Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

7 Misi Luar Angkasa Sepanjang 2022, Termasuk NASA Tabrak Asteroid

Berikut adalah tujuh misi luar angkasa dengan pemandangan langit yang luar biasa pada tahun 2022 ini.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 25 Januari 2022  |  16:52 WIB
Panorama permukaan Pluto yang difoto oleh astronot NASA pada Juli 2015. - NASA
Panorama permukaan Pluto yang difoto oleh astronot NASA pada Juli 2015. - NASA

Bisnis.com, JAKARTA — Tidak ada keraguan bahwa 2021 adalah tahun yang fantastis di luar angkasa, ditandai oleh pendaratan tiga penemu di Mars pada Februari 2021 dan peluncuran sukses Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA, teleskop paling kuat di alam semesta, menuju akhir tahun.

Sekarang, 2022 juga akan menjadi tahun yang menyenangkan. Kita tidak hanya akan melihat beberapa misi yang akhirnya diluncurkan setelah berbulan-bulan atau bertahun-tahun tertunda (knock on wood), tetapi juga efek peningkatan misi yang diluncurkan di tahun-tahun sebelumnya.

Berikut adalah tujuh misi luar angkasa dengan pemandangan langit yang luar biasa pada tahun ini, dilansir dari Travel+ Leisure:

1. Upaya Orbital SpaceX Starship

Dari akhir 2020 hingga pertengahan 2021, SpaceX meluncurkan beberapa penerbangan uji roket Starship baru yang dapat digunakan kembali, yang akhirnya ditujukan ke Bulan dan Mars.

Selanjutnya adalah upaya penerbangan orbital, di mana roket akan mengelilingi Bumi. Sementara perusahaan berharap untuk terbang pada Januari atau Februari, itu menunggu persetujuan akhir dari Administrasi Penerbangan Federal, yang diharapkan pada 28 Februari.

2. Teleskop Luar Angkasa James Webb

Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah teleskop yang paling kuat yang pernah dibuat, dengan biaya US$10 miliar mampu meninggalkan Bumi di atas roket Ariane 5 pada Hari Natal.

Saat ini sedang menuju ke rumah barunya, sebuah titik yang disebut L2 sekitar 930.000 mil jauhnya dari Bumi, di mana ia akan mulai memotret alam semesta dengan detail yang luar biasa. Kita bisa mengharapkan gambar pertama tiba pertengahan tahun ini.

3. Artemis I

Kembalinya NASA ke bulan adalah misi Artemis empat bagian, yang akan menempatkan wanita pertama di permukaan bulan, seharusnya pada tahun 2024. Tahap pertama dari misi, Artemis I, akan melihat penerbangan pertama Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA yang baru.

Meskipun tidak akan ada astronot di dalamnya, kapsul tersebut akan menghabiskan tiga minggu mengorbit bulan sebagai uji terbang untuk mempersiapkan misi berawak dalam waktu beberapa tahun. Artemis I seharusnya diluncurkan tahun lalu, tetapi serangkaian masalah teknis membuat tanggal tersebut menjadi 2022 pada Maret atau April.

4. Uji Penerbangan Orbital Flight Test-2 (OFT-2) Boeing Starliner

Seperti Artemis I, kapsul Boeing Starliner, yang dirancang untuk membawa astronot sebagai bagian dari Program Kru Komersial NASA, telah mengalami penundaan. Kapsul tersebut melakukan penerbangan uji orbital pertamanya pada Desember 2019, tetapi gagal mencapai tujuannya untuk berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional karena anomali perangkat lunak.

Uji Penerbangan OFT-2 ini merupakan pengulangan dari tes pertama, awalnya diluncurkan pada Agustus 2021, tetapi kerusakan katup bahan bakar menggeser tanggal kembali hingga Mei 2022.

5. Misi Axiom 1

Dijadwalkan pada akhir 2021, tetapi ditunda hingga awal 2022, Misi Axiom 1 (Ax-1) akan membawa empat orang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk tinggal delapan hari melalui SpaceX Crew Dragon yang disewa. Ini akan menjadi misi pribadi pertama ke ISS. Axiom berencana membawa wisatawan ke ISS hingga dua kali per tahun.

6.  Double Asteroid Redirection Test

Ada puluhan orang yang bertugas menjaga planet dari ancaman luar angkasa, mereka mengawasi objek Near-Earth (NEO), atau asteroid dan komet. Untuk itu, NASA meluncurkan misi Double Asteroid Redirection Test (DART) pada tahun 2021, dengan tujuan menabrakkan probe ke asteroid untuk melihat apakah itu akan mengubah lintasan asteroid.

7. Juno

Diluncurkan pada 2011, wahana Juno NASA telah mengorbit Jupiter sejak 2016. Tahun lalu, NASA membuat keputusan untuk memperpanjang misi hingga 2025, menyiapkannya untuk 2022. Pada Februari, Juno akan melakukan "dekat" lintasan Jupiter. Ilmuwan percaya mungkin ada lautan cair di Europa di bawah kerak esnya, yang berarti ada peluang kehidupan ditemukan di sana.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top