, Afiq Herdika Sulistya, dan Roberto Gunawan, yang bisa menyelesaikan project satelit nano SS-1 ini,” ujarnya.

Menurutnya keberhasilan ini membuktikan tidak ada yang tidak mungkin bagi generasi muda bangsa Indonesia untuk melakukan sesuatu yang sebelumnya dianggap tidak mungkin berhasil oleh bangsa lain atau bahkan mungkin oleh bangsanya sendiri. “Mudah-mudahan apa yang dilakukan oleh anakku semua, bisa lebih mendorong dan meramaikan usaha generasi milenial, untuk berkontribusi sebagai anak bangsa dalam memajukan dan mencerdaskan kehidupan bangsa," ujarnya.

Sebelumnya, Februari 2018, Tim Surya Satellite-1 mengikuti sayembara program KiboCUBE yang diinisiasi United Nations Office for Outer Space Affairs (UNOOSA) dan Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA). Sayembara ini memiliki misi peningkatan kapasitas di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi antariksa, khususnya negara-negara berkembang.

Pada Agustus 2018, Tim Surya Satellite-1 diumumkan menjadi pemenang pada sayembara ini sehingga satelitnya dapat diluncurkan dari ISS secara gratis. Ketua Tim Pengembangan Satelit Nano, Setra Yoman Prahyang, menegaskan bahwa SS-1 menjadi bukti nyata bahwa satelit nano bisa menjadi sarana bagi pelaku industri maupun akademisi di bidang kedirgantaraan dan antariksa.

Menurutnya SS-1 juga akan menjadi benchmark untuk pengembangan satelit nano lainnya di Indonesia dan diperlukannya kolaborasi strategis yang akan mendukung kemajuan industri satelit Indonesia dan harapannya di masa depan Indonesia memiliki sumber daya dan para ahli satelit yang handal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

satelit
Editor : Puput Ady Sukarno
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top