Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ilmuwan Pastikan Fosil di Antartika Adalah Telur Reptil Raksasa Seukuran Dinosaurus

Dengan ukuran 11 inci kali 7 inci, ini adalah telur cangkang lunak terbesar yang pernah ditemukan dan telur terbesar kedua dari hewan yang dikenal.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 19 Juni 2020  |  11:48 WIB
Fosil telur reptil raksasa - universitas Texas
Fosil telur reptil raksasa - universitas Texas

Bisnis.com, MANADO—Peneliti dari Universitas Texas mengungkapkan bahwa fosil yang ditemukan di Antartika adalah telur cangkang lunak raksana sekitar 66 juta tahun yang lalu.

Dengan ukuran 11 inci kali 7 inci, ini adalah telur cangkang lunak terbesar yang pernah ditemukan dan telur terbesar kedua dari hewan yang dikenal.

Universitas Texas dalam laman resminya mengungkapkan bahwa pada 2011, para ilmuwan Cile menemukan fosil misterius di Antartika yang tampak seperti sepak bola kempes. Selama hampir satu dasawarsa, spesimen itu duduk tanpa label dan tidak dipelajari dalam koleksi Museum Nasional Sejarah Alam Chile (Chile National Museum of Natural and History).

Sebuah analisis yang dipimpin oleh para peneliti dari Universitas Texas di Austin telah menemukan bahwa fosil tersebut adalah telur cangkang lunak raksasa dari sekitar 66 juta tahun yang lalu. Dengan ukuran lebih dari 11 kali 7 inci, telur adalah telur cangkang lunak terbesar yang pernah ditemukan dan telur terbesar kedua dari hewan yang dikenal.

Spesimen ini adalah telur fosil pertama yang ditemukan di Antartika dan mendorong batas bagaimana para ilmuwan besar berpikir telur cangkang lunak dapat tumbuh. Selain ukurannya yang mencengangkan, fosil ini penting karena para ilmuwan berpikir itu diletakkan oleh reptil laut raksasa yang punah, seperti mosasaur - sebuah penemuan yang menantang pemikiran yang ada bahwa makhluk-makhluk semacam itu tidak bertelur.

Lucas Legendre, peemimpin penelitian dan seorang peneliti pascadoktoral di Jackson School of Geosciences, Universitas Texas Austin mengungkapkan telur tersebut berasal dari hewan seukuran dinosaurus besar, tetapi sama sekali tidak seperti telur dinosaurus.

"Ini sangat mirip dengan telur kadal dan ular, tetapi itu berasal dari kerabat yang benar-benar raksasa dari hewan-hewan ini," ujarnya, seperti dikutip dari laman resmi Universitas Texas, Rabu (17/6/2020).

Sebuah penelitian yang menggambarkan telur fosil diterbitkan di jurnal Nature pada 17 Juni 2020.

Rekan peneliti, David Rubilar-Rogers dari Museum Nasional Sejarah Alam Chili adalah salah satu ilmuwan yang menemukan fosil pada tahun 2011.

Dia menunjukkannya kepada setiap ahli geologi yang datang ke museum, berharap ada yang punya ide, tetapi dia tidak menemukan siapa pun sampai Julia Clarke, seorang profesor di Departemen Ilmu Geologi Jackson School, mengunjungi pada tahun 2018.

"Aku menunjukkannya padanya dan, setelah beberapa menit, Julia memberitahuku itu bisa menjadi telur kempes!" kata Rubilar-Rogers.

Legendre menggunakan seperangkat mikroskop untuk mempelajari sampel, dia menemukan beberapa lapisan membran yang mengkonfirmasi bahwa fosil itu memang telur. Strukturnya sangat mirip dengan telur transparan, cepat menetas, diletakkan oleh beberapa ular dan kadal saat ini.

Namun, karena telur fosil itu menetas dan tidak mengandung kerangka, Legendre harus menggunakan cara lain untuk membidik jenis reptil yang meletakkannya.

Dia mengumpulkan kumpulan data untuk membandingkan ukuran tubuh 259 reptil hidup dengan ukuran telur mereka. Legendre menemukan bahwa reptil yang meletakkan telur itu akan memiliki panjang lebih dari 20 kaki dari ujung moncongnya hingga ujung tubuhnya, tidak menghitung ekor.

Dalam ukuran dan hubungan reptil hidup, reptil laut kuno sesuai dengan perkiraan itu. Untuk menambah bukti itu, formasi batuan tempat telur ditemukan juga menampung kerangka dari bayi mosasaur dan plesiosaurus, bersama dengan spesimen dewasa.

“Banyak penulis telah berhipotesis bahwa ini adalah semacam tempat pembibitan dengan air terlindungi yang dangkal, lingkungan teluk di mana yang muda akan memiliki lingkungan yang tenang untuk tumbuh,” kata Legendre.

Makalah ini tidak membahas bagaimana reptil kuno mungkin bertelur. Namun, para peneliti memiliki dua gagasan yang saling bersaing. Pertama, telur menetas di perairan terbuka, seperti pada beberapa spesies ular laut melahirkan. Kedua, telur disimpan di pantai dan reptile berlari menuju perairan terbuka seperti penyu.

Hanya saja, untuk gagasan kedua ini dinilai terlalu sulit bagi indukan untuk bermanuver di darat karena terlalu berat untuk menopang berat badan mereka. Untuk meletakkan telur di darat, indukan membutuhkan untuk menggeliatkan ekornya di pantai sementara sebagian besar tetap terendam di dalam air.

"Kita tidak bisa mengesampingkan gagasan bahwa mereka mendorong ekor mereka ke pantai karena tidak ada yang seperti ini yang pernah ditemukan," kata Clarke.

Rekan penulis studi lainnya adalah Clarke, mahasiswa pascasarjana Jackson School Sarah Davis dan Grace Musser, serta Rodrigo Otero dan Alexander Vargas dari University of Chile. Rubilar-Rogers memimpin ekspedisi yang diselenggarakan oleh Institut Antartika Chile (INACH) di Semenanjung Antartika, tempat ia dan Otero menemukan fosil itu.

Adapun, Program Pendidikan Sains Howard Hughes Medical Institute serta Badan Penelitian dan Pengembangan Nasional Chile mendanai penelitian ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

antartika fosil
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top