Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HUT Ke-5, Halodoc Umumkan Pendanaan Seri C Senilai US$80 Juta

Bertepatan dengan lima tahun perayaan ulang tahunnya, platform layanan kesehatan digital Halodoc mengumumkan pendanaan seri C sebesar US$80 juta.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 21 April 2021  |  21:30 WIB
CEO dan Founder Halodoc Jonathan Sudharta (tengah), memberikan paparan didampingi Chief Human Resources Officer GO-JEK Monica Oudang (kanan), dan Direktur Eksekutif GP Farmasi dan Majelis Kehormatan Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) Darodjatun Sanusi, saat peluncuran versi terbaru dari aplikasi Halodoc 2.0, di Jakarta, Selasa (16/5). - JIBI/Dwi Prasetya
CEO dan Founder Halodoc Jonathan Sudharta (tengah), memberikan paparan didampingi Chief Human Resources Officer GO-JEK Monica Oudang (kanan), dan Direktur Eksekutif GP Farmasi dan Majelis Kehormatan Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) Darodjatun Sanusi, saat peluncuran versi terbaru dari aplikasi Halodoc 2.0, di Jakarta, Selasa (16/5). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA - Bertepatan dengan lima tahun perayaan ulang tahunnya, platform layanan kesehatan digital Halodoc mengumumkan pendanaan seri C sebesar US$80 juta. 

Pendanaan tersebut dipimpin oleh Astra bersama sejumlah investor lain termasuk Temasek, Telkomsel Mitra Inovasi, Novo Holdings, Acrew Diversify Capital Fund, dan Bangkok Bank. 

Beberapa investor pendahulu juga turut berpartisipasi dalam pendanaan seri ini seperti UOB Venture Management, Singtel Innov8, Blibli Group, Allianz X, Openspace Ventures, dan yang lainnya. 

CEO & Cofounder Halodoc Jonathan Sudharta mengatakan Halodoc telah berkembang menjadi provider teknologi kesehatan terdepan selama lima tahun terakhir. 

"Kami tentunya sangat senang dapat terus memperluas misi kami menyederhanakan akses layanan kesehatan, dan sangat menghargai dukungan dan kepercayaan yang diberikan," katanya, Rabu (21/4/2021). 

Pendanaan seri C terbaru ini, lanjutnya, akan dialokasikan untuk memperluas penetrasi Halodoc di berbagai industri vertikal kesehatan utama serta meningkatkan pengalaman pengguna melalui teknologi. 

Presiden Direktur Astra Djony Bunarto Tjondro mengatakan partisipasi perusahaan dalam pendanaan menunjukkan kepercayaan terhadap visi dan komitmen Halodoc dalam mengatasi tantangan akses layanan kesehatan di Indonesia. 

"Pandemi yang terjadi masih menjadi tantangan bagi sistem kesehatan nasional dan kami percaya investasi ini dapat mendukung Halodoc untuk terus memberikan solusi inovatif," tuturnya. 

Managing Director dan CEO UOB Venture Management Kian Wee Seah mengatakan pandemi Covid-19 telah mempercepat permintaan dan adopsi layanan telehealth dan mendukung pertumbuhan pengguna platform kesehatan digital. 

"Investasi lanjutan kami akan mendukung Halodoc dalam misinya untuk menyederhanakan dan memperluas akses ke layanan kesehatan yang terjangkau," ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

modal ventura perusahaan rintisan Halodoc
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top