Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

OSIRIS-REx NASA Mulai Penyimpanan Sampel Asteroid Bennu Tahap 1

Pada 22 Oktober, tim misi OSIRIS-REx menerima gambar yang menunjukkan kepala kolektor pesawat antariksa dipenuhi dengan material yang melebihi persyaratan misi dua ons (60 gram), dan beberapa dari partikel itu tampak seperti perlahan-lahan keluar yang disebut Mekanisme Akuisisi Sampel Sentuh-Dan-Pergi (TAGSAM).
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 28 Oktober 2020  |  16:03 WIB
Asteroid Bennu
Asteroid Bennu

Bisnis.com, JAKARTA – Misi OSIRIS-REx NASA siap untuk melakukan penyimpanan sampel besar yang dikumpulkan minggu lalu dari permukaan asteroid Bennu. Penyimpanan dilakukan untuk melindungi dan mengembalikan sampel sebanyak mungkin.

Pada 22 Oktober, tim misi OSIRIS-REx menerima gambar yang menunjukkan kepala kolektor pesawat antariksa dipenuhi dengan material yang melebihi persyaratan misi dua ons (60 gram), dan beberapa dari partikel itu tampak seperti perlahan-lahan keluar yang disebut Mekanisme Akuisisi Sampel Sentuh-Dan-Pergi (TAGSAM).

Flap mylar pada TAGSAM memungkinkan material masuk ke kepala kolektor dengan mudah, dan harus ditutup rapat setelah partikel melewatinya. Namun, bebatuan yang lebih besar yang tidak sepenuhnya melewati flap ke dalam TAGSAM tampaknya telah menjepit flap ini hingga terbuka, memungkinkan potongan sampel bocor.

Direktorat Misi Sains NASA telah mengizinkan tim misi untuk mempercepat penyimpanan sampel, yang semula dijadwalkan pada 2 November, di Sample Return Capsule (SRC) pesawat ruang angkasa untuk meminimalkan kehilangan sampel lebih lanjut.

"Banyaknya materi yang kami kumpulkan dari Bennu memungkinkan kami mempercepat keputusan kami untuk menyimpan," kata Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx di Universitas Arizona, Tucson dilansir dari situs NASA.

"Tim sekarang bekerja sepanjang waktu untuk mempercepat penyimpanan, sehingga kami dapat melindungi sebanyak mungkin materi ini untuk kembali ke Bumi. " tambahnya.

Tidak seperti operasi pesawat ruang angkasa lain di mana OSIRIS-REx secara otonom menjalankan seluruh urutan, penyimpanan sampel dilakukan secara bertahap dan membutuhkan pengawasan dan masukan tim.

Tim akan mengirimkan perintah awal ke pesawat ruang angkasa untuk memulai urutan penyimpanan dan, setelah OSIRIS-REx menyelesaikan setiap langkah secara berurutan, pesawat ruang angkasa tersebut mengirimkan telemetri dan gambar kembali ke tim di Bumi dan menunggu konfirmasi tim untuk melanjutkan langkah berikutnya.

Sinyal saat ini membutuhkan waktu lebih dari 18,5 menit untuk melakukan perjalanan antara Bumi dan pesawat ruang angkasa satu arah, jadi setiap langkah faktor urutan dalam waktu sekitar 37 menit waktu transit komunikasi.

Selama proses tersebut, tim misi akan terus menilai keselarasan pergelangan tangan TAGSAM untuk memastikan kepala kolektor ditempatkan dengan benar di SRC. Urutan pencitraan baru juga telah ditambahkan ke proses untuk mengamati material yang keluar dari kepala kolektor dan memverifikasi bahwa tidak ada partikel yang menghalangi proses penyimpanan.

Misi tersebut mengantisipasi bahwa seluruh proses penyimpanan akan memakan waktu beberapa hari, yang pada akhirnya sampel akan disegel dengan aman di SRC untuk perjalanan pesawat ruang angkasa kembali ke Bumi.

“Saya bangga dengan kerja dan kesuksesan tim OSIRIS-REx yang luar biasa hingga saat ini,” kata Associate Administrator NASA untuk Sains Thomas Zurbuchen. “Misi ini berada pada posisi yang tepat untuk mengembalikan sampel asteroid yang bersejarah dan penting ke Bumi, dan mereka telah melakukan semua hal yang benar, dengan jadwal yang dipercepat, untuk melindungi kargo berharga itu.”

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, menyediakan manajemen misi secara keseluruhan, rekayasa sistem, serta jaminan keselamatan dan misi untuk OSIRIS-REx.

University of Arizona, Tucson memimpin perencanaan observasi sains misi dan pemrosesan data. Lockheed Martin Space di Denver membangun pesawat ruang angkasa dan menyediakan operasi penerbangan. Goddard dan KinetX Aerospace, di Tempe, Arizona, bertanggung jawab untuk menavigasi pesawat luar angkasa OSIRIS-REx. OSIRIS-REx adalah misi ketiga dalam Program Perbatasan Baru NASA, yang dikelola oleh Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, untuk Direktorat Misi Sains di Washington.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top