Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sequoia Capital Beri Peringatan ke Startup Soal PHK Karyawan

Perusahaan modal ventura Sequoia Capital memberikan peringatan kepada perusahaan rintisan atau startup. Apa katanya?
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 29 Mei 2022  |  12:46 WIB
Sequoia Capital Beri Peringatan ke Startup Soal PHK Karyawan
Ilustrasi perusahaan rintisan (startup) melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) - Dice Insights
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan modal ventura Sequoia Capital memberikan peringatan kepada perusahaan rintisan (startup) terkait potensi kesulitan pendanaan yang akan terjadi dalam beberapa waktu ke depan.

Dilansir dari Bloomberg pada Minggu (29/5/2022), Sequoia Capital memaparkan kasus resesi yang panjang dan berlarut-larut. Mereka juga menginstruksikan para pendiri startup untuk "melakukan latihan pemotongan". Hal itu harus dilakukan jika para startup belum melakukannya dengan memeriksa cara-cara untuk menghemat uang dengan menghilangkan atau mengurangi proyek, riset dan pengembangan (R & D), pemasaran dan biaya lainnya.

“Itu tidak berarti Anda harus menarik pelatuknya, tetapi Anda [Startup] siap melakukannya dalam 30 hari ke depan jika diperlukan,” tulis Sequoia yang berbasis di Menlo Park, California dalam presentasinya. 

Saat ini, semakin banyak startup yang dipaksakan oleh para investor untuk fokus kepada keuntungan. Contohnya startup Swedia "buy-now-pay-later" Klarna Bank AB dan startup pengiriman cepat yang berbasis di Istanbul, Getir. Kedua perusahaan rintisan yang pendanaannya didukung oleh Sequoia ini dikabarkan telah melakukan PHK terhadap ratusan orang baru-baru ini.

Sequoia, yang juga membebani penurunan 2020 dengan memo Black Swan dan RIP Good Times pada 2008, menyebut startup pra-IPO  sangat rentan jika mereka tidak fokus pada menghasilkan keuntungan.

Baru-baru ini, aplikasi pengiriman bahan makanan cepat asal Jerman Gorillas Technologies GmbH mengumumkan pemotongan 50 persen dari staf kantor globalnya atau sekitar 300 pekerja. Penyedia layanan kesehatan online, Kry International AB yang memiliki valuasi senilai US$2 miliar tahun lalu, mengatakan akan memangkas 10 persen dari 1.000 tenaga kerjanya.

Sequoia juga mengambil bidikan hedge fund yang telah menargetkan investasi swasta, yang sekarang "cenderung melukai portofolio publik mereka yang telah terpukul keras."

Hedge fund utama Tiger Global baru-baru ini mencatat penurunan 15 persen pada bulan April, memperpanjang kerugiannya untuk tahun ini menjadi 44 persen, didorong oleh penurunan investasi teknologi. 

SoftBank Group Corp. juga melaporkan rekor kerugian tahunan di unit Vision Fund raksasanya setelah aksi jual saham teknologi memukul nilai perusahaan portofolionya, termasuk kepemilikan publik seperti Coupang Inc., Uber Technologies Inc. dan Didi Global Inc.

Adapun, tidak semua orang pesimis terhadap perkembangan startup. Andreessen Horowitz mengatakan bahwa mereka telah mengumpulkan dana crypto senilai US$4,5 miliar, yang terbesar di industri hingga saat ini. TripActions yang berbasis di Palo Alto, California juga sedang berdiskusi dengan investor untuk mengumpulkan uang baru dengan valuasi sekitar US$9 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

modal ventura softbank Sequoia Capital

Sumber : Bloomberg

Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top