Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

NASA Rilis Suara dari Lubang Hitam yang Bikin Merinding, Ini Videonya

NASA merilis suara misterius yang keluar dari lubang hitam, yang bikin merinding.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 Agustus 2022  |  12:07 WIB
NASA Rilis Suara dari Lubang Hitam yang Bikin Merinding, Ini Videonya
Penampakan Lubang Hitam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - NASA telah merilis klip audio yang menakutkan dari gelombang suara yang keluar dari lubang hitam supermasif, yang terletak 250 juta tahun cahaya dari bumi.

Lubang hitam itu, berada di pusat gugusan galaksi Perseus, dan gelombang akustik yang berasal darinya telah diubah hingga 57 dan 58 oktaf sehingga dapat didengar oleh pendengaran manusia.

Suara itu, dirilis oleh NASA pada bulan Mei, adalah semacam lolongan yang tidak wajar (jelas). Ini adalah pertama kalinya gelombang suara ini diekstraksi dan dibuat terdengar.

Jadi apa yang terjadi dalam rekaman ini? Kita mungkin tidak bisa mendengar suara di luar angkasa, tapi bukan berarti tidak ada.

Pada tahun 2003, melansir sciencealert, para astronom mendeteksi sesuatu yang benar-benar mencengangkan: gelombang akustik menyebar melalui sejumlah besar gas yang mengelilingi lubang hitam supermasif di pusat gugus galaksi Perseus, yang sekarang terkenal dengan ratapannya yang menakutkan.

Gelombang tersebut termasuk nada terendah di alam semesta yang pernah dideteksi oleh manusia – jauh di bawah batas pendengaran manusia.

Namun, sonifikasi baru-baru ini tidak hanya meningkatkan rekaman sebanyak oktaf, tetapi juga menambahkan nada yang terdeteksi dari lubang hitam, sehingga kita bisa merasakan seperti apa bunyinya, yang berdering melalui ruang intergalaksi.

Nada terendah, yang diidentifikasi pada tahun 2003, adalah B-flat, lebih dari 57 oktaf di bawah C tengah; pada nada itu, frekuensinya adalah 10 juta tahun. Nada terendah yang dapat dideteksi oleh manusia memiliki frekuensi seperduapuluh detik.

Gelombang suara diekstraksi secara radial, atau keluar dari lubang hitam supermasif di pusat cluster Perseus, dan diputar berlawanan arah jarum jam dari pusat, sehingga kita dapat mendengar suara ke segala arah dari lubang hitam supermasif di pitch 144 kuadriliun dan 288 kuadriliun kali lebih tinggi dari frekuensi aslinya.

Hasilnya sangat menakutkan, seperti banyak gelombang yang direkam dari luar angkasa dan diubah menjadi frekuensi audio.

Suara-suara itu bukan hanya keingintahuan ilmiah. Gas dan plasma renggang yang melayang di antara galaksi-galaksi dalam gugus galaksi – dikenal sebagai medium intraklaster – lebih padat dan jauh, jauh lebih panas daripada medium intergalaksi di luar gugus galaksi.

Gelombang suara yang merambat melalui media intracluster adalah salah satu mekanisme dimana media intracluster dapat dipanaskan, karena mereka mengangkut energi melalui plasma.

Karena suhu membantu mengatur pembentukan bintang, gelombang suara mungkin memainkan peran penting dalam evolusi gugus galaksi dalam jangka waktu yang lama.

Sejak tahun 2003, dilansir dari laman resmi NASA lubang hitam di pusat gugus galaksi Perseus telah dikaitkan dengan suara.

Ini karena para astronom menemukan bahwa gelombang tekanan yang dikirim oleh lubang hitam menyebabkan riak di gas panas gugus yang dapat diterjemahkan menjadi nada – nada yang tidak dapat didengar manusia sekitar 57 oktaf di bawah C tengah. Sekarang sonifikasi baru membawa lebih banyak nada untuk ini. mesin suara lubang hitam.

Sonifikasi baru ini – yaitu, terjemahan data astronomi menjadi suara – dirilis untuk Pekan Lubang Hitam NASA tahun ini.

Dalam beberapa hal, sonifikasi ini tidak seperti yang dilakukan sebelumnya (1, 2, 3, 4) karena meninjau kembali gelombang suara aktual yang ditemukan dalam data dari Chandra X-ray Observatory NASA. Kesalahpahaman populer bahwa tidak ada suara di ruang angkasa berasal dari fakta bahwa sebagian besar ruang pada dasarnya adalah ruang hampa, tidak menyediakan media bagi gelombang suara untuk merambat.

Sebuah gugus galaksi, di sisi lain, memiliki sejumlah besar gas yang menyelimuti ratusan atau bahkan ribuan galaksi di dalamnya, menyediakan media bagi gelombang suara untuk merambat.

Dalam sonifikasi baru Perseus ini, gelombang suara yang diidentifikasi para astronom sebelumnya diekstraksi dan dibuat terdengar untuk pertama kalinya. Gelombang suara diekstraksi dalam arah radial, yaitu keluar dari pusat. Sinyal-sinyal tersebut kemudian disintesis ulang ke dalam jangkauan pendengaran manusia dengan meningkatkannya sebesar 57 dan 58 oktaf di atas nada sebenarnya. C

ara lain untuk menyatakan ini adalah bahwa mereka terdengar 144 kuadriliun dan 288 kuadriliun kali lebih tinggi dari frekuensi aslinya. (Satu kuadriliun adalah 1.000.000.000.000.000.000.) Pemindaian seperti radar di sekitar gambar memungkinkan Anda mendengar gelombang yang dipancarkan ke arah yang berbeda. Pada citra visual data tersebut, warna biru dan ungu keduanya menunjukkan data sinar-X yang ditangkap oleh Chandra.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa lubang hitam black hole suara
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top