Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

NASA Bakal Kirim Manusia ke Bulan, Misi Uji Coba Dimulai Pekan Ini

Misi mengirim kembali manusia ke bulan akan dimulai dekade ini dan akan diawali dengan misi uji coba Artemis I yang meluncur Senin (29/8/2022).
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 29 Agustus 2022  |  15:50 WIB
NASA Bakal Kirim Manusia ke Bulan, Misi Uji Coba Dimulai Pekan Ini
Fenomena bulan purnama biru - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - National Aeronautics and Space Administration (NASA) akan kembali mengirimkan manusia ke bulan pada akhir dekade ini. Misi ini diawali oleh peluncuran roket uji coba bersejarah Artemis I.

Dilansir dari Bloomberg pada Senin (29/8/2022), sebuah roket besar yang tidak berawak akan lepas landas dari Kennedy Space Center pada Senin pagi (29/8/2022), lalu mengelilingi bulan dalam orbit yang akan membawanya jauh ke luar angkasa sebelum kembali ke Bumi dalam 42 hari.

Misi Artemis I adalah momen penting bagi NASA dan industri luar angkasa. Program Artemis, dinamai untuk saudara kembar dewa Apollo dalam mitologi Yunani, bertujuan untuk mendaratkan wanita pertama dan orang kulit hitam pertama di bulan pada awal 2025.

Komponen utama dari misi tersebut termasuk roket buatan Boeing Co. yang disebut Space Launch System dan kapsul kru Orion yang dibuat oleh Lockheed Martin Corp. Sementara, kendaraan pendarat masa depan akan dikembangkan oleh Space Exploration Technology Corp.

Setelah satu dekade menunda pengembangan dan mengalami pembengkakan biaya, program ini memiliki taruhan yang tinggi bagi NASA dan kontraktor perusahaannya. Ini akan menjadi kendaraan dan sistem andalan baru pertama yang diluncurkan untuk penerbangan luar angkasa manusia sejak akhir program Space Shuttle NASA.

Setelah Space Shuttle pensiun, NASA mengandalkan roket Soyuz Rusia untuk mengangkut manusia ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan kini telah beralih ke roket Falcon 9 SpaceX dan kapsul awak Dragon.

Kembalinya NASA ke misi bulan telah menjadi jalan yang panjang dan berliku di Bumi. Setelah program Apollo berakhir, beberapa administrasi mengusulkan program luar angkasa berawak yang ambisius, tetapi terbentur masalah anggaran. Artemis telah mengumpulkan dukungan kongres untuk melanjutkan, tetapi dia menghadapi high-profile setbacks.

Sistem peluncuran luar angkasa (SLS) telah dikembangkan selama sekitar satu dekade, tetapi terhambat oleh penundaan yang tak terhitung jumlahnya dan pembengkakan biaya. Lebih dari lima tahun terlambat dari jadwal, biaya pengembangan roket telah meningkat dari awal US$7 miliar menjadi sekitar US$23 miliar, berdasarkan laporan Planetary Society.

Beberapa audit oleh kontraktor utama NASA dan Boeing mengkritik manajemen SLS perusahaan  dan mengungkapkan kekurangan selama pengujian konstruksi dan  kendaraan. NASA dan Boeing telah meredam ekspektasi pra-peluncuran dengan menekankan bahwa Artemis I adalah ujian sistem baru dan sangat kompleks.

Jim Free, administrator asosiasi NASA untuk pengembangan sistem eksplorasi, dalam konferensi pers sebelum peluncuran, mengatakan bahwa program ini bukan tanpa risiko melainkan minim risiko. “Kami telah menganalisis risiko sebaik mungkin, dan kami telah mengurangi, juga, sebaik mungkin,” dikutip dari Bloomberg pada Senin (29/8/2022).

Beberapa dari risiko ini terlihat pada Sabtu kemarin (27/8/2022), ketika menara petir landasan peluncuran disambar beberapa kali.

Seorang pejabat NASA meninjau situasi dan mengatakan misi itu masih sesuai jadwal pada Senin pagi. “Semuanya hingga saat ini terlihat bagus dari perspektif kendaraan. Kami tidak perlu melakukan pengujian ulang yang signifikan,” kata Jeff Spaulding, direktur pengujian senior NASA untuk Artemis I pada Minggu (28/8/2022).

Uji terbang yang sukses mungkin tidak cukup untuk memuaskan banyak kritikus SLS, yang mengeluhkan biaya tinggi dan inefisiensi roket.

Pesawat ruang angkasa Starship yang direncanakan SpaceX terbukti lebih kuat daripada SLS, dan juga bisa lebih murah untuk dikembangkan dan diluncurkan setelah beroperasi. Selain itu, Starship dirancang agar dapat digunakan kembali sepenuhnya, tidak seperti SLS, yang akan digunakan setelah setiap peluncuran. Namun, Starship belum mencapai orbit dan butuh bertahun-tahun sebelum kendaraan siap meluncurkan manusia ke luar angkasa.

Terlebih, NASA juga telah mengontrak SpaceX untuk mengembangkan Starship sebagai sistem pendaratan manusia di bulan selaku bagian dari Artemis. Meskipun SLS dan Starship mungkin terlihat bersaing satu sama lain, tetapi mereka akan bekerja sama untuk membawa astronot NASA kembali ke bulan.

SLS akan mengudara dari landasan peluncuran LC-39B pada pukul 08:33 waktu Florida dan akan meluncurkan kapsul Orion ke orbit Bumi. Kurang dari dua jam setelah peluncuran, bagian atas SLS  menyala dan  Orion dikirim ke bulan. Enam hari setelah peluncuran, Orion akan mencapai jarak 60 mil dari permukaan bulan dan menggunakan gravitasi bulan untuk memasuki orbit yang memanjang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa bulan
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top