Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Masa Awal Mars Tertutup Lapisan Es, Bukan Sungai yang Mengalir

Penelitian itu dipimpin oleh Anna Grau Galofre dari Sekolah Eksplorasi Bumi dan Luar Angkasa Arizona State University
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  14:57 WIB
Es yang menutupi devon island - ASU
Es yang menutupi devon island - ASU

Bisnis.com, JAKARTA— Penelitian baru menunjukkan bahwa masa awal Mars tertutup lapisan es, bukan sungai yang mengalir. Sejumlah besar jaringan lembah yang ada di permukaan Mars diukir oleh air yang meleleh di bawah es gletser, bukan oleh sungai yang mengalir bebas seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Penelitian itu dipimpin oleh Anna Grau Galofre dari Sekolah Eksplorasi Bumi dan Luar Angkasa Arizona State University. Penelitian mereka dipublikasikan di jurnal Nature pada kategori Geoscience, Senin (3/8/2020) dengan judul Valley formation on early Mars by subglacial and fluvial erosion.

Temuan ini secara efektif melemparkan air dingin pada hipotesis dominan "hangat dan basah Mars kuno", yang mendalilkan bahwa sungai, curah hujan, dan lautan pernah ada di planet merah.

Untuk mencapai kesimpulan ini, Anna Grau Galofre mengembangkan dan menggunakan teknik-teknik baru untuk memeriksa ribuan lembah Mars. Dia dan rekan penulisnya juga membandingkan lembah Mars dengan saluran subglacial di Kepulauan Arktik Kanada dan menemukan kesamaan yang mencolok.

“Selama 40 tahun terakhir, sejak lembah Mars pertama kali ditemukan, asumsinya adalah bahwa sungai pernah mengalir di Mars, mengikis dan berasal dari semua lembah ini. Tetapi ada ratusan lembah di Mars, dan mereka terlihat sangat berbeda satu sama lain,” katanya seperti dikutip dari laman Arizona State University, Senin (3/8/2020).

Dia menjelaskan jika Anda melihat Bumi dari satelit, Anda melihat banyak lembah. Beberapa di antaranya, lanjutnya, dibuat oleh sungai, beberapa dibuat oleh gletser, beberapa dibuat oleh proses lain, dan masing-masing jenis memiliki bentuk yang berbeda.

“Mars serupa, di lembah-lembah itu terlihat sangat berbeda satu sama lain, menunjukkan bahwa banyak proses berperan untuk mengukir mereka,” katanya.

Kesamaan antara banyak lembah Mars dan saluran subglacial di Pulau Devon di Arktik Kanada memotivasi penulis untuk melakukan studi banding.

Rekan peneliti, Gordon Osinski, seorang professor di Western University di Ontario, Kanada mengungkapkan pulau Devon adalah salah satu analogi terbaik yang mereka miliki untuk Mars di Bumi.

“Ini adalah gurun yang dingin, kering, kutub, dan glasiasinya sebagian besar berbasis dingin," ujarnya.

Secara total, para peneliti menganalisis lebih dari 10.000 lembah Mars, menggunakan algoritma baru untuk menyimpulkan proses erosi yang mendasarinya.

Rekan peneliti lainnya, Mark Jellinek, seorang professor di University of British Columbia di Kanada mengungkapkan hasil tersebut adalah bukti pertama untuk erosi subglacial yang luas didorong oleh drainase air lelehan yang disalurkan di bawah lapisan es kuno di Mars.

“Temuan menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil dari jaringan lembah cocok dengan pola khas erosi air permukaan, yang sangat kontras dengan pandangan konvensional. Menggunakan geomorfologi permukaan Mars untuk merekonstruksi karakter dan evolusi planet ini dengan cara yang bermakna secara statistik, terus terang, revolusioner," katanya.

Teori Grau Galofre juga membantu menjelaskan bagaimana lembah akan terbentuk 3,8 miliar tahun yang lalu di sebuah planet yang lebih jauh dari matahari daripada Bumi, pada saat ketika matahari kurang intens.

Grau Galofre menambahkan pemodelan iklim memprediksi bahwa iklim kuno Mars jauh lebih dingin selama masa pembentukan jaringan lembah. Oleh karena itu, mereka mencoba menyatukan semuanya dan memunculkan hipotesis yang belum benar-benar dipertimbangkan.

“Bahwa jaringan saluran dan lembah dapat terbentuk di bawah lapisan es, sebagai bagian dari sistem drainase yang terbentuk secara alami di bawah lapisan es ketika ada air yang terkumpul di dasar,” ujarnya.

Lingkungan ini juga akan mendukung kondisi bertahan hidup yang lebih baik untuk kemungkinan kehidupan purba di Mars. Selembar es akan memberikan perlindungan lebih dan stabilitas air yang mendasarinya, serta memberikan perlindungan dari radiasi matahari tanpa adanya medan magnet - sesuatu yang pernah dimiliki Mars, tetapi yang menghilang miliaran tahun yang lalu.

Meskipun penelitian Grau Galofre difokuskan pada Mars, alat analitis yang dikembangkannya untuk pekerjaan ini dapat diterapkan untuk mengungkap lebih banyak tentang sejarah awal planet kita sendiri.

Jellinek menambahkan saat ini peneliti dapat merekonstruksi secara ketat sejarah glasiasi global di Bumi sekitar satu juta hingga 5 juta tahun. Namun, pekerjaan ini akan memungkinkan peneliti untuk mengeksplorasi kemajuan dan mundurnya lapisan es kembali ke setidaknya 35 juta tahun yang lalu --ke awal Antartika, atau sebelumnya-- kembali pada masa sebelum zaman inti es tertua kita.

“Ini adalah alat analisis yang sangat elegan,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

badai salju mars
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top