Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

NASA Siapkan Lebih Banyak Pendorong Roket SLS Untuk Misi ke Bulan

NASA terus bekerja dengan Northrop Grumman dari Brigham City, Utah, kontraktor utama saat ini untuk pendorong roket padat yang akan meluncurkan tiga misi Artemis pertama, termasuk misi yang akan mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya ke Bulan pada 2024.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 30 Juni 2020  |  09:05 WIB
Roket Artemis - Nasa
Roket Artemis - Nasa

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Antariksa AS (The National Aeronautics and Space Administration/NASA) berencana menggunakan lebih banyak menggunakan pendorong roket SLS untuk misi kembali ke Bulan, misi Artemis.

Pada keterangan resminya, NASA mengungkapkan telah mengambil langkah selanjutnya menuju pembangunan Space Launch System (SLS) solid rocket booster untuk mendukung sebanyak enam penerbangan tambahan, dengan total hingga sembilan misi Artemis.

NASA terus bekerja dengan Northrop Grumman dari Brigham City, Utah, kontraktor utama saat ini untuk pendorong roket padat yang akan meluncurkan tiga misi Artemis pertama, termasuk misi yang akan mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya ke Bulan pada 2024.

Di bawah kontrak dengan nilai mencapai US$49,5 juta, NASA akan memberikan dana awal dan otorisasi kepada Northrop Grumman untuk memesan barang-barang lama untuk mendukung pembangunan twin booster untuk enam penerbangan SLS berikutnya.

Northrop Grumman akan dapat melakukan pembelian karena perincian kontrak penuh diselesaikan pada tahun berikutnya. Kontrak Produksi dan Operasi Pendukung penuh diharapkan untuk mendukung produksi pendorong dan operasi untuk penerbangan SLS 4-9. Periode kinerja untuk kontrak surat adalah 150 hari; kontrak yang ditentukan akan diperpanjang hingga 31 Desember 2030.

"Langkah awal ini memastikan bahwa NASA dapat membangun pendorong yang diperlukan untuk roket Sistem Peluncuran Antariksa di masa depan yang akan dibutuhkan untuk misi Artemis untuk menjelajahi Bulan," kata John Honeycutt, Manajer Program SLS di Marshall Space Flight Center NASA di Huntsville, Alabama, Senin (29/6/2020).

Melalui kontrak tersebut, memungkinkan NASA untuk membeli bahan timbal-panjang pada waktunya untuk membuat booster untuk penerbangan keempat. Booster solid rocket kembar, yang dipasang di sisi inti SLS, akan menghasilkan lebih dari 75% persen daya dorong untuk setiap peluncuran SLS.

Booster didasarkan pada desain pendorong roket solid pesawat ulang-alik, tetapi termasuk segmen kelima untuk menghasilkan daya ekstra yang diperlukan untuk mengirim roket SLS yang lebih besar ke luar angkasa.

"Kami siap memproses dan menumpuk booster untuk misi Artemis I, dan kami membuat kemajuan besar menghasilkan booster untuk misi Artemis II dan III," kata Bruce Tiller, manajer kantor Boosters SLS di Marshall.

NASA, lanjutnya, berkomitmen untuk membangun kehadiran yang berkelanjutan di Bulan, dan tindakan ini memungkinkan NASA untuk memiliki booster yang siap ketika dibutuhkan untuk misi di masa depan.

Adapun, Northrop Grumman telah mengirimkan 10 segmen pendorong roket padat ke NASA Space Center NASA di Florida. Di sana mereka akan ditumpuk dengan komponen penguat lainnya yang dilengkapi di Kennedy dan disiapkan untuk diluncurkan. Casting selesai untuk segmen motor roket padat untuk Artemis II dan sedang berlangsung untuk misi pendaratan awak Artemis III.

Baru-baru ini, NASA melakukan kegiatan pengadaan SLS untuk memperoleh mesin RS-25 tambahan dan tahapan inti untuk penerbangan SLS masa depan. Tahap Penggerak Cryogenic Propulsion untuk misi Artemis kedua, serta adaptor tahap peluncuran kendaraan dan adaptor tahap Orion berada dalam tahap awal pembuatan di Alabama.

Roket SLS, pesawat ruang angkasa Orion, Gateway dan Sistem Pendaratan Manusia adalah bagian dari tulang punggung NASA untuk eksplorasi ruang angkasa yang dalam. Program Artemis adalah langkah selanjutnya dalam eksplorasi ruang angkasa manusia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa bulan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top