Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fakta-fakta Teleskop James Webb Milik NASA yang Sukses Foto Alam Semesta

Teleskop Luar Angkasa James Webb (Webb) adalah observatorium sains luar angkasa besar berikutnya setelah Hubble, yang dirancang untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan luar biasa tentang Semesta dan untuk membuat penemuan-penemuan terobosan di semua bidang astronomi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 Juli 2022  |  17:08 WIB
Fakta-fakta Teleskop James Webb Milik NASA yang Sukses Foto Alam Semesta
Peluncuran Teleskop Luar Angkasa bernama James Webb - NASA
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Teleskop James Webb milik NASA sukses memotret foto alam semesta dengan detailnya.

Hal ini, menjadi sejarah baru dimana pertama kalinya alam semesta bisa difoto sedemikian jelasnya.

Dilansir dari laman resmi Teleskop webb, teleskop Luar Angkasa James Webb (Webb) adalah observatorium sains luar angkasa besar berikutnya setelah Hubble, yang dirancang untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan luar biasa tentang Semesta dan untuk membuat penemuan-penemuan terobosan di semua bidang astronomi.

Webb akan melihat lebih jauh ke dalam asal-usul bumi, dari pembentukan bintang dan planet, hingga kelahiran galaksi pertama di alam semesta awal. Webb adalah kemitraan internasional antara NASA, ESA dan CSA. Teleskop diluncurkan pada Ariane 5 dari Spaceport Eropa di Guyana Prancis.

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA telah menunjukkan kemampuannya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menganalisis atmosfer sebuah planet yang jaraknya lebih dari 1.000 tahun cahaya.

Dengan kekuatan gabungan dari cermin seluas 270 kaki persegi, spektrograf presisi, dan detektor sensitif, Webb telah mengungkapkan tanda air yang tidak ambigu, indikasi kabut, dan bukti awan yang dianggap tidak ada berdasarkan pada pengamatan sebelumnya.

Spektrum transmisi raksasa gas panas WASP-96 b, yang dibuat menggunakan Webb's Near-Infrared Imager dan Slitless Spectrograph, memberikan gambaran sekilas tentang masa depan cemerlang penelitian planet ekstrasurya dengan Webb.

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA telah menangkap tanda air yang berbeda, bersama dengan bukti awan dan kabut, di atmosfer yang mengelilingi planet raksasa gas panas dan bengkak yang mengorbit bintang mirip Matahari yang jauh.

Pengamatan, yang mengungkapkan keberadaan molekul gas tertentu berdasarkan penurunan kecil dalam kecerahan warna cahaya yang tepat, adalah yang paling detail dari jenisnya hingga saat ini, menunjukkan kemampuan Webb yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menganalisis atmosfer ratusan tahun cahaya jauhnya.

Sementara Teleskop Luar Angkasa Hubble telah menganalisis banyak atmosfer planet ekstrasurya selama dua dekade terakhir, menangkap deteksi air pertama yang jelas pada tahun 2013, pengamatan Webb yang langsung dan lebih rinci menandai lompatan besar ke depan dalam upaya untuk mengkarakterisasi planet yang berpotensi layak huni di luar Bumi.

WASP-96 b adalah salah satu dari lebih dari 5.000 exoplanet yang dikonfirmasi di Bima Sakti. Terletak sekitar 1.150 tahun cahaya di konstelasi langit selatan Phoenix, ia mewakili jenis gas raksasa yang tidak memiliki analog langsung di tata surya kita.

Dengan massa kurang dari setengah Jupiter dan diameter 1,2 kali lebih besar, WASP-96 b jauh lebih bengkak daripada planet mana pun yang mengorbit Matahari kita. Dan dengan suhu yang lebih besar dari 1000 °F, secara signifikan lebih panas. WASP-96 b mengorbit sangat dekat dengan bintangnya yang mirip Matahari, hanya sepersembilan jarak antara Merkurius dan Matahari, menyelesaikan satu sirkuit setiap 3½ hari Bumi.

Kombinasi ukuran besar, periode orbit pendek, atmosfer bengkak, dan kurangnya cahaya yang mencemari objek di langit membuat WASP-96 b menjadi target ideal untuk pengamatan atmosfer.

Pada 21 Juni, Near-Infrared Imager and Slitless Spectrograph (NIRISS) Webb mengukur cahaya dari sistem WASP-96 selama 6,4 jam saat planet bergerak melintasi bintang. Hasilnya adalah kurva cahaya yang menunjukkan peredupan cahaya bintang secara keseluruhan selama transit, dan spektrum transmisi yang mengungkapkan perubahan kecerahan masing-masing panjang gelombang cahaya inframerah antara 0,6 dan 2,8 mikron.

