Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kebijakan Privasi WhatsApp Berubah, Jutaan Penggunanya 'Kabur' ke Telegram

Founder Telegram Pavel Durov telah menunjukkan bahwa jumlah pengguna Telegram melampaui 500 juta pada minggu pertama Januari 2021. Setelah WhatsApp mengumumkan perubahan baru, Telegram melaporkan lonjakan besar dalam jumlah pengguna.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  16:14 WIB
Aplikasi WhatsApp - whatsapp.com
Aplikasi WhatsApp - whatsapp.com

Bisnis.com, JAKARTA - Perubahan kebijakan privasi WhatsApp menjadi berkah tersendiri bagi Telegram. Platform pesan instan pesaing WhatsApp itu dalam waktu singkat berhasil menambahkan pelanggan baru dalam jumlah yang fantastis.

Melansir Phone Arena pada Rabu (13/1/2021), Founder Telegram Pavel Durov telah menunjukkan bahwa jumlah pengguna Telegram melampaui 500 juta pada minggu pertama Januari 2021. Setelah WhatsApp mengumumkan perubahan baru, Telegram melaporkan lonjakan besar dalam jumlah pengguna.

Tidak kurang dari 25 juta pengguna bergabung dengan Telegram dalam 72 jam terakhir, kata Durov dalam sebuah pos. Menurutnya, sebagian besar berasal dari Asia (38%), Eropa (27%), dan Amerika Latin (21%).

Rupanya, ini merupakan peningkatan penting dibandingkan tahun lalu, ketika "hanya" 1,5 juta pengguna mendaftar setiap hari. Durov melanjutkan dengan mengatakan bahwa sementara Telegram mengalami lonjakan unduhan sebelumnya.

Seperti diketahui. WhatsApp mulai mengirimkan pemberitahuan dalam aplikasi untuk menginformasikan penggunanya bahwa mereka telah memperbarui persyaratan dan kebijakan privasinya, serta meminta pengguna untuk menyetujui kebijakan baru.

Persyaratan baru dan kebijakan privasi WhatsApp akan berlaku mulai 8 Februari 2021, dan pengguna yang ingin menggunakan aplikasi setelah tanggal ini harus menyetujui persyaratan dan kebijakan privasi baru. Jika Anda tidak menerima kebijakan ini, Anda tidak akan dapat menggunakan aplikasi.

WhatsApp akan berhenti berfungsi jika Anda tidak menyetujui persyaratan dan kebijakan privasinya yang baru.

Pemberitahuan tersebut juga menyebutkan bahwa pengguna yang lebih memilih untuk menghapus akunnya daripada menerima persyaratan baru dapat mengunjungi pusat bantuan untuk informasi lebih lanjut.

Persyaratan layanan dan kebijakan privasi WhatsApp yang diperbarui mencakup pembaruan berikut:

-Informasi tambahan tentang bagaimana WhatsApp menangani data Anda.

-Perubahan komunikasi dengan bisnis.

-Bagaimana WhatsApp membagikan data dengan Facebook dan produknya.

Di bagian 'Informasi yang Kami Kumpulkan', WhatsApp telah menyebutkan, “Layanan kami memiliki fitur opsional yang, jika digunakan oleh Anda, mengharuskan kami untuk mengumpulkan informasi tambahan untuk menyediakan fitur tersebut. Anda akan diberi tahu tentang koleksi tersebut, jika sesuai. Jika Anda memilih untuk tidak memberikan informasi yang diperlukan untuk menggunakan fitur, Anda tidak akan dapat menggunakan fitur tersebut. ”

Kemudian terkait dengan fitur berbagi lokasi dan izin lokasi, WhatsApp menyebutkan bahwa izin dapat dikelola oleh pengguna Android dan iOS dari pengaturan.

Salah satu kebijakan yang diperbarui juga menyebutkan bahwa WhatsApp sekarang akan menyimpan sementara media yang diteruskan di servernya. “Saat pengguna meneruskan media dalam sebuah pesan, kami menyimpan media tersebut untuk sementara dalam bentuk terenkripsi di server kami untuk membantu pengiriman penerusan tambahan yang lebih efisien.”

WhatsApp juga mengatakan bahwa ia menyimpan pesan yang tidak terkirim selama 30 hari, dan jika pesan tersebut masih belum terkirim, itu akan dihapus dari servernya.

WhatsApp juga telah menambahkan bagian baru yang menyebutkan cara kerjanya dengan perusahaan Facebook lain dan cara berbagi data dengan mereka untuk 'membantu mengoperasikan, menyediakan, meningkatkan, memahami, menyesuaikan, mendukung, dan memasarkan Layanan kami dan penawaran mereka.

Informasi yang dibagikan WhatsApp dengan perusahaan Facebook lain seperti diberitakan berbagai media meliputi:

-Iklan

-Informasi pendaftaran akun Anda.

-Data transaksi.

-Informasi tentang bagaimana Anda berinteraksi dengan orang lain.

-Informasi perangkat seluler.

-Alamat IP Anda.

WhatsApp akan berhenti mengidentifikasi kontak yang tidak menggunakan aplikasi Sebagai bagian dari kebijakan barunya, aplikasi akan segera berhenti mengidentifikasi kontak Anda yang saat ini tidak menggunakan aplikasinya. “Jika ada kontak Anda yang belum menggunakan Layanan kami, kami akan mengelola informasi ini untuk Anda dengan cara yang memastikan kontak tersebut tidak dapat kami identifikasi".

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

whatsapp telegram
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top