Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lirik Startup, Telkom (TLKM) Disarankan Fokus Satu Unit Usaha

Telkom Indonesia disarankan untuk fokus pada satu usaha startup agar pendanaan dan pengalaman yang matang.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 11 Juni 2021  |  14:57 WIB
Ilustrasi startup. - olpreneur.com
Ilustrasi startup. - olpreneur.com

Bisnis.com, JAKARTA - PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) disarankan untuk memfokuskan pengembangan dan permodalan perusahaan rintisan (startup) di Tanah Air dalam satu unit usaha. Dengan cara tersebut, maka tercipta dana himpunan yang lebih besar dan pengalaman yang matang. Pengembangan dan pendanaan melalui Telkom CorpU kepada perusahaan rintisan tidak dianjurkan.

Ketua Umum Indonesian Digital Empowering Community (IDIEC) M. Tesar Sandikapura memperkirakan kerja sama yang terjalin antara Telkom CorpU dengan Gojek dalam gelaran Muda Maju Bersama 1000 Startup di Kawasan Indonesia Timur, tidak terlepas dari hasil investasi senilai US$450 juta yang digelontorkan oleh Telkom beberapa waktu lalu.

Hanya saja, menurutnya, cara yang dilakukan kurang tepat, karena seharusnya yang terlibat dalam program tersebut adalah MDI Ventures atau NextDev milik Telkomsel, yang fokus menangani perusahaan rintisan.

MDI Ventures dan NextDev, kata Tesar, telah memiliki pengalaman tidak hanya dalam menyalurkan modal, juga dalam hal pengembangan perusahaan rintisan.

“Niatnya membangun startup tetapi caranya tidak teratur. Kalau memang mereka punya bujet untuk startup seharusnya disatukan biar fokus,” kata Tesar, Jumat (11/6/2021).

Tesar menambahkan dengan membawa bendera Telkom CorpU, Telkom harus membangun lagi citra dengan modal yang tidak sedikit.

Di samping itu, sambungnya, cara ini juga akan memecahkan kekuatan Telkom dalam membangun perusahaan rintisan. Masing-masing unit usaha akan menonjolkan program yang mereka miliki dan meminta modal.

“Jika jelas tujuannya maka cara kerja membangun perusahaan rintisannya juga tepat,” kata Tesar.

Sekadar informasi, gelaran Muda Maju Bersama 1000 Startup di Kawasan Indonesia Timur difokuskan bagi seluruh masyarakat yang berdomisili di Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua.

Para peserta yang mendaftar nantinya akan diberikan pelatihan secara intensif selama 6 bulan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan perusahaan rintisan. Mereka juga akan dibina untuk merealisasikan gagasan ide hingga ide tersebut menjadi purwarupa atau rupa awal.

Kemudian dari 1000 perusahaan rintisan akan mengkrucut menjadi 200 perusahaan rintisan, yang nantinya beberapa dari ratusan startup itu berpeluang mendapat permodalan senilai Rp200 juta.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telkomsel StartUp
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top