Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Luhut Ingin PeduliLindungi Jadi Alat Pembayaran Digital, Ini Alasannya

Luhut Binsar Pandjaitan ingin aplikasi PeduliLindungi dikembangkan menjadi alat pembayaran digital.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 September 2021  |  16:36 WIB
Pengunjung mengakses aplikasi pedulilindungi sebelum memasuki kawasan Mbloc Space, Jakarta, Selasa (31/8/2021). Pemerintah melakukan perpanjangan PPKM level 3 di DKI Jakarta hingga 6 September 2021 dengan memberikan kelonggaran bagi restoran dan pusat perbelanjaan maksimum kapasitas 50 persen dari semula hanya 25 persen dan jam operasional hingga 21.00 WIB. ANTARA FOTO - Fauzan
Pengunjung mengakses aplikasi pedulilindungi sebelum memasuki kawasan Mbloc Space, Jakarta, Selasa (31/8/2021). Pemerintah melakukan perpanjangan PPKM level 3 di DKI Jakarta hingga 6 September 2021 dengan memberikan kelonggaran bagi restoran dan pusat perbelanjaan maksimum kapasitas 50 persen dari semula hanya 25 persen dan jam operasional hingga 21.00 WIB. ANTARA FOTO - Fauzan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan ingin aplikasi PeduliLindungi dikembangkan menjadi alat pembayaran digital.

Luhut mengatakan Indonesia sebelumnya telah berhasil menggarap alat pembayaran digital melalui QRIS yang digagas Bank Indonesia.

“Karya Kreatif Indonesia terbukti mampu membangun produk premium disertai sitem pembayaran digital melalui QRIS. Jadi sekarang sudah melebar. Nanti mungkin kita coba masukkan ke digital PeduliLindungi, platform yang macam mana saja bisa masuk,” ujar Luhut seperti dikutip dari tayangan YouTube Bank Indonesia, Kamis (23/9/2021).

Pemanfaatan PeduliLindungi sebagai sistem pembayaran merupakan dukungan untuk meningkatkan inklusi keuangan digital guna memperluas pasar produk-pdoruk lokal, seperti UMKM. Dengan begitu, pasar digital Indonesia akan lebih siap dan berdaya saing baik dari sisi hulu maupun hilir.

Luhut mengatakan Indonesia harus menunjukkan kepada dunia bahwa negara mampu menyelesaikan berbagai persoalan dengan inisiatif-inisiatif terkini.

“Kita tunjukkan ke dunia Indonesia berubah, bukan 10 atau 7 tahun yang lalu. Indonesia adalah Indonesia baru yang tangguh yang menatap hari esok lebih baik,” ujar Luhut.

Ihwal pengembangan pasar produk lokal, Luhut melanjutkan, inisiatif Bank Indonesia untuk menginisiasi program Karya Kreatif Indonesia sejak 2016 terus mengalami kemajuan. Dia meyakini program ini bakal mendorong pelaku menghasilkan produk yang bisa bersaing dalam skala global dan naik kelas.

Namun soal pemasaran produk lokal, Luhut mengingatkan agar kualitas dari setiap barang harus memiliki kualitas. “Jangan kita jual barang yang kualitasnya tidak bagus. Itu backfire bagi kita semua,” ujar Luhut.

Menurutnya, perlu ada kontrol kualitas terhadap produk-produk UMKM serta pelatihan kepada pelaku usaha. Luhut pun berharap pandemi Covid-19 yang telah melemahkan berbagai sektor dapat menjadi kesempatan bagi UMKM untuk berbenah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembayaran online Luhut Pandjaitan Pedulilindungi

Sumber : Tempo.Co

Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top