TikTok Peringkat Pertama Sebagai Distributor Hoaks Pemilu 2024 Terbanyak

Rahmad Fauzan
Selasa, 13 Februari 2024 | 17:59 WIB
Warga mengakses aplikasi Tiktok di Jakarta, Rabu (13/12/2023). Bisnis/Fanny Kusumawardhani
Warga mengakses aplikasi Tiktok di Jakarta, Rabu (13/12/2023). Bisnis/Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – TikTok menempati urutan pertam persebaran konten hoaks terkait Pemilu 2024. Dari total konten hoaks, sebanyak 65% didistribusikan via TikTok, Facebook 19%, X 13%, dan Youtube 3%.

Tren ini berbeda dengan data Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) periode 19 Januari – 27 Oktober 2023. Sebanyak 86% dari total 526 konten hoaks didistribusikan melalui Facebook.

News Data Analytics Binokular (Newstensity) menjelaskan terdapat 31 postingan hoaks yang menyumbang sebanyak 18.951 interaksi pengguna media sosial dan ditonton sebanyak 776.997 kali.

“Secara umum informasi hoaks awalnya muncul di media sosial dan diamplifikasi dalam pemberitaan media konvensional,” kata Manajer News Data Analytics Binokular (Newstensity) Nicko Mardiansyah dalam siaran pers, Selasa (13/2/2024).

Berdasarkan pantauan di media massa online, print, dan elektronik, terdapat 3 top tren hoaks (berita bohong).

Pertama, hasil perhitungan suara di luar negeri sudah keluar. Isu ini keluar pada rentang 8-11 Februari 2024 sebanyak 115 artikel (berita klarifikasi) dengan puncak pemberitaan pada 9 Februari.

Secara umum, validitas informasi klarifikasi bersumber dari Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia (KPU RI).

Isu serupa juga muncul di media sosial terutama dalam bentuk konten video yang menunjukkan hasil perhitungan suara Pemilihan Presiden-Wakil Presiden (Pilpres) 2024 di luar negeri, yakni di Malaysia dan Taiwan.

Kedua, KPU tak lagi keluarkan undangan fisik untuk mencoblos yang mulai diberitakan dalam periode 6-11 Februari 2024 sebanyak 22 artikel (berita klarifikasi) dengan puncak pemberitaan pada 8 Februari 2024.

Dominan diberitakan oleh media online, perihal konten hoaks ini sama dengan isu pertama, yakni mayoritas informasi bersumber dari KPU RI dan KPU Daerah.

Isu di atas didistribusikan di media sosial sebanyak 34 postingan dengan 2.543 engagement dan ditonton sebanyak 167.371 kali.

Ketiga, Prabowo-Gibran di surat suara menjadi nomor 3 muncul sejak tanggal 3-7 Februari 2024 sebanyak 22 artikel.

Terdapat 5 berita dengan kekacauan informasi jenis disinformasi yang beredar mulai 3 Februari 2024, dan 17 berita yang mengklarifikasi disinformasi tersebut. Pemberitaan jenis klarifikasi mulai beredar sejak 4 Februari 2024.

Diketahui, isu ini mencatat 11 postingan, mencatat engagement sebesar 563 dan ditonton sebanyak 1.131.104 kali. TikTok menjadi platform dominan penyebaran konten (73%), diikuti Twitter/X (18%), dan Instagram (9%).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini di sini:

Penulis : Rahmad Fauzan
Editor : Leo Dwi Jatmiko
Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Topik-Topik Pilihan

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper