Riset Menunjukkan Kemampuan Matematika Anak Perempuan dan Lelaki Sama Rata

Hasil penelitian tim yang dipimpin Jessica Cantlon di Carnegie Mellon University menunjukkan otak anak-anak berfungsi dengan cara yang sama, terlepas dari jenis kelamin mereka.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 16 November 2019  |  20:10 WIB
Riset Menunjukkan Kemampuan Matematika Anak Perempuan dan Lelaki Sama Rata
Ilustrasi. - Independent.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA - Pada 1992, Teen Talk Barbie dirilis dengan asumsi bahwa wanita tidak berkembang dalam bidang Science, Technology, Engineering, and Mathematics (STEM) karena kekurangan biologis dalam kemampuan matematika.

Jessica Cantlon di Carnegie Mellon University memimpin tim peneliti yang secara komprehensif memeriksa perkembangan otak anak laki-laki dan perempuan. Penelitian mereka tidak menunjukkan perbedaan gender dalam fungsi otak atau kemampuan matematika.

Hasil penelitian ini bisa dilihat secara daring di jurnal Science of Learning pada edisi 8 November 2019.

"Sains tidak selaras dengan kepercayaan masyarakat," kata Cantlon, Profesor Ronald J., dan Mary Ann Zdrojkowski dari Developmental Neuroscience di CMU's Dietrich College of Humaniora dan Ilmu Sosial dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Science Daily, Sabtu (16/11/2019).

Dia melanjutkan otak anak-anak berfungsi dengan cara yang sama, terlepas dari jenis kelamin mereka.

Cantlon dan timnya melakukan studi neuroimaging pertama untuk mengevaluasi perbedaan gender biologis dalam kemampuan matematika anak-anak.

Timnya menggunakan MRI fungsional untuk mengukur aktivitas otak pada 104 anak berusia 3-10 tahun, di mana 55 di antaranya adalah perempuan, sambil menonton video pendidikan yang membahas topik matematika awal seperti berhitung dan penambahan.

Para peneliti membandingkan scan dari anak laki-laki dan perempuan untuk mengevaluasi kesamaan otak. Selain itu, tim memeriksa kematangan otak dengan membandingkan pemindaian anak-anak dengan yang diambil dari sekelompok orang dewasa yang menonton video matematika yang sama.

Kelompok orang dewasa ini berjumlah 63 orang dewasa dan 25 di antaranya wanita.

Setelah banyak perbandingan statistik, Cantlon dan timnya tidak menemukan perbedaan dalam perkembangan otak anak perempuan dan laki-laki. Selain itu, para peneliti tidak menemukan perbedaan dalam bagaimana anak laki-laki dan perempuan memproses keterampilan matematika dan sama-sama terlibat saat menonton video pendidikan.

Akhirnya, kematangan otak anak laki-laki dan perempuan secara statistik setara jika dibandingkan dengan laki-laki atau perempuan dalam kelompok dewasa.

"Bukan hanya anak laki-laki dan perempuan menggunakan jaringan matematika dengan cara yang sama, tetapi bahwa kesamaan terbukti di seluruh otak," terang Alyssa Kersey, sarjana postdoctoral di Departemen Psikologi, Universitas Chicago.

Para peneliti juga membandingkan hasil Tes Kemampuan Matematika Dini, tes standar untuk anak-anak berusia 3-8 tahun dari 97 peserta, di mana 50 di antaranya perempuan, untuk mengukur tingkat perkembangan matematika.

Mereka menemukan bahwa kemampuan matematika setara di antara anak-anak dan tidak menunjukkan perbedaan jenis kelamin atau usia. Tim juga tidak menemukan perbedaan gender antara kemampuan matematika dan kematangan otak.

Studi ini didasarkan pada kerja tim sebelumnya yang menemukan kinerja perilaku yang setara pada berbagai tes matematika antara anak laki-laki dan perempuan.

Cantlon memaparkan dia berpikir masyarakat dan budaya kemungkinan mengarahkan anak perempuan menjauh dari bidang matematika dan STEM. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa keluarga menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak laki-laki dalam permainan yang melibatkan kognisi spasial.

Banyak guru juga lebih suka menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak laki-laki selama kelas matematika, memprediksi pencapaian matematika di kemudian hari. Akhirnya, anak-anak sering menerima isyarat dari harapan orang tua mereka akan kemampuan matematika.

"Sosialisasi yang khas dapat memperburuk perbedaan kecil antara anak laki-laki dan perempuan yang bisa berubah menjadi bagaimana kita memperlakukan mereka dalam sains dan matematika," sambungnya.

Proyek ini difokuskan pada pengembangan anak usia dini menggunakan serangkaian tugas matematika yang terbatas. Cantlon ingin melanjutkan pekerjaan ini dengan menggunakan keterampilan matematika yang lebih luas, seperti pemrosesan spasial dan memori serta mengikuti anak-anak selama bertahun-tahun.

Cantlon dan Kersey bergabung dengan Kelsey Csumitta di University of Rochester pada studi tersebut, berjudul "Kesamaan Gender dalam Otak selama Pengembangan Matematika."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
otak, sains

Editor : Annisa Margrit
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top