Sementara kurva cahaya menegaskan sifat-sifat planet yang telah ditentukan dari pengamatan lain - keberadaan, ukuran, dan orbit planet - spektrum transmisi mengungkapkan detail atmosfer yang sebelumnya tersembunyi: tanda air yang tidak ambigu, indikasi kabut, dan bukti awan yang dianggap tidak ada berdasarkan pengamatan sebelumnya.

Spektrum transmisi dibuat dengan membandingkan cahaya bintang yang disaring melalui atmosfer planet saat bergerak melintasi bintang dengan cahaya bintang tanpa filter yang terdeteksi saat planet berada di samping bintang. Para peneliti dapat mendeteksi dan mengukur kelimpahan gas-gas utama di atmosfer planet berdasarkan pola penyerapan – lokasi dan ketinggian puncak pada grafik. Dengan cara yang sama seperti orang memiliki sidik jari dan urutan DNA yang berbeda, atom dan molekul memiliki pola karakteristik panjang gelombang yang mereka serap.

Spektrum WASP-96 b yang ditangkap oleh NIRISS tidak hanya spektrum transmisi inframerah-dekat paling rinci dari atmosfer planet ekstrasurya yang ditangkap hingga saat ini, tetapi juga mencakup rentang panjang gelombang yang sangat luas, termasuk cahaya merah tampak dan sebagian spektrum yang sebelumnya tidak dapat diakses dari teleskop lain (panjang gelombang lebih dari 1,6 mikron).

Bagian spektrum ini sangat sensitif terhadap air serta molekul kunci lainnya seperti oksigen, metana, dan karbon dioksida, yang tidak langsung terlihat dalam spektrum WASP-96 b tetapi seharusnya dapat dideteksi di planet ekstrasurya lain yang direncanakan untuk diamati oleh Webb .

Para peneliti akan dapat menggunakan spektrum untuk mengukur jumlah uap air di atmosfer, membatasi kelimpahan berbagai elemen seperti karbon dan oksigen, dan memperkirakan suhu atmosfer dengan kedalaman. Mereka kemudian dapat menggunakan informasi ini untuk membuat kesimpulan tentang keseluruhan susunan planet, serta bagaimana, kapan, dan di mana ia terbentuk. Garis biru pada grafik adalah model yang paling cocok yang memperhitungkan data, sifat yang diketahui dari WASP-96 b dan bintangnya (misalnya, ukuran, massa, suhu), dan asumsi karakteristik atmosfer.

Detail luar biasa dan kejelasan pengukuran ini dimungkinkan karena desain canggih Webb. Cermin berlapis emas seluas 270 kaki persegi mengumpulkan cahaya inframerah secara efisien. Spektrograf presisinya menyebarkan cahaya menjadi pelangi ribuan warna inframerah. Dan detektor inframerah sensitifnya mengukur perbedaan kecerahan yang sangat halus.

NIRISS mampu mendeteksi perbedaan warna hanya sekitar seperseribu mikron (perbedaan antara hijau dan kuning sekitar 50 ribu mikron), dan perbedaan kecerahan antara warna-warna tersebut beberapa ratus bagian per juta.

Selain itu, stabilitas ekstrim Webb dan lokasi orbitnya di sekitar Lagrange Point 2, kira-kira satu juta mil jauhnya dari efek kontaminasi atmosfer Bumi, membuat tampilan tanpa gangguan dan data bersih yang dapat dianalisis relatif cepat.

Spektrum yang luar biasa rinci dibuat dengan menganalisis 280 spektrum individu secara bersamaan yang ditangkap selama pengamatan hanya memberikan petunjuk tentang apa yang Webb miliki untuk penelitian planet ekstrasurya.

Selama tahun mendatang, para peneliti akan menggunakan spektroskopi untuk menganalisis permukaan dan atmosfer beberapa lusin exoplanet, dari planet berbatu kecil hingga raksasa yang kaya gas dan es. Hampir seperempat dari waktu pengamatan Siklus 1 Webb dialokasikan untuk mempelajari exoplanet dan materi yang membentuknya.

Pengamatan NIRISS ini menunjukkan bahwa Webb memiliki kekuatan untuk mengkarakterisasi atmosfer planet ekstrasurya termasuk planet yang berpotensi layak huni dengan sangat detail.

Peluncuran

Tanggal peluncuran: 25 Desember 2021
Lokasi peluncuran: Pelabuhan Antariksa Eropa di Guyana Prancis
Kendaraan peluncuran: Ariane 5
Orbit: Lagrange point 2, 1,5 juta km dari Bumi
Tonggak sejarah berikutnya: Gambar pertama – 12 Juli 2022

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teleskop nasa stasiun luar angkasa foto
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top