AWS Ada untuk Indonesia: Memberdayakan Ekonomi Digital Nasional

Thomas Mola
Rabu, 11 Januari 2023 | 08:22 WIB
Gunawan  Susanto,  Country  Manager,  Indonesia  AWS / Istimewa
Gunawan Susanto, Country Manager, Indonesia AWS / Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Ekonomi  digital  nasional  beberapa  tahun  terakhir  telah  tumbuh  positif  dan  memiliki  prospek  yang  cerah.  Penetrasi  ponsel  pintar,  pemerataan  infrastruktur  telekomunikasi,  serta  upaya  pemerintah  mendorong  perusahaan  dan  UMKM  masuk  digitalisasi  telah  menghadirkan  ekosistem  ekonomi  digital  nasional.

Selain  sejumlah  faktor  di  atas,  kehadiran  layanan  cloud  yang  andal  juga  memainkan  peran  penting  ekonomi  digital.  Sebut  saja  Amazon  Web  Services  (AWS)  Jakarta  Region  yang  di  belakang  layar  telah  membantu  akselerasi  digital  melalui cloud.

Gunawan  Susanto,  Country  Manager,  Indonesia  AWS  menuturkan  sejak  awal  kehadiran  di  Indonesia  pada  2021,  AWS  memiliki  tujuan  yang  jelas  yakni  mengakselerasi  perekonomian  digital  Indonesia  melalui  inovasi  cloud.

AWS,  katanya,  sejak  awal  telah  melihat  banyak  organisasi  di  Indonesia  bakal  memanfaatkan  cloud  dalam  berbagai  cara.  Pada  AWS  Cloud  Day  Indonesia  2022  misalnya,  terdata  sebanyak  2.500  peserta  hadir  untuk  melihat  langsung  peran  AWS  pada  berbagai  sektor  seperti  Tokopedia,  Modalku,  Telkomsel,  dan  Optik  Melawai.

“Pelanggan  kami  berinovasi  dengan  AWS  untuk  mentransformasi  bisnis,  memangkas  biaya,  meningkatkan  daya  tanggap  dan  ketangkasan  mereka,  serta  berinovasi  dengan  lebih  cepat,”  paparnya  kepada  Bisnis.

Gunawan  menuturkan  untuk  menjaga  momentum  pertumbuhan,  AWS  berkomitmen  untuk  berinvestasi  US$5  miliar  (sekitar  Rp71  triliun)  di  Indonesia  selama  15  tahun  ke  depan.    Komitmen  investasi  itu  diharapkan  menciptakan  24.700  lapangan  kerja  setiap  tahun  dan  menyumbang  US$10,9  miliar  (setara  Rp155  triliun)  terhadap  PDB  nasional.  

Digitalisasi UMKM

Salah  satu  dukungan  AWS  yang  paling  mencolok  ialah  pada  sektor  UMKM  dan  startup.  Kehadiran  cloud,  kata  Gunawan,  telah  memungkinkan  UMKM  bersaing  de-ngan  perusahaan  skala  besar  dan  membuka  banyak  peluang  baru.  

UMKM  kini  dapat  memanfaatkan  teknologi cloud  canggih  seperti  kecerdasan  buatan,  pembelajaran  mesin,  dan  analitik  data  untuk  mencapai  penghematan  biaya  dan  efisiensi  operasional.

Pasalnya,  struktur  harga  AWS  ditawarkan  berdasarkan  penggunaan  pelanggan  sehingga  dapat  menghemat  biaya  dengan  hanya  membayar  apa  yang  dibutuhkan.  Salah  satu  layanan  AWS  yang  fokus  untuk  UMKM  itu  ialah  Ula.

Ula  merupakan  aplikasi  pasar  e-commerce  B2B  yang  menyediakan  solusi  bagi  berbagai  masalah  terkait  manajemen  inventaris,  arus  kas,  dan  modal  kerja  terbatas  untuk  bisnis  kecil.  Sejak  diluncurkan,  volume  bisnis  Ula  telah  tumbuh  300  kali  lipat.

“Layanan  ini  membantu  menghemat  hingga  70%  pada  pos  tagihan  infrastruktur  bulanan,”  paparnya.

Selain  layanan  untuk  UMKM,  AWS  melalui  dukungan  cloud  juga  membantu  pertumbuhan  inklusi  keuangan  nasional  melalui  sejum-lah  layanan  e-wallet  yang  sering  digunakan  seperti  GoPay,  Xendit,  dan  LinkAja.  

Terdapat  juga  PT  Bank  Commonwealth  yang  melakukan  transformasi  lini  bisnis  pinjaman  dan  pendanaan  tradisionalnya  menggunakan  teknologi  AWS.  

AWS Ada untuk Indonesia: Memberdayakan Ekonomi Digital Nasional

Modernisasi

Gunawan  menambahkan  salah  satu  kekuatan  AWS  adalah  kemampuan  untuk  menjalankan  beban  kerja  yang  paling  penting  (mission-critical)  dengan  menyediakan  infrastruktur  fault-tolerant  yang  konsisten.

Layanan  ini  telah  dimanfaatkan  oleh  Telkomsel  yang  memiliki  lebih  dari  170  juta  pelanggan.  AWS  Jakarta  Region  berperan  penting  dalam  menghadirkan  ketangkasan,  ketahanan,  dan  skalabilitas  bagi  Telkomsel  untuk  mampu  meningkatkan  dan  memperkenalkan  layanan  digital  dan  di  saat  yang  sama  mengurangi  biaya.  

BUMN  lain  yang  juga  memanfaatkan  layanan  ini  ialah  Semen  Indonesia  Group  (SIG)  yang  bekerja  sama  dengan  AWS  untuk  menghasilkan wawasan  dari  data  operasi  yang  mendukung  sistem  pengambilan  keputusan  dan  memenuhi  aspirasi  bisnis.

“Kami  juga  bekerja  sama  dengan  pemda  seperti  Diskominfo  Jabar  untuk  Jabar  Digital  Service  yang  menggunakan  AWS  untuk  me-ngembangkan  dan  menjalankan  aplikasi  tanggap  Covid-19  dengan  lebih  dari  35  fitur,”  paparnya.

Talenta Digital

Gunawan  melanjutkan  AWS  juga  memberi  perhatian  khusus  pada  telenta  digital.  Sejak  2017,  AWS  cloud  telah  melatih  lebih  dari  300.000  talenta  digital  melalui  kerja  sama  dengan  pemerintah,  lembaga  pendidikan  dan  mitra  AWS .  

AWS  juga  telah  meluncurkan  beberapa  program  keterampilan  seperti  Laptop  for  Builders,  Developer  Training  with  Dicoding,  dan  AWS  re/Start,  hingga  program  pengembangan  keterampilan  dan  pelatihan  kerja  selama  12  minggu  guna  mempersiapkan  talenta  menganggur  dan  setengah  menganggur  untuk  berkarir  di  bidang  cloud.

“Ada  juga  AWS  Educate  yang  mendukung  Kominfo  dalam  program  Beasiswa  SDM  Digital  Nasional  untuk  meningkatkan  keterampilan  5.000  pemuda  Indonesia  dengan  keahlian  cloud,” tambahnya.

Berkelanjutan

Gunawan  menambahkan  AWS  juga  berkomitmen  untuk  meng-gunakan  100%  energi  terbarukan  pada  2030.  Baru-baru  ini,  Amazon  mengumumkan  membeli  210  MW  energi  hijau  dari  PLN.   

Kontribusi  AWS  pada  masyarakat  juga  dilakukan  lewat  kolaborasi  dengan  organisasi  lain  seperti  Water.org  untuk  membantu  komunitas  memperoleh  pembiayaan,  memperluas  infrastruktur,  dan  meningkatkan  akses  ke  sumber  air.  

“Upaya  kami  telah  menciptakan  dampak  bagi  lebih  dari  35.000  orang  yang  tinggal  di  Bekasi  dan  Karawang  di  Jawa  Barat,”  imbuhanya.

AWS  berkomitmen  untuk  menjadi  Inti  dari  Digital  Indonesia  melalui  Manusia  dan  Teknologi,  dengan  memeratakan  akses  dan  distribusi  teknologi  untuk  mendorong  Pembangunan  Ekonomi  Indonesia,  mengembangkan  angkatan  kerja  Indonesia,  serta  mendorong  penciptaan  dampak  sosial  dan  keberlanjutan  bagi  bisnis,  pelanggan,  mitra,  dan  lingkungan  kami.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini di sini:

Penulis : Thomas Mola
Editor : Thomas Mola
Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Topik-Topik Pilihan

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper