Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Startup Akuntansi Bisa Perluas Layanan ke Dua Segmen Ini

Startup akuntansi dinilai bisa menjajal layanan baru untuk memperluas cakupan untuk penggunanya.
Ahmad Thovan Sugandi
Ahmad Thovan Sugandi - Bisnis.com 19 Januari 2022  |  23:21 WIB
Ilustrasi startup -
Ilustrasi startup -

Bisnis.com, JAKARTA - Layanan akses pendanaan dan pembayaran dapat jadi opsi selanjutnya bagi para startup akuntansi digital.

Peneliti ekonomi digital Institut for Development of Economics and Finance (Indef) Nailul Huda menyebut, ke depan, para startup penyedia aplikasi pencatatan keuangan digital akan mulai merambah layanan yang lebih luas.

"Mereka ini akan mengincar dan berusaha memenuhi kebutuhan-kebutuhan dari UMKM selain manajemen keuangan berbasis digital," ujarnya, Rabu (19/1/2021).

Menurut Huda, para startup tersebut dalam waktu dekat akan merambah layanan pembiayaan dan pembayaran. Hal tersebut dimungkinkan karena ekosistem dan penggunanya sudah tersedia.

Selain, dia melanjutkan, aplikasi pencatatan keuangan dapat dilengkapi dengan layanan penjualan. Ekosistem yang terbentuk akan mampu menjadi pesaing para e-commerce.

Sepanjang 2022, Huda mengatakan, untuk dapat menembus pasar, para startup harus mampu memperluas literasi digital di kalangan UMKM. "Perlu ada sistem kampanye produk yang memang langsung menyasar ke pelaku UMKM, mengenalkan produk, manfaat, dan sebagainya," ujarnya.

Aplikasi pencatatan digital, menurut riset Indef, terbukti membantu produktivitas serta meningkatkan pendanaan UMKM melalui perbankan. Adanya pencatatan keuangan yang baik dan rapi, menghasilkan catatan keuangan yang bisa digunakan untuk meminjam modal ke bank, ujar Huda.

Menurut laporan Indef pada 2021 berjudul, Dampak Aktivitas Ekonomi Aplikasi BukuWarung Terhadap UMKM Indonesia, aplikasi pencatatan digital tersebut telah membantu menaikkan pendapatan pelaku usaha sebesar Rp10,9 triliun.

Secara lebih perinci, aplikasi tersebut memberi dampak pada pendapatan UMKM di sektor agrikultur sebesar Rp3,2 triliun, sektor jasa konsultasi dan teknologi komputer sebesar Rp2,4 triliun, perdagangan Rp400 miliar, jasa perusahaan Rp400 miliar, dan penyedia jasa lainnya sebesar Rp1,7 triliun.

Adapun secara geografis, para pengguna BukuWarung di pulau Jawa kebanyakan merupakan penjual sembako, penjual lauk-pauk, dan bengkel. Untuk di luar Jawa didominasi oleh sektor pertanian dan penjual kebutuhan tani.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

StartUp pendanaan
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top