Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

24 Perusahaan Teknologi Lakukan PHK Massal, Apple hingga Twitter

Berikut daftar lengkap 24 perusahaan teknologi berskala besar yang melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) massal.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 08 Desember 2022  |  16:50 WIB
Ilustrasi badai PHK yang menerjang perusahaan teknologi dan startup. Dok. JIBI
Ilustrasi badai PHK yang menerjang perusahaan teknologi dan startup. Dok. JIBI
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) tidak hanya menyerang perusahaan rintisan startup, tapi juga perusahaan teknologi berskala besar di dunia. 

Dilansir dari Bloomberg pada Kamis (8/12/2022), banyak industri teknologi memangkas karyawannya dengan berbagai alasan sejak awal pandemi Covid-19. Menurut Challenger, Gray & Christmas Inc pada awal November, sektor industri teknologi mengumumkan 52.771 pemotongan, dengan total 80.978 tahun ini.

Data yang didapatkan perusahaan konsultan yang menghitung pemotongan pekerjaan itu sudah melakukan konfirmasi ke seluruh perusahaan telekomunikasi, elektronik, pembuatan perangkat keras, dan pengembangan perangkat lunak. Dengan demikian, angka yang di dapatkan adalah total bulanan tertinggi untuk industri sejak perusahaan mulai menyimpan data pada tahun 2000.

Sejak awal memasuki gelombang pandemi Covid-19 pada 2020, banyak perusahaan teknologi mendapat manfaat dari 'ledakan' dalam pengeluaran e-commerce dan pekerjaan jarak jauh. Kondisi tersebut memicu banyaknya perusahaan yang merekrut karyawan lebih banyak. Namun, semua itu tidak berlangsung lama.

Dalam laporan pendapatan baru -baru ini, Alphabet Inc., Amazon.com Inc., Meta Platforms Inc., Microsoft Corp. dan beberapa perusahaan besar lainnya melewatkan apa yang sudah di perkirakan, sehingga menyebabkan saham terjun semakin dalam.

Selain itu, beberapa PHK yang dilakukan perusahaan lain dikaitkan dengan pasar aset kripto (cryptocurrency) yang mudah anjlok secara tiba tiba. 

Berikut daftar perusahaan yang teknologi melakukan PHK sejak pandemi Covid-19 

1. Amazon

E-Commerce Titan berencana untuk memotong sekitar 10.000 pekerjaan. PHK kemungkinan akan menargetkan Grup Perangkat Amazon, yang bertanggung jawab atas Echo Smart Speaker dan Alexa Digital Assistant, serta divisi ritel dan sumber daya manusia. Selain itu, pada bulan November, Amazon juga menghentikan perekrutan Incremental Baru di seluruh tenaga kerja perusahaannya.

2. Apple

Perusahaan pembuat iPhone telah berhenti mempekerjakan banyak karyawan di luar penelitian dan pengembangan, keputusan pemotongan tersebut untuk mengurangi anggaran menuju tahun depan, menurut orang-orang dengan pengetahuan tentang masalah tersebut.

PHK umumnya tidak berlaku untuk tim yang bekerja pada perangkat di masa depan dan inisiatif jangka panjang, tetapi memengaruhi beberapa fungsi perusahaan dan peran rekayasa perangkat keras dan perangkat lunak standar.

3. Adobe

Adobe Inc. telah memangkas sekitar 100 pekerjaan, terkonsentrasi dalam penjualan. Perusahaan memindahkan beberapa karyawan ke peran lain secara internal.

4. Chime

Startup Digital-Banking Chime Financial Inc. memotong 12 persen dari stafnya, atau 160 orang. Juru bicara perusahaan mengatakan perusahaan tetap bermodelisasi dengan baik dan langkah itu akan memposisikannya untuk kesuksesan berkelanjutan.

