Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

26 Juta Data IndiHome Telkom (TLKM) Disebut Bocor, Begini Reaksi Kominfo

Kominfo buka suara soal dugaan kebocoran 26 juta data riwayat browsing pelanggan layanan internet Indihome tahun lalu milik PT Telkom Indonesia (Persero).
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 21 Agustus 2022  |  14:04 WIB
26 Juta Data IndiHome Telkom (TLKM) Disebut Bocor, Begini Reaksi Kominfo
Ilustrasi petugas melakukan penyambungan kabel fiber optik Indihome dengan menggunakan alat 'splicer' di Desa Seuneubok Teungoh, Idi Rayeuk, Aceh Timur, Aceh, Senin (11/12). - ANTARA/Syifa Yulinnas
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Komunikasi dan Informatika atau Kominfo buka suara soal dugaan kebocoran 26 juta data pelanggan layanan internet Indihome milik PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM).

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Semuel A. Pangerapan menyampaikan bahwa pihaknya telah melakukan pendalaman terhadap dugaan yang muncul pertama kali di media sosial Twitter.

“Sehubungan dengan informasi dugaan kebocoran data pribadi pelanggan Indihome, PT Telkom Indonesia (Persero), Kementerian Kominfo sedang melakukan pendalaman terhadap dugaan insiden tersebut,” tulisnya dalam keterangan resmi, Minggu (21/8/2022).

Sementara itu, Kominfo juga akan segera melakukan pemanggilan terhadap manajemen Telkom untuk mendapatkan laporan dan langkah tindak lanjut Telkom terkait dengan dugaan insiden.

“Kementerian Kominfo akan segera mengeluarkan rekomendasi