Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Peretasan HP Makin Canggih, Ini Cara Mencegahnya

Berikut tips mencegah peretasan HP yang saat ini sudah makin canggih.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 25 Oktober 2022  |  12:32 WIB
Peretasan HP Makin Canggih, Ini Cara Mencegahnya
Ilustrasi peretasan - youtube
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pengamat gawai dari komunitas Gadtorade Lucky Sebastian menilai fenomena hacking atau peretasan pada HP akan makin berkembang dan canggih, terutama di era serba digital.

Menurutnya, hal ini disebabkan karena ponsel telah menjadi tempat penyimpanan data pribadi yang paling umum digunakan, mulai dari data diri, bisnis, foto, hingga keuangan.

"Berbagai cara digunakan para hacker untuk bisa mengakses data pribadi seseorang yang menjadi targetnya dari pembuatan aplikasi palsu, social engineering, hingga baru-baru ini memanfaatkan pemindai panas seperti FLIR dengan bantuan algoritma AI untuk bisa menebak PIN atau password pengguna," kata Lucky, Selasa (25/10/2022).

Untuk menghindari hal tersebut, menurutnya hal pertama yang harus jadi perhatian adalah perangkat ponsel itu sendiri. Mengingat banyak data pribadi yang disimpan di smartphone, maka perangkatnya sebisa mungkin harus dibuat lebih aman dengan beberapa perlakuan.

Misalnya, ujar Lucky memerinci, dengan selalu mengaktifkan lock smartphone, baik dengan PIN, password, fingerprint atau pengenalan wajah.

"Jangan biarkan smartphone tidak otomatis terkunci saat tidak digunakan atau standby. Walaupun memudahkan, usahakan tidak mengaktifkan smart-unlock by location, misalnya ketika tiba di rumah otomatis lock smartphone tidak berfungsi," tuturnya.

Selanjutnya, Lucky menyebut beberapa smartphone memberi fitur secure folder, yakni folder khusus untuk menyimpan data yang bersifat sensitif. Dengan begitu, usahakan selalu menggunakan fitur ini untuk menyimpan data penting.

Dia juga mengingatkan untuk selalu memasang (install) aplikasi dari situs resmi, misalnya Google Playstore untuk Android.

"Walau tidak bisa diyakinkan semuanya aplikasi yang baik, tetapi ini lebih aman dibanding aplikasi yang diambil dari sumber tidak jelas, misal dalam bentuk APK untuk di side-load. Bisa saja aplikasinya sudah diubah untuk mencuri data," ucap Lucky.

Bukan saja dari sisi keamanan perangkat, dia mengatakan bahwa pemilik ponsel juga harus memiliki kebiasaan menggunakan perangkat secara aman. Seperti menghindari menggunakan wifi di tempat umum dan tidak menggunakan aplikasi media sosial dari pihak ketiga.

Tak hanya itu, imbuhnya, pengguna juga harus berhati-hati dengan SMS, telepon, dan pesan chat dari orang yang tidak kita kenal, apalagi mengaku dari institusi seperti perbankan yang menawarkan hadiah.

Selanjutnya, Lucky menyarankan agar pengguna smartphone rutin memperbarui OS dan aplikasi versi terbaru. Update OS penting menyangkut security update, yang biasanya menambal celah keamanan dari versi sebelumnya.

"Tidak kalah penting, jangan menggunakan password yang bisa ditebak dengan mudah. Biasakan membuat password yang cukup panjang dengan kombinasi huruf besar dan kecil, angka, dan tanda baca serta usahakan password tiap aplikasi berbeda," imbuh Lucky.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hp peretas gadget
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top