Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PHK Karyawan, Startup Xendit Sudah Jadi Unicorn Sejak 2021

Xendit baru saja mengumumkan PHK sekitar 5 persen karyawannya di Indonesia dan Filipina. Ini profil Xendit.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 04 Oktober 2022  |  20:19 WIB
PHK Karyawan, Startup Xendit Sudah Jadi Unicorn Sejak 2021
Ilustrasi Xendit / Istimewa.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Xendit, startup fintech baru saja mengumumkan pemutusan hubungan kerja (PHK) sekitar 5 persen dari tim di Indonesia dan Filipina.

Manajemen Xendit menjelaskan bahwa PHK disebabkan situasi makroekonomi yang tidak menentu sehingga perusahaan harus melakukan rightsizing struktur dan sumber daya tim.

Chief Operating Officer Xendit Tessa Wijaya mengatakan Xendit selalu mencoba untuk menyiapkan rencana bisnis terbaik. Namun, situasi makroekonomi yang tidak menentu memaksa perusahaan untuk melakukan rightsizing struktur dan sumber daya tim.

Keputusan itu didasarkan pada strategi bisnis yang progresif melihat situasi ke depan dan telah melalui pertimbangan yang komprehensif untuk memastikan bahwa perusahaan siap dalam menghadapi tantangan dan peluang di masa depan.

"Melakukan rightsizing tim adalah sebuah keputusan yang sangat sulit. Namun, tetap harus diambil untuk optimalisasi posisi kami dijangka pendek maupun jangka panjang untuk perkembangan perusahaan. Sekitar 5 persen dari tim kami di Indonesia dan di Filipina terkena dampak dari keputusan ini," kata Tessa kepada Bisnis, Selasa (4/10/2022).

Menariknya, Xendit merupakan salah satu unicorn di Indonesia. Xendit saat ini bervaluasi sebesar US$1 miliar atau senilai Rp15 triliun. Pada awal tahun ini tepatnya Mei 2022, Xendit baru saja mendapatkan pendanaan seri D senilai US$300 juta atau senilai Rp4,3 triliun.

Dilansir dari laman LinkedIn Xendit, pendanaan ini dipimpin oleh Coatue dan Insight Partners, dengan partisipasi Accel, Tiger Global, Kleiner Perkins, EV Growth, Amasia, Intudo, dan Goat Capital.

Adapun, status unicorn Xendit, sudah dipegang sejak pendanaan seri C pada tahun lalu tepatnya September 2021, sebanyak senilai US$150 juta.

Sebagai informasi, Xendit merupakan perusahaan rintisan vertikal payment gateway atau infrastruktur pembayaran di Indonesia dan Filipina.

Dilansir dari laman resminya, Xendit saat ini menyediakan proses pembayaran, menjalankan pasar, mengeluarkan gaji dan pinjaman dan mendeteksi penipuan.  

Xendit juga mengatakan fokus utamanya adalah membangun jalur pembayaran tercanggih untuk Indonesia dan Filipina, dengan tujuan yang jelas untuk membuat pembayaran di Indonesia menjadi sederhana, aman, dan mudah bagi semua orang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

xendit phk Unicorn
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top