Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Astronom Temukan Lubang Hitam Super Terang, Bisa Telan Bumi dalam Hitungan Detik

Para astronom Australia menemukan raksasa kosmik itu menggunakan data dari SkyMapper Southern Sky Survey dari Australian National University.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 Juni 2022  |  16:46 WIB
Astronom Temukan Lubang Hitam Super Terang, Bisa Telan Bumi dalam Hitungan Detik
Astronom Temukan Lubang Hitam Super Terang, Bisa Telan Bumi dalam Hitungan Detik

Bisnis.com, JAKARTA - Para astronom menemukan lubang hitam paling terang dan tumbuh paling cepat yang pernah ada dalam 9 miliar tahun terakhir.

Ukurannya, 3 miliar kali lebih besar dari matahari dan bisa menelan bongkahan materi seukuran Bumi setiap detik.

Sebuah cincin plasma super panas di sekitar ruang hampa lubang hitam yang ada di galaksi bima sakti ini juga memancarkan sekitar 7.000 kali lebih banyak cahaya daripada seluruh galaksi kita.

Para astronom Australia menemukan raksasa kosmik itu menggunakan data dari SkyMapper Southern Sky Survey dari Australian National University.

"Para astronom telah berburu objek seperti ini selama lebih dari 50 tahun," kata pemimpin peneliti Christopher Onken, astronom di Australian National University (ANU) di Canberra, dalam pernyataannya dilansir dari Livescience.

"Mereka telah menemukan ribuan yang lebih redup, tetapi yang sangat terang ini telah lolos tanpa diketahui." tambahnya.

Biasanya, tingkat pertumbuhan entitas kosmik yang sangat besar ini melambat saat mereka menjadi lebih masif, menurut pernyataan itu. Ini kemungkinan karena peningkatan radiasi Hawking radiasi termal yang diteorikan akan dilepaskan dari lubang hitam karena efek mekanika kuantum.

Lubang hitam yang baru ditemukan memakan begitu banyak materi sehingga cakrawala peristiwanya batas masa lalu yang tidak dapat dihindari oleh apa pun, termasuk cahaya,  sangat lebar.

"Orbit planet-planet di tata surya kita semuanya akan masuk ke dalam horizon peristiwanya," kata rekan penulis Samuel Lai, seorang astronom ANU, dalam pernyataan itu.

Lubang hitam tidak dapat dilihat karena tidak memancarkan cahaya. Tetapi para astronom dapat melihat lubang hitam karena gravitasinya yang kuat menarik materi menuju cakrawala peristiwa begitu cepat sehingga materi ini berubah menjadi plasma super panas; ini mengeluarkan cahaya dalam cincin di sekitar lubang hitam, yang disebut piringan akresi. Piringan akresi raksasa yang baru ditemukan ini adalah yang paling terang yang pernah dideteksi para astronom, karena cakrawala peristiwanya yang sangat besar dan kecepatan ekstremnya dalam menarik materi. Para peneliti "cukup yakin" bahwa ini adalah rekor yang tidak akan pernah dipecahkan, menurut pernyataan itu.

Batas lubang hitam sangat terang sehingga bahkan astronom amatir pun dapat melihatnya dengan teleskop yang cukup kuat yang dilatih tepat di bagian kanan langit, kata para peneliti.

Tim sekarang mencoba untuk menentukan mengapa lubang hitam besar itu tetap sangat haus akan materi. Para ilmuwan menduga bahwa peristiwa kosmik bencana harus bertanggung jawab atas kelahiran kekosongan raksasa ini. "Mungkin dua galaksi besar saling bertabrakan, menyalurkan banyak materi ke lubang hitam untuk memberinya makan," kata Onken.

Namun, mungkin sulit untuk mengetahui dengan tepat bagaimana ia terbentuk. Para peneliti skeptis bahwa kita akan pernah menemukan lubang hitam lain yang sama besar dan berkembang pesat lagi, sehingga sulit untuk menguji teori umum tentang pembentukan benda-benda kosmik rakus tersebut.

"Lubang hitam ini sangat luar sehingga meskipun Anda tidak boleh mengatakan tidak pernah, saya tidak percaya kita akan menemukan yang lain seperti ini," rekan penulis Christian Wolf, astronom ANU dan pemimpin kelompok SkyMapper, mengatakan dalam pernyataannya. "Kami pada dasarnya kehabisan langit di mana benda-benda seperti ini bisa bersembunyi."

Namun, beberapa peneliti memperkirakan bahwa ada sebanyak 40 triliun lubang hitam di alam semesta, yang dapat mencakup sekitar 1% dari semua materi di alam semesta, sehingga kemungkinan masih ada lubang hitam yang lebih rakus di suatu tempat. tidak nol.

Studi ini diserahkan 8 Juni ke databaser arXiv pracetak tetapi belum ditinjau oleh rekan sejawat. Jika diterima, maka akan dipublikasikan di jurnal Publications of the Astronomical Society of Australia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

galaksi lubang hitam black hole
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top