Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bumi Catat Rekor Hari Terpendek Sepanjang Masa pada 29 Juni 2022

Para ilmuwan telah mencatat hari terpendek Bumi sejak periode rotasinya mulai dicatat dengan jam atom yang sangat presisi: Pada 29 Juni 2022, putaran Bumi seles
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 03 Agustus 2022  |  22:32 WIB
Bumi Catat Rekor Hari Terpendek Sepanjang Masa pada 29 Juni 2022
Planet Bumi - Youtube

Bisnis.com, JAKARTA - Menggunakan jam atom, para ilmuwan telah mencatat hari di mana Bumi menyelesaikan rotasi dalam 1,59 milidetik di bawah 24 jam.

Para ilmuwan telah mencatat hari terpendek Bumi sejak periode rotasinya mulai dicatat dengan jam atom yang sangat presisi: Pada 29 Juni 2022, putaran Bumi selesai dalam 1,59 milidetik di bawah 24 jam.

Sehari berlangsung 24 jam karena Bumi menyelesaikan putaran penuh pada porosnya kira-kira setiap 8.640.000 milidetik. Dalam jangka pendek, kecepatan ini dapat berfluktuasi dalam sepersekian milidetik dari hari ke hari. Ini berarti bahwa panjang hari dapat bervariasi, tetapi biasanya hanya dalam jumlah kecil.

Planet kita juga mengalami perubahan jangka panjang. Sebelumnya, planet ini telah diamati berputar lebih lambat dan membutuhkan waktu lebih lama untuk menyelesaikan satu hari.

Akibatnya, setiap abad berlalu, Bumi membutuhkan waktu beberapa milidetik lebih lama untuk menyelesaikan satu putaran.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, tren jangka panjang ini telah berbalik. Bumi tampaknya semakin cepat dan semakin sedikit waktu untuk menyelesaikan putarannya yang berarti hari semakin pendek.

Pada bulan Desember 2020, situs web Time and Date melaporkan (buka di tab baru) bahwa selama tahun itu Bumi telah mengalami 28 hari terpendek sejak ilmuwan mulai mengukur panjang hari dengan jam atom pada 1960-an.

19 Juli 2020, adalah hari pendek yang memecahkan rekor tahun itu dengan Bumi menyelesaikan rotasi dalam 1,47 milidetik di bawah 24 jam. Rekor itu tetap tak tertandingi selama 2021 sebelum dipecahkan oleh minus 1,59 milidetik pada 29 Juni 2022.

Dan 19 Juli 2020, juga tidak akan bertahan lama di posisi hari tercepat kedua. Hanya sebulan setelah rekor hari tercepat dipecahkan, hari tempat kedua itu sekali lagi dicopot lebih jauh ketika Bumi mengalami hari -1,50 milidetik pada 26 Juli 2022.

Para ilmuwan memiliki beberapa gagasan tentang apa yang dapat menyebabkan Bumi tiba-tiba mulai mempercepat rotasinya dan memperpendek hari-harinya. Ide-ide ini dapat melibatkan proses di lapisan dalam atau luar planet, lautan, pasang surut, atau bahkan iklimnya.

Satu tim peneliti berpikir bahwa pemendekan hari dapat dikaitkan dengan gerakan kecil yang tidak teratur di kutub geografis bumi dan sumbu rotasinya yang menggesernya dengan jumlah yang sangat kecil di permukaannya yang disebut 'goyangan Chandler.'
"Amplitudo normal goyangan Chandler adalah sekitar tiga hingga empat meter di permukaan bumi, tetapi dari 2017 hingga 2020 menghilang." Profesor asosiasi Universitas HSE Leonid Zotov dilansir dari Space.com.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi fenomena alam sains
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top