Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini 15 Asteroid Terbesar di Jagat Raya, Paling Besar Berjarak dari Blitar ke Merak

Selain dari asteroid yang membuat kepunahan dari populasi dinosaurus, dua peristiwa dalam sejarah baru-baru ini telah memberikan kewaspadaan kepada pemantauan dan penghitungan asteroid dalam tata surya kita.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 30 April 2020  |  14:17 WIB
Asteroid - huffingtonpost
Asteroid - huffingtonpost

Bisnis.com, JAKARTA – Salah satu ancaman dan ketakutan terbesar umat manusia adalah dampak dari jatuhnya asteroid ke bumi. Musnahnya semua kehidupan di bumi 66 juta tahun lalu merupakan bukti dari kehancuran seperti dampak dari sejarah awal pembentukan bumi.

Selain dari asteroid yang membuat kepunahan dari populasi dinosaurus, dua peristiwa dalam sejarah baru-baru ini telah memberikan kewaspadaan kepada pemantauan dan penghitungan asteroid dalam tata surya kita.

Peristiwa Tunguska pada tahun 1908 yang menghancurkan hutan bernilai lebih dari 1.290 km (800 mil) dan Meteor Chelyabinsk pada tahun 2013 yang menyelinap ke atmosfer Bumi tidak terdeteksi.

Tidak ada yang mendarat dan meledak sesaat sebelum menghantam Bumi tetapi kehancuran yang mereka ciptakan menimbulkan banyak pertanyaan, bagaimana jika mereka telah menyentuh tanah?

Saat ini, terdapat beberapa program pemantauan seperti program Observasi Objek Dekat-Bumi NASA yang membuat katalog dan menghitung lintasan setiap ancaman potensial terhadap Bumi. Teleskop besar seperti Panoramic Survey Telescope & Rapid Response System (Pan-STARRS) mengawasi langit dengan rajin, melacak semua objek di langit.

Baru-baru ini, asteroid bernama 1998 OR2 melintasi bumi dengan jarak yang cukup dekat. Asteroid yang terlihat seperti memakai masker itu memiliki diameter sekitar 1,8-4,1 km dan mendekati bumi dengan jarak 6,3 juta kilometer atau setara 16 kali jarak bumi dan bulan.

Walaupun dikategorikan sebagai Potentially Hazardous Object atau berpotensi berbahaya menurut Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (National Aeronautics and Space Administration/NASA) asteroid 1998 OR2 tidak akan mengganggu kehidupan di bumi atau masih aman.

Lantas, apakah asteroid 1998 OR2 itu termasuk dalam asteroid berukuran jumbo yang melintasi langit?

Saat ini, asteroid terbesar yang terdaftar hingga saat ini terutama ada di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter. Dilansir dari Solar Story, berikut adalah daftar 15 asteroid terbesar menurut ukurannya.

1. Ceres

Meskipun sekarang terdaftar sebagai planet kerdil, tapi Ceres masih dianggap asteroid terbesar di tata surya kita. Dia mengorbit mengitari matahari di dalam sabuk asteroid atau kadang-kadang disebut sabuk asteroid Ceres di antara Mars dan Jupiter. Ukurannya sekitar 945 km (587 mil) menjadikannya asteroid terbesar. Ini sama dengan jarak kereta Krakatau dengan jarak tempuh 945 km dari Blitar ke Merak.

2. Vesta

Asteroid terbesar kedua di tata surya dengan ukuran 525 km (326 mil) dan juga terletak di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter. Ini menyumbang sekitar 9% dari total massa seluruh sabuk. Ia memiliki waktu orbit 3,63 tahun dan memiliki kemiringan sumbu 29 derajat. Asteroid ini ada dalam daftar objek yang sedang dipertimbangkan sebagai planet kerdil.

3. Pallas

Mencakup sekitar 7% dari total massa sabuk asteroid dan merupakan asteroid terbesar ketiga di tata surya dengan ukuran 512 km (318 mil). Asteroid itu ada dalam daftar objek yang ditemukan untuk dipertimbangkan sebagai planet kerdil (bersama dengan Sedna, Orcus, Quaoar, 2002 TX 300, 2002 AW 197, Varuna, Ixion, Vesta, dan Hygiea) tetapi pada saat ini masih dianggap sebagai asteroid.

