Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pandemi, Pelanggan Telkomsel Kurangi Belanja Layanan Seluler

Telkomsel menyebut sebagian segmen pelanggannya memutuskan untuk mengurangi belanja layanan seluler karena penurunan daya beli masyarakat.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 05 November 2020  |  16:04 WIB
Pandemi, Pelanggan Telkomsel Kurangi Belanja Layanan Seluler
Petugas Telkomsel melakukan pemantauan kapasitas jaringan di salah satu daerah di Sumsel. istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pandemi Covid-19 mendorong perilaku masyarakat berubah dalam mengonsumsi paket seluler. Bagi segmen atas, akan beralih menggunakan layanan internet rumah, sedangkan segmen bawah, akan mengurangi belanja layanan seluler.

Direktur Utama PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel) Setyanto Hantoro mengatakan berdasarkan hasil survei yang dilakukan Telkomsel terhadap pelanggannya pada Maret - September 2020, ditemukan bahwa sekitar 22-27 persen pelanggan tidak terpengaruh terhadap pandemi secara pendapatan.

Kemudian untuk pelanggan yang agak terpengaruh pandemi, sekitar 25 -40 persen pendapatannya berkurang, ada sekitar 50 persen. Terakhir, pelanggan yang sangat terdampak – dimana pendapatannya berkurang hingga 60 persen -- ada sekitar 23 – 27 persen.

Akibat pendapatan pelanggan terdampak, maka perilaku dalam mengonsumsi paket pun berbeda. Bagi pelanggan yang tidak terdampak, cenderung beralih ke layanan internet rumah atau intenet tetap (fixed broadband), karena Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) membuat mereka berdiam di rumah.

“Kurang lebih 72 persen pelanggan di segmen atas berada di rumah, selama pandemi,” kata Setyanto dalam konfrensi virtual Indonesia Industri Outlook 2021, Kamis (5/11/2020).

Adapun bagi pelanggan yang agak terdampak atau sekitar 50 persen pelanggan, kata Setyanto, tetap menggunakan layanan seluler milik Telkomsel, dengan perilaku konsumsi yang berubah.

Jika dahulu pelanggan membeli Rp100.000 per bulan, saat ini membeli paket ketengan dengan harga yang lebih murah dan waktu yang lebih pendek. Setyanto tidak menyebutkan nilai yang biasa dikonsumsi di level ini.

Sementara itu, untuk pelanggan dengan dampak paling besar atau badly hit menurunkan konsumsi paket seluler. Jika dahulu Rp50.000 per bulan, saat ini hanya Rp20.000 per bulan.

“Jadi memang karena pendapatan berkurang tingkat konsusmsi berkurang,” kata Setyanto.

Setyanto mengungkapkan bahwa bantuan langsung dari pemerintah senilai Rp600.000 mendorong tingkat konsumsi layanan seluler pelanggan. Alhasil, pelanggan dengan dampak paling parah mampu untuk belanja pulsa kembali.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telkomsel telekomunikasi
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top