Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Video Letusan Matahari Terbesar yang Tertangkap Kamera, Pertama Kalinya

ESA menggambarkan letusan matahari sebagai "struktur besar dari garis-garis medan magnet kusut yang menjaga konsentrasi padat plasma matahari tersuspensi di atas permukaan Matahari, kadang-kadang berbentuk lingkaran melengkung."
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 Februari 2022  |  09:47 WIB
Letusan Matahari - ESA
Letusan Matahari - ESA

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah gambar yang mencolok dan belum pernah terjadi sebelumnya dari letusan matahari telah ditangkap oleh NASA dan pesawat ruang angkasa Solar Orbiter Badan Antariksa Eropa.

Ini adalah letusan matahari terbesar yang pernah diamati dalam satu gambar bersama dengan cakram penuh matahari, kata ESA dalam sebuah pernyataan yang dirilis Jumat dilansir dari CNN.

Letusan matahari tersebut, terjadi pada 15 Februari dan meluas jutaan mil ke luar angkasa. Gambar diambil oleh Full Sun Imager dari Extreme Ultraviolet Imager di atas Solar Orbiter. Full Sun Imager dirancang untuk menangkap cakram matahari penuh bahkan selama perjalanan matahari yang dekat.

"Saat ini, masih ada banyak 'viewing margin' di sekitar cakram, memungkinkan detail yang menakjubkan ditangkap oleh FSI hingga jarak sekitar 3,5 juta kilometer, setara dengan lima kali radius Matahari," kata ESA.

"Pada pendekatan terdekat pada 26 Maret, yang akan melihat pesawat ruang angkasa lewat dalam jarak sekitar 0,3 kali jarak Matahari-Bumi, Matahari akan mengisi bagian yang jauh lebih besar dari bidang pandang teleskop."

ESA menggambarkan letusan matahari sebagai "struktur besar dari garis-garis medan magnet kusut yang menjaga konsentrasi padat plasma matahari tersuspensi di atas permukaan Matahari, kadang-kadang berbentuk lingkaran melengkung."

Penonjolan matahari sering dikaitkan dengan lontaran massa korona, ledakan cahaya yang sangat energik, material matahari, dan energi dari Matahari. Jika ejeksi ini diarahkan ke Bumi, mereka dapat mengganggu teknologi yang bergantung pada satelit. Ejeksi juga menyebabkan cahaya utara.

Namun, dalam hal ini, lontaran massa koronal bergerak menjauh dari kita.

ESA mengatakan citra akan memungkinkan para ahli ruang untuk memahami untuk pertama kalinya bagaimana peristiwa seperti ini terhubung ke cakram matahari.

Matahari semakin aktif. Ini memulai siklus 11 tahun baru pada tahun 2019, dan periode maksimum matahari ketika aktivitas memuncak diperkirakan akan terjadi sekitar pertengahan tahun 2025.

Penting untuk memahami siklus matahari karena cuaca luar angkasa yang disebabkan oleh matahari -- letusan seperti jilatan api matahari dan peristiwa lontaran massa korona -- dapat memengaruhi jaringan listrik, satelit, GPS, maskapai penerbangan, roket, dan astronot di luar angkasa.

Teleskop ruang angkasa lainnya, seperti satelit ESA/NASA SOHO, sering menangkap aktivitas matahari tetapi tidak dapat menghasilkan gambar mendetail dari korona matahari atau lapisan terluar, yang dianggap sangat sulit untuk dipelajari.

Minggu depan, Solar Orbiter dan Parker Solar Probe NASA akan melakukan pengamatan bersama saat Parker melakukan perjalanan terdekat berikutnya dengan matahari.

Tahun lalu, pesawat ruang angkasa Parker menjadi yang pertama "menyentuh matahari". Ia berhasil terbang melalui korona matahari, atau atmosfer bagian atas, untuk mengambil sampel partikel dan medan magnet bintang kita.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top