Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sejarah 14 November, Gunung Nevado del Ruiz Meletus, 23 Ribu Orang Meninggal

Gunung Nevado del Ruiz Meletus pada 14 November 1985 dan menewaskan 23.000 orang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 14 November 2022  |  08:02 WIB
Sejarah 14 November, Gunung Nevado del Ruiz Meletus, 23 Ribu Orang Meninggal
Gunung Nevado del Ruiz Meletus
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pada 14 November 1985 muncul musibah meletusnya gunung Nevado del Ruiz yang menewaskan 23.000 orang di Armero, Kolombia.

Nevado del Ruiz, adalah gunung berapi sekitar 130 kilometer dari ibu kota Kolombia, Bogotá.

Letusan itu, menyapu beberapa desa, dan 70 persen penduduk kota Armero meninggal dunia. Secara keseluruhan, semburan lumpur lahar gunung tersebut, menewaskan lebih dari 23.000 orang.

Letusan Nevado del Ruiz tahun 1985 adalah bencana alam terburuk di Kolombia, bencana vulkanik paling mematikan kedua di abad ke-20 (setelah letusan Gunung Pelée di Martinque tahun 1902) dan yang paling mematikan keempat dalam catatan sejarah.

Ledakan awal dimulai pada 15:06 waktu setempat, dan dua jam kemudian pecahan batu apung dan abu menghujani Armero. Namun, warga Amero tetap tenang. Namun demikian, Palang Merah memerintahkan evakuasi kota pada pukul 19:00. Namun, tak lama setelah perintah evakuasi, abu berhenti berjatuhan dan evakuasi dibatalkan.

Pada pukul 21:08, saat ketenangan dipulihkan, batuan cair mulai meletus dari kawah puncak untuk pertama kalinya. Muntahan batuan cair ini menghasilkan aliran piroklastik panas dan airfall tephra yang mulai mencairkan puncak es.

Sayangnya, badai mengaburkan area puncak sehingga sebagian besar warga tidak menyadari letusan piroklastik tersebut. Meltwater dengan cepat bercampur dengan pecahan piroklastik yang meletus untuk menghasilkan serangkaian lahar panas.

Satu lahar mengalir ke Sungai Cauca, menenggelamkan desa Chinchina dan menewaskan 1.927 orang. Lahar lainnya mengikuti jalur aliran lumpur tahun 1595 dan 1845.

Lahar berjalan dengan kecepatan 50 kilometer per jam, yang terbesar dari ini meledak melalui bendungan hulu di Sungai Lagunillas dan mencapai Armero dua jam setelah letusan dimulai. Sebagian besar kota tersapu atau terkubur hanya dalam beberapa menit, menewaskan tiga perempat penduduk kota.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gunung merapi gunung meletus gunung pendaki gunung
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top