Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Selamat Tinggal, Cincin di Planet Saturnus Bakal Menghilang

Cincin di planet saturnus diperkirakan akan hilang dalam 300 juta tahun mendatang.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 30 Maret 2022  |  15:15 WIB
Citra Saturnus dengan warna alami di angkasa, pertama kalinya Saturnus, bulan, cincin, Bumi, Venus dan Mars, terlihat jelas, dalam foto NASA yang diambil menggunakan pesawat ulang alik Cassini pada 19 Juli 2013 dan disiarkan 12 November 2013. Citra tersebut menangkap objek 404.880 mil di seberang Saturnus dan sistem cincin dalam, termasuk seluruh cincin Saturnus yang berada di cincin E, terluar kedua. Tim pencitraan Cassini memproses gambar dengan luas sudut 141 untuk mendapatkan citra panorama. - Reuters
Citra Saturnus dengan warna alami di angkasa, pertama kalinya Saturnus, bulan, cincin, Bumi, Venus dan Mars, terlihat jelas, dalam foto NASA yang diambil menggunakan pesawat ulang alik Cassini pada 19 Juli 2013 dan disiarkan 12 November 2013. Citra tersebut menangkap objek 404.880 mil di seberang Saturnus dan sistem cincin dalam, termasuk seluruh cincin Saturnus yang berada di cincin E, terluar kedua. Tim pencitraan Cassini memproses gambar dengan luas sudut 141 untuk mendapatkan citra panorama. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Dari semua planet di tata surya kita, Saturnus mungkin menjadi planet yang tercantik.

Dihiasi dengan untaian cincin berbahan es dengan sedikit batu, membentuk lingkaran cahaya yang halus. Dari dekat, cincin berkilau dalam warna merah muda lembut, abu-abu, dan coklat, berkilauan dalam kegelapan. Sulit membayangkan Saturnus tanpa mereka.

Tapi cincin Saturnus bukanlah fitur permanen. Bahkan, mereka bisa menghilang. Cincin-cincin itu kehilangan materi setiap tahun. Mikrometeorites yang masuk dan radiasi matahari mengganggu potongan-potongan kecil dan berdebu dari materi cincin, dan membuatnya perlahan memudar.

Partikel-partikel, tiba-tiba berubah, menjadi selaras dengan garis medan magnet Saturnus dan mulai berputar di sepanjang jalur tak terlihat itu. Ketika partikel terlalu dekat dengan puncak atmosfer Saturnus, gravitasi menarik mereka masuk, dan mereka menguap di awan planet ini.

Para astronom menyebut ini "hujan cincin," dan seiring waktu fenomena ini dan lainnya akan ada getah elemen khas yang bagi kita, membuat Saturnus Saturnus, sampai tidak ada yang tersisa sekarang "Ini adalah kita melihat cincin Saturnus di masa kejayaan mereka," ucap James O'Donoghue, seorang ilmuwan planet di JAXA, badan antariksa Jepang melansir The Atlantic.

O'Donoghue dan ilmuwan lain memperkirakan bahwa cincin itu akan hilang dalam waktu sekitar 300 juta tahun. Penduduk Bumi masih punya banyak waktu untuk mengagumi keindahan cincin Saturnus, dan untuk mempelajarinya. Karena, meskipun para astronom memahami bahwa cincin-cincin itu sedang dalam perjalanan keluar, mereka masih belum tahu segalanya tentang ini termasuk bagaimana Saturnus mendapatkannya sejak awal.

Cincin Saturnus telah memukau pengamat selama berabad-abad, tetapi kita benar-benar dekat dengan mereka untuk pertama kalinya pada awal 1980-an, ketika pesawat ruang angkasa Voyager NASA melesat melewati selama tur besar planet-planet luar.

Pada saat itu, para ilmuwan menduga bahwa cincin itu mungkin terbentuk di samping Saturnus sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu, ketika tata surya masih muda dan riuh. Saat itu, dengan benda-benda berbatu terbang di mana-mana, sebuah planet baru bisa dengan mudah menangkap beberapa, menggantungnya di tengahnya, dan membiarkan gravitasi meratakannya.

Paul Estrada, seorang ilmuwan penelitian NASA yang telah mempelajari cincin Saturnus selama bertahun-tahun, mengatakan Sistem cincin Saturnus tampak kuno seperti tata surya itu sendiri, sekarang tampaknya cincin itu mulai memudar ketika dinosaurus mulai berkeliaran di Bumi.

Tata surya telah tenang saat itu, jadi dari mana Saturnus akan mendapatkan bahan bakunya? "

Namun pengamatan yang lebih baru mendukung hipotesis ini. Pada 2017, pesawat ruang angkasa NASA yang disebut Cassini meluncur melewati cincin Saturnus, mengirim pulang informasi sebanyak mungkin sebelum dilenyapkan di atmosfer planet. Pengukuran terakhirnya mendukung apa yang telah diamati oleh misi Voyager, bahwa cincin-cincin itu tidak cukup besar untuk tetap bertahan.

Kisah cincin Saturnus adalah pengingat bahwa dunia tata surya kita, namun masih dan statis mereka mungkin melihat dari sini, adalah tempat yang dinamis, dengan sejarah dramatis mereka sendiri.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

planet tata surya stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top