Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Permintaan Larangan Penggunaan Zoom Mengemuka di India

Zoom terus mendapatkan sorotan terkait keamanan data penggunanya, termasuk di India.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 24 Mei 2020  |  12:03 WIB
Zoom telah menetapkan rencana 90 hari untuk memperbaiki masalah keamanan. Sementara ini Zoom menghadapi lonjakan trafik tiga puluh kali lipat dan membutuhkan daya komputasi yang lebih besar. REUTERS
Zoom telah menetapkan rencana 90 hari untuk memperbaiki masalah keamanan. Sementara ini Zoom menghadapi lonjakan trafik tiga puluh kali lipat dan membutuhkan daya komputasi yang lebih besar. REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA -- Pengadilan India akan memulai pemeriksaan terhadap perusahaan aplikasi konferensi video yakkni Zoom Video Communications Inc. karena masalah privasi dan keamanan data.

Adapun, Zoom mendapatkan gugatan atau petisi dari sejumlah pihak di India, salah satunya Harsh Chugh, seorang pengajar yang berbasis di Delhi.

Pengacara Chugh yakni Wajeeh Shafiq mengatakan tiga majelis hakim dari Mahkamah Agung telah mengeluarkan pemberitahuan kepada pemerintah dan Zoom Video untuk meminta tanggapan tertulis mereka, terkait pemerksaan tersebut.

Adapun perintah pengadilan itu menambah masalah bagi perusahaan yang berkantor pusat di California tersebut. Pasalnya, seiring dengan peningkatan pengguna, keluhan masalah privasi dan keamanan dalam penggunaan Zioom mulai bermunculan.

Bahkan, CEO Tesla yakni Elon Musk, Departemen Pendidikan Kota New York, dan Pemerintah Taiwan telah melarang penggunaan Zoom terhadap karyawan atau penduduknya.

Sebelumya, pada April 2020 lalu, Kepala Eksekutif Zoom Eric S. Yuan meminta maaf atas kesalahan tersebut melalui sebuah postingan.

"Kami menyadari bahwa kami telah gagal mengenai privasi dan privasi komunitas, dan kami sendiri," katanya seperti dikutip lewat Bloomberg, Minggu (25/6/2020).

Pengadilan akan kembali mendengarkan petisi Chugh selama empat pekan ke depan nanti. Chugh sedang mencari studi rinci oleh pemerintah tentang risiko keamanan dan larangan penggunaan Zoom Video hingga undang-undang tentang perlindungan data pribadi.

Sementara itu, pengadilan sedang mengadakan sidang melalui konferensi video karena India sedang melakukan karantina akibat pandemi Covid-19.

Seorang juru bicara mengatakan Zoom memperhatikan privasi, keamanan, dan kepercayaan pengguna. Perusahaan telah membuat kemajuan signifikan dalam meningkatkan komitmennya terhadap keamanan dan privasi sejak mengumumkan rencana 90 hari pada 1 April 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india Zoom Video Communications

Sumber : Bloomberg

Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top