Miliarder Frank McCourt Siap Beli TikTok, Berapa Nilai Penawarannya?

Restu Wahyuning Asih
Kamis, 16 Mei 2024 | 14:08 WIB
Ilustrasi logo TikTok dan Bendera Amerika Serikat. REUTERS
Ilustrasi logo TikTok dan Bendera Amerika Serikat. REUTERS
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Miliarder asal Amerika Serikat (AS) mengacungkan tangannya untuk menjadi orang yang akan membeli TikTok.

McCourt mengatakan pada hari Rabu (15/5/2024), bahwa dia sedang berupaya mengumpulkan sekelompok penawar untuk membeli aplikasi media sosial tersebut.

Keinginannya membeli TikTok yakni bertujuan memikirkan kembali cara TikTok, dan internet secara keseluruhan, menggunakan data dan mempertimbangkan privasi.

Dia sudah berdiskusi tentang aplikasi ini dengan para akademisi dan mereka yang mempelajari dampak teknologi seperti Jonathan Haidt, yang memiliki buku “The Anxious Generation,” tentang bagaimana ponsel pintar berdampak pada kesehatan mental remaja, telah masuk dalam daftar buku terlaris selama lebih dari satu tahun. dari sebulan.

McCourt, mantan pemilik Los Angeles Dodgers yang kaya raya di bidang real estat, telah lama tertarik pada peran teknologi dan masyarakat.

Dia berupaya mengubah internet dan merebut kendali data pengguna dari raksasa teknologi seperti Facebook dan TikTok, dengan mendirikan inisiatif bernama Project Liberty pada tahun 2021 untuk fokus pada upaya tersebut.

“Ini sepertinya merupakan peluang besar untuk benar-benar menciptakan alternatif terhadap internet saat ini, yang telah dijajah oleh platform-platform besar termasuk TikTok,” kata McCourt dalam sebuah wawancara, dikutip dari New York Times.

Dia mengatakan kesepakatan itu dapat membantu pengguna “mengontrol identitas mereka, memiliki dan mengontrol data mereka.”

Apakah ByteDance dapat menemukan pembeli untuk TikTok akan sangat penting dalam menentukan nasibnya: Jika tidak bisa, maka TikTok mungkin terpaksa ditutup di Amerika Serikat. Namun penjualan TikTok akan memakan biaya yang sangat mahal, sehingga membatasi kelompok pembelinya. Hal ini karena sebagian besar perusahaan teknologi besar kemungkinan akan menghadapi pengawasan antimonopoli jika mereka mencoba mengakuisisi aplikasi tersebut.

Di sisi lain, McCourt mengatakan bahwa saat ini penjualan TikTok dirasa masih sangat sulit. Mengingat ketidakpastian tersebut, dirinya mengatakan masih terlalu dini untuk membahas potensi penilaian.

Namun dia tertarik pada TikTok tanpa teknologi rekomendasi videonya, dan dia telah merekrut penasihat keuangan di bank investasi Guggenheim Securities dan penasihat hukum di firma hukum Kirkland & Ellis.

“Kami sangat meragukan Tiongkok akan menjual TikTok dengan algoritma tersebut. Kami adalah satu-satunya penawar yang tidak menginginkan algoritme tersebut karena kami berbicara tentang arsitektur yang berbeda, cara berpikir yang berbeda tentang internet, dan cara kerjanya," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini di sini:

Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Topik-Topik Pilihan

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper