Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fakta-fakta Jupiter, Planet Terbesar dan Tercepat di Tata Surya

Berikut daftar sepuluh hal yang sangat menarik tentang Jupiter yang bisa memukau Anda
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Juni 2022  |  22:53 WIB
Fakta-fakta Jupiter, Planet Terbesar dan Tercepat di Tata Surya
Fakta-fakta Jupiter, Planet Terbesar dan Tercepat di Tata Surya - ronggaside.blogspot.com

Bisnis.com, JAKARTA - Tahukah kamu bahwa planet Jupiter adalah yang terbesar di tata surya?

Jupiter memang planet yang sangat besar, dan memiliki medan magnet yang kuat. Dia juga memiliki lebih banyak bulan daripada planet mana pun di Tata Surya.

Ada banyak fakta menarik tentang raksasa gas ini yang tidak banyak orang ketahui.

Berikut daftar sepuluh hal yang sangat menarik tentang Jupiter yang bisa memukau Anda dilansir dari Universe Today :

1. Jupiter Berukuran Besar

Bukan rahasia lagi bahwa Jupiter adalah planet terbesar di Tata Surya. Tapi deskripsi ini benar-benar tidak adil. Pertama, massa Jupiter 318 kali lebih besar dari Bumi. Faktanya, Jupiter 2,5 kali lebih masif daripada gabungan semua planet lain di Tata Surya.

Jika Jupiter menjadi lebih besar, itu sebenarnya akan menjadi lebih kecil. Massa tambahan sebenarnya akan membuat planet ini lebih padat, yang akan menyebabkannya mulai menariknya ke dalam dirinya sendiri. Para astronom memperkirakan bahwa Jupiter bisa berakhir dengan 4 kali massanya saat ini, dan masih memiliki ukuran yang sama.

2. Jupiter Tidak Bisa Menjadi Bintang

Para astronom menyebut Jupiter sebagai bintang gagal, tapi itu bukan deskripsi yang tepat. Meskipun benar bahwa, seperti bintang, Jupiter kaya akan hidrogen dan helium, Jupiter tidak memiliki massa yang cukup untuk memicu reaksi fusi di intinya. Beginilah cara bintang menghasilkan energi, dengan menggabungkan atom hidrogen di bawah panas dan tekanan ekstrem untuk menciptakan helium, melepaskan cahaya dan panas dalam prosesnya.

Ini dimungkinkan oleh gravitasi mereka yang sangat besar. Agar Jupiter dapat memicu proses fusi nuklir dan menjadi bintang, dibutuhkan lebih dari 70 kali massanya saat ini. Jika Anda bisa menabrakkan lusinan Jupiter bersama-sama, Anda mungkin memiliki kesempatan untuk membuat bintang baru. Tapi sementara itu, Jupiter akan tetap menjadi raksasa gas besar tanpa harapan menjadi bintang. Maaf, Yupiter!

3. Jupiter Adalah Planet Yang Berputar Tercepat Di Tata Surya

Untuk semua ukuran dan massanya, Jupiter pasti bergerak cepat. Faktanya, dengan kecepatan rotasi 12,6 km/s (~7,45 m/s) atau 45.300 km/jam (28.148 mph), planet ini hanya membutuhkan waktu sekitar 10 jam untuk menyelesaikan satu putaran penuh pada porosnya. Dan karena berputar sangat cepat, planet ini sedikit mendatar di kutub dan menonjol di ekuatornya.

Faktanya, titik-titik di ekuator Yupiter lebih dari 4.600 km lebih jauh dari pusat daripada kutub. Atau dengan kata lain, jari-jari kutub planet ini berukuran 66.854 ± 10 km (atau 10,517 jari-jari Bumi), sedangkan diameternya di ekuator adalah 71.492 ± 4 km (atau 11,209 diameter Bumi). Rotasi cepat ini juga membantu menghasilkan medan magnet kuat Jupiter, dan berkontribusi pada radiasi berbahaya di sekitarnya.

4. Awan Di Jupiter Tebalnya Hanya 50 km:

Itu benar, semua awan berputar dan badai indah yang Anda lihat di Jupiter hanya setebal 50 km. Mereka terbuat dari kristal amonia yang dipecah menjadi dua dek awan yang berbeda. Materi yang lebih gelap dianggap sebagai senyawa yang dibawa dari dalam Jupiter, dan kemudian berubah warna ketika bereaksi dengan sinar matahari. Tapi di bawah awan itu, hanya ada hidrogen dan helium, sampai ke bawah.

5. Bintik Merah Besar Telah Ada Sejak Lama

Bintik Merah Besar di Jupiter adalah salah satu fitur yang paling dikenalnya. Badai antisiklon yang persisten ini, yang terletak di selatan khatulistiwa, berdiameter antara 24.000 km dan tinggi 12-14.000 km. Dengan demikian, cukup besar untuk menampung dua atau tiga planet seukuran diameter Bumi. Dan tempat itu telah ada setidaknya selama 350 tahun, sejak ditemukan pada abad ke-17.

Bintik Merah Besar pertama kali diidentifikasi pada tahun 1665 oleh astronom Italia Giovanni Cassini. Pada abad ke-20, para astronom mulai berteori bahwa itu adalah badai, yang diciptakan oleh atmosfer Jupiter yang bergejolak dan bergerak cepat. Teori-teori ini dikonfirmasi oleh misi Voyager 1, yang mengamati Bintik Merah Raksasa dari dekat pada bulan Maret 1979 selama terbang melintasi planet tersebut.