4. Hygiea

Adalah asteroid terbesar keempat di tata surya kita dengan ukuran sekitar 350 hingga 500 km (217 hingga 300 mil). Ini juga sedang dipertimbangkan sebagai planet kerdil versus asteroid karena massa dan bentuknya. Ini adalah asteroid tipe C karena terdiri dari permukaan tipe karbon.

5. Interamnia

Berdiameter 350 km (217,48 mil), mengambil 1,2% dari total massa sabuk, 704 Interamnia adalah asteroid terbesar kelima di tata surya. Karena itu adalah asteroid tipe-F dengan albedo rendah, sangat sedikit penelitian yang dapat dilakukan, terlalu sulit untuk dilihat.

6. Europa

Adalah asteroid yang terletak di dalam sabuk asteroid. Asteroid ini berdiameter sekitar 315 km (195 mil) dengan massa 3,27Ã⠀ 1019 kg. Ini adalah asteroid tipe C yang membuatnya tampak sangat gelap.

7. Davida 

Asteroid ini diperkirakan berdiameter 270 hingga 310 km (167 hingga 192 mil) dan mencakup 1,5% dari total massa sabuk. Albedo rendahnya 0,054-0,066 membuatnya cukup gelap dan sulit dilihat. Ini adalah asteroid tipe C yang berarti ia memiliki senyawa berkarbon yang dikaitkan dengan kegelapannya.

8. Sylvia

Tidak seperti kebanyakan asteroid, Sylvia memiliki karakteristik aneh di mana ia memiliki bulan, dua, pada kenyataannya, Romulus dan Remus. Ini tidak biasa karena asteroid biasanya tidak memiliki bulan. Ditemukan pada tahun 1866, diameter Sylvia sekitar 150 km (93 mil).

9. Cybele

Asteroid tipe X (sangat gelap, mengandung karbon) dengan albedo 0,071. Ernst Tempel menemukan asteroid yang hampir tak terlihat ini pada tahun 1861 yang merupakan prestasi luar biasa untuk periode waktu tersebut. Diperkirakan berdiameter 205 mil (330 km) yang menjadikannya asteroid terbesar ke-9. Cybele ada di bagian luar sabuk.

10. Eunomia

Asteroid ini menempati bagian dalam sabuk dan merupakan yang terbesar dari asteroid tipe S (berbatu). Diperkirakan mengambil 1% dari total massa sabuk, tetapi ini tidak pasti karena diameter dan massa ini dan banyak asteroid tidak pasti. Penemuan itu pada tahun 1851 oleh Annibale de Gasparis.

11. Juno

Ditemukan pada tahun 1804 oleh Karl L. Harding, Juno adalah asteroid tipe S terbesar kedua di sabuk di sebelah 15 Eunomia. Ketika pertama kali ditemukan (adalah asteroid ketiga di sabuk terlihat) itu pada awalnya dianggap sebagai planet. Pada tahun 1850-an ia direklasifikasi sebagai asteroid karena bentuknya yang kecil dan tidak beraturan.

12. Hektor

Asteroid ini ditangkap oleh tarikan gravitasi Jupiter dan telah menjadi bulan Trojan Jupiter. Hektor sebenarnya adalah asteroid biner yang terdiri dari dua asteroid kecil yang disatukan oleh gravitasi. Aspek lain yang tidak biasa bagi Hektor adalah ia memiliki "bulan" sendiri. Satelit yang lebih kecil mengorbit asteroid tetapi belum diberi nama, nama sementaranya adalah S / 2006 (624).

13. Euphrosyne

Dari lebih dari 30 asteroid yang ditemukan dari sabuk, Euphrosyne adalah yang paling gelap. Ini adalah asteroid tipe C dan mengorbit di ujung sabuk dan memiliki massa tinggi sehingga padat dan tidak berpori. Euphrosyne telah banyak dipelajari melalui radar sehingga sebagian besar informasi hanya diperkirakan.

14. Thisbe

Ditemukan pada tahun 1866 oleh C. H. F. Peters, asteroid terbesar ke-14 di tata surya adalah berdiameter 232 km (144 mil). Tidak banyak lagi yang diketahui saat ini karena asteroid terlalu jauh dan terlalu gelap untuk dilihat saat ini.

15. Bamberga

Penemuan Bamberga pada tahun 1892 oleh Johann Palisa dan cukup cerdas sehingga penemunya melihatnya menggunakan hanya beberapa teropong yang kuat, hampir seterang satelit Saturnus, Titan. Ini tidak biasa karena ini adalah asteroid tipe C dan mereka tidak dikenal sebagai sangat terang

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top