Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

NASA Rilis Gambar Pertama Penjelajahan di Asteroid Bennu

Menyusul pendaratan bersejarah Selasa kemarin, NASA menunjukkan gambar pesawat luar angkasa mereka, OSIRIS-REx yang tengah berada di asteroid Bennu.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 23 Oktober 2020  |  12:09 WIB
Asteroid Bennu
Asteroid Bennu

Bisnis.com, JAKARTA - NASA merilis gambar pertama pasca pendaratan di Bennu, asteroid yang diprediksi menyimpan bahan penyusun kehidupan.

Menyusul pendaratan bersejarah Selasa kemarin, NASA menunjukkan gambar pesawat luar angkasa mereka, OSIRIS-REx yang tengah berada di asteroid Bennu.

Gambar-gambar tersebut diambil dari titik waktu ketika OSIRIS-REx mendekati dan menyentuh permukaan Bennu, yang berjarak lebih dari 200 juta mil dari Bumi.

"Lengan sampel pesawat ruang angkasa, disebut Touch-And-Go Sample Acquisition Mechanism (TAGSAM), terlihat di bagian bawah bingkai," tulis NASA di dalam situsnya seperti dilansir dari Fox News, Jumat (23/10/2020).

Kepala bundar di ujung TAGSAM adalah satu-satunya bagian OSIRIS-REx yang menyentuh permukaan selama pengumpulan sampel. Di tengah urutan gambar, kepala pesawat tersebut memposisikan diri untuk menghubungi permukaan asteroid secara langsung.

Setelah OSIRIS-REx mendarat di asteroid, dia melakukan kontak di Nightingale, sebuah kawah berukuran lapangan tenis di asteroid tersebut. Untuk perspektif, diameter Bennu kira-kira 500 meter (861 kaki).

Gambar, yang dibuat tepat setelah pesawat mendarat, menunjukkan lengan robotik yang menembus regolith asteroid dan tampak menghancurkan beberapa bebatuan di bawahnya.

"Satu detik kemudian, pesawat ruang angkasa itu menembakkan botol gas nitrogen, yang memobilisasi sejumlah besar materi situs sampel," tambah NASA.

Dari keterangan NASA, data awal menunjukkan pesawat luar angkasa menghabiskan sekitar 5 dari 6 detik kontak mengumpulkan bahan permukaan, dan sebagian besar pengumpulan sampel terjadi dalam 3 detik pertama.

NASA juga merilis video touchdown dan pengumpulan sampel yang terlihat. Tidak jelas apakah NASA benar-benar mengambil sampel. Namun, Dante Lauretta, penyelidik utama OSIRIS-REx di Universitas Arizona, mengatakan ada sesuatu yang dikumpulkan setelah menganalisis gambar.

Setelah para peneliti dapat menentukan apakah OSIRIS-REx memang mengambil sampel (setidaknya 60 gram), tim akan mulai membuat rencana untuk pesawat meninggalkan Bennu pada 2021. Kemudian akan mengirimkan sampel asteroid ke Bumi pada 24 September 2023.

NASA baru-baru ini juga mengungkapkan bahwa bagian dari asteroid lain, Vesta, telah terlihat di permukaan Bennu.

Sebelum pendaratan, batu luar angkasa misterius itu telah mengungkapkan beberapa rahasianya, termasuk keberadaan bahan bantalan karbon. Beberapa penelitian yang terbit di Science Journal and Science Advances, mencatat bahwa bahan organik yang mengandung karbon tersebar luas di permukaan asteroid.

Selama hari-hari awal Tata Surya, ketika planet-planet sedang terbentuk, puing-puing beterbangan ke seluruh angkasa, yang sebagian besar tidak pernah menjadi planet atau bulan dan akhirnya menjadi bagian dari sabuk asteroid.

Karena komposisi Bennu yang unik, hal itu dapat memperkuat argumen untuk panspermia, gagasan bahwa kehidupan di Bumi berasal dari mikroorganisme di luar angkasa yang dibawa secara tidak sengaja oleh benda-benda seperti debu angkasa, meteoroid, dan asteroid.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top