Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apa Itu Metaverse dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Metaverse bisa menjadi dunia komunitas virtual tanpa akhir yang saling terhubung, di mana orang dapat bertemu, bekerja, dan bermain.
Ithamar Yaomi DC
Ithamar Yaomi DC - Bisnis.com 29 Oktober 2021  |  17:56 WIB
Apa Itu Metaverse dan Bagaimana Cara Kerjanya?
CEO Facebook Mark Zuckerberg - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Salah satu platform internet paling terkenal, Facebook, melakukan rebranding untuk memberi sinyal dan merangkul ide futuristik, dengan istilah metaverse.

Nama Metaverse ini adalah kata kunci terbaru untuk menangkap imajinasi industri teknologi sedemikian rupa.

Pengumuman CEO Facebook Mark Zuckerberg pada hari Kamis (28/10/2021) waktu setempat, mengungkapkan bahwa dia mengubah nama perusahaannya menjadi Meta Platforms Inc., atau Meta singkatnya. 

Apa itu metaverse?

Anggap saja sebagai internet yang diberikan dalam bentuk 3D. Zuckerberg menggambarkannya sebagai "lingkungan virtual" yang bisa Anda masuki, alih-alih hanya melihat di layar. 

Pada dasarnya, ini adalah dunia komunitas virtual tanpa akhir yang saling terhubung, di mana orang dapat bertemu, bekerja, dan bermain, menggunakan headset realitas virtual, kacamata augmented reality, aplikasi smartphone, atau perangkat lain.

Teknologi ini juga akan menggabungkan aspek lain dari kehidupan online seperti belanja dan media sosial. 

Menurut seorang analis yang mengikuti teknologi baru, Victoria Petrock, "Ini adalah evolusi konektivitas berikutnya di mana semua hal itu mulai menyatu dalam alam semesta doppelganger yang mulus, jadi Anda menjalani kehidupan virtual Anda dengan cara yang sama seperti Anda menjalani kehidupan fisik Anda," katanya.

Apa yang bisa dilakukan di Metaverse?

Anda dapat melakukan hal-hal seperti pergi ke konser virtual, melakukan perjalanan online, melihat atau membuat karya seni dan mencoba atau membeli pakaian digital. 

Metaverse juga bisa menjadi game-changer untuk shift kerja dari rumah di tengah pandemi Covid-19. Alih-alih melihat rekan kerja di kotak panggilan video, karyawan dapat bergabung dengan mereka di kantor virtual.

Facebook telah meluncurkan meeting software untuk perusahaan, yang disebut Horizon Workrooms untuk digunakan dengan headset Oculus VR-nya. 

Headset berharga US$300 atau lebih, membuat pengalaman metaverse paling mutakhir di luar jangkauan banyak orang. 

Bagi mereka yang mampu membelinya, pengguna akan dapat berpindah di antara dunia virtual yang dibuat oleh perusahaan yang berbeda. 

"Banyak pengalaman metaverse akan ada di sekitar kemampuan untuk berteleportasi dari satu pengalaman ke pengalaman lainnya," kata Zuckerberg.

Perusahaan teknologi masih harus mencari cara untuk menghubungkan platform online mereka satu sama lain. 

"Untuk membuatnya bekerja, akan membutuhkan platform teknologi yang bersaing untuk menyetujui serangkaian standar, jadi tidak ada orang di metaverse Facebook dan orang lain di metaverse Microsoft," kata Petrock.

Apakah metaverse hanya proyek Facebook?

Tidak. Ada beberapa perusahaan lain yang membicarakan metaverse termasuk Microsoft dan pembuat chip Nvidia.

"Kami pikir akan ada banyak perusahaan yang membangun dunia dan lingkungan virtual di metaverse, dengan cara yang sama ada banyak perusahaan yang melakukan sesuatu di World Wide Web," kata wakil presiden platform Omniverse Nvidia, Richard Kerris.

Richard menambahkan, bahwa metaverse sangat penting untuk terbuka dan dapat diperluas, sehingga Anda dapat berteleportasi ke dunia yang berbeda baik itu oleh satu perusahaan atau perusahaan lain, dengan cara yang sama Anda dapat berpindah dari satu halaman web ke halaman web lain.

Sebuah perusahaan video game juga turut mengambil peran utama. Epic Games, perusahaan di balik video game Fortnite yang populer, telah mengumpulkan US$1 miliar dari investor untuk membantu rencana jangka panjangnya membangun metaverse. 

Platform game Roblox adalah pemain besar lainnya, menguraikan visinya tentang metaverse sebagai tempat di mana orang-orang dapat berkumpul bersama dalam jutaan pengalaman 3D untuk belajar, bekerja, bermain, berkreasi, dan bersosialisasi. 

Merek suatu konsumen juga mencoba mengikuti tren. Rumah mode Italia Gucci berkolaborasi pada bulan Juni dengan Roblox untuk menjual koleksi aksesori khusus digital. Coca-Cola dan Clinique telah menjual token digital sebagai batu loncatan ke metaverse.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

market facebook aplikasi metaverse

Sumber : npr.org

Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top