Namun, tampaknya telah menyusut sejak saat itu. Berdasarkan pengamatan Cassini, ukurannya diperkirakan mencapai 40.000 km pada abad ke-17, hampir dua kali lebih besar dari sekarang. Para astronom tidak tahu apakah atau kapan itu akan hilang seluruhnya, tetapi mereka relatif yakin bahwa yang lain akan muncul di tempat lain di planet ini.

6. Jupiter Memiliki Cincin

Ketika orang memikirkan sistem cincin, Saturnus secara alami muncul di benak. Namun sebenarnya, baik Uranus maupun Jupiter memiliki sistem cincinnya sendiri. Jupiter adalah set ketiga yang ditemukan (setelah dua lainnya), karena fakta bahwa mereka sangat redup. Cincin Jupiter terdiri dari tiga segmen utama – torus bagian dalam partikel yang dikenal sebagai halo, cincin utama yang relatif terang, dan cincin gossamer luar.

Cincin-cincin ini diyakini berasal dari material yang dikeluarkan oleh bulan-bulannya ketika terkena dampak meteorit. Secara khusus, cincin utama diperkirakan terdiri dari bahan dari bulan Adrastea dan Metis, sedangkan bulan Thebe dan Amalthea diyakini menghasilkan dua komponen berbeda dari cincin halus berdebu.

Material ini jatuh ke orbit sekitar Yupiter (bukannya jatuh kembali ke bulannya masing-masing) karena jika pengaruh gravitasi Yupiter kuat. Cincin itu juga habis dan diisi ulang secara teratur karena beberapa material membelok ke arah Jupiter sementara material baru ditambahkan oleh dampak tambahan.

7. Medan Magnet Jupiter 14 Kali Lebih Kuat Dari Bumi:

Kompas akan benar-benar berfungsi di Jupiter. Itu karena ia memiliki medan magnet terkuat di Tata Surya. Para astronom berpikir medan magnet dihasilkan oleh arus eddy – yaitu gerakan berputar dari bahan konduktor – di dalam inti hidrogen logam cair. Medan magnet ini menjebak partikel belerang dioksida dari letusan gunung berapi Io, yang menghasilkan ion belerang dan oksigen. Bersama dengan ion hidrogen yang berasal dari atmosfer Jupiter, ini membentuk lembaran plasma di bidang ekuator Jupiter.

Lebih jauh, interaksi magnetosfer dengan angin matahari menghasilkan kejutan busur, sabuk radiasi berbahaya yang dapat menyebabkan kerusakan pada pesawat ruang angkasa. Empat bulan terbesar Jupiter semuanya mengorbit di dalam magnetosfer, yang melindungi mereka dari angin matahari, tetapi juga membuat kemungkinan mendirikan pos terdepan di permukaannya bermasalah. Magnetosfer Jupiter juga bertanggung jawab atas episode intens emisi radio dari daerah kutub planet ini.

8. Jupiter Memiliki 67 Bulan

Jupiter memiliki 67 satelit yang dikonfirmasi dan diberi nama. Namun, diperkirakan planet ini memiliki lebih dari 200 satelit alami yang mengorbitnya. Hampir semuanya berdiameter kurang dari 10 kilometer, dan baru ditemukan setelah tahun 1975, ketika pesawat ruang angkasa pertama (Pioneer 10) tiba di Jupiter.

Namun, ia juga memiliki empat bulan utama, yang secara kolektif dikenal sebagai Bulan Galilea (setelah Galileo Galilei ditemukan). Ini adalah, dalam urutan jarak dari Jupiter, Io, Europa, Ganymede, dan Callisto. Bulan-bulan ini adalah beberapa yang terbesar di Tata Surya, dengan Ganymede menjadi yang terbesar, dengan diameter 5262 km.

9. Jupiter Telah Dikunjungi 7 Kali Oleh Pesawat Luar Angkasa

Jupiter pertama kali dikunjungi oleh wahana antariksa Pioneer 10 NASA pada Desember 1973, kemudian Pioneer 11 pada Desember 1974. Kemudian datanglah Voyager 1 dan 2 flybys, keduanya terjadi pada 1979. Ini disusul dengan jeda panjang hingga Ulysses tiba pada Februari 1992. , diikuti oleh wahana antariksa Galileo pada 1995. Kemudian Cassini terbang melintas pada 2000, dalam perjalanannya ke Saturnus. Dan akhirnya, pesawat ruang angkasa New Horizons NASA terbang melintasinya pada tahun 2007. Ini adalah misi terakhir yang terbang melewati Jupiter, tetapi itu pasti bukan yang terakhir.

10. Anda Dapat Melihat Jupiter Dengan Mata Telanjang

Jupiter adalah objek paling terang ketiga di Tata Surya, setelah Venus dan Bulan. Kemungkinannya adalah, Anda melihat Jupiter di langit, dan tidak tahu apa yang Anda lihat. Dan di sini, di Universe Today, kami memiliki kebiasaan memberi tahu pembaca kapan peluang terbaik untuk melihat Jupiter di langit malam.

Kemungkinannya adalah, jika Anda melihat bintang yang sangat terang di langit, maka Anda sedang melihat Jupiter. Dapatkan sepasang teropong, dan jika Anda mengenal seseorang dengan teleskop, itu lebih baik. Dengan menggunakan perbesaran sederhana, Anda bahkan mungkin melihat bintik kecil cahaya yang mengorbitnya, yang merupakan Bulan Galileanya. Bayangkan saja, Anda akan melihat persis apa yang dilakukan Galileo ketika dia menatap planet ini pada tahun 1610.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

planet tata surya planet jupiter
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top