5. Cisco

Sistem Cisco memulai rencana restrukturisasi yang akan mempengaruhi sekitar 5 persen karyawan. Perusahaan mengatakan akan dikenakan biaya sebelum pajak sekitar US$600 juta untuk pesangon, penghentian dan biaya lainnya. Chief Financial Officer Scott Herren mengungkapkan para karyawan akan diberi kesempatan untuk pindah ke posisi lain di dalam perusahaan.

"Ini bukan tentang mengurangi tenaga kerja, sebenarnya kami akan memiliki jumlah karyawan yang kira-kira sama pada akhir tahun fiskal ini seperti yang kami miliki ketika kami mulai," jelas Herren. Sebelum melakukan pengurangan, perusahaan diketahui memiliki lebih dari 83.000 karyawan pada 30 Juli.

6. Coinbase

Coinbase Global Inc. menghilangkan 60 posisi saat pasar cryptocurrency merosot. Crypto Exchange diumumkan pada bulan Juni akan memberhentikan 18 persen dari tenaga kerjanya, atau sekitar 1.200 karyawan.

7. Dapper Labs

Pendiri dan Chief Executive Officer Dapper Labs Inc. Roham Gharegozlou mengatakan dalam sebuah surat kepada karyawan bahwa perusahaan telah memberhentikan 22 persen stafnya. Dia mengungkapkankondisi ekonomi makro dan tantangan operasional berasal dari pertumbuhan cepat perusahaan. Dapper Labs menciptakan NBA Top Shot Marketplace untuk token yang tidak dapat dilalui, kelas aset digital yang telah mengalami penurunan tajam dalam permintaan sejak penurunan pasar crypto.

8. Digital Currency Group

Konglomerat Cryptocurrency Digital Currency Group memulai restrukturisasi bulan lalu yang melihat sekitar 10 karyawan keluar dari perusahaan. Sebagai bagian dari perombakan, Mark Murphy dipromosikan menjadi presiden dari CEO.

9. DoorDash

Doordash Inc. telah memotong sekitar 1.250 pekerjaan, pihak perusahaan mengakui bahwa ekspansi yang cepat selama pandemi telah menyebabkan meningkatnya kerugian. Pemotongan akan mempengaruhi sekitar 6 persen dari tenaga kerja perusahaan, campuran staf Amerika Serikat (AS) dan non-AS.

"Sementara bisnis kami terus tumbuh dengan cepat, mengingat seberapa cepat kami mempekerjakan, biaya operasional kami, jika dibiarkan tanpa henti akan terus melampaui pendapatan kami," tulis kepala eksekutif Tony Xu dalam surat kepada staf.

10. Galaxy Digital

Galaxy Digital Holdings Ltd., perusahaan jasa keuangan crypto yang didirikan oleh miliarder Michael Novogratz, sedang mempertimbangkan untuk menghilangkan sebanyak 20 persen dari tenaga kerjanya. Rencana tersebut masih dapat diubah dan jumlah akhir bisa dalam kisaran 15-20 persen. Saham Galaxy telah anjlok lebih dari 80 persen tahun ini, bagian dari kekalahan untuk cryptocurrency.

11. HP Inc. 

HP Inc. akan memotong sebanyak 6.000 pekerjaan selama tiga tahun ke depan karena penurunan permintaan untuk komputer pribadi memotong keuntungan. Selain mengurangi tenaga kerjanya sekitar 10 persen , perusahaan akan mengurangi jejak real estate-nya.

12. Intel Corp. 

Intel Corp. memotong pekerjaan dan memperlambat pengeluaran untuk pabrik baru dalam upaya untuk menghemat US$ 3 miliar tahun DEPAN. Setelah melakukan pemotongan pembuat cip berharap bisa menghemat sebanyak US$10 miliar pada tahun 2025, sebuah rencana yang cocok dengan investor, yang mengirim saham lebih dari 10 persen pada 28 Oktober.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

phk teknologi amazon.com meta twitter
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Terpopuler

back to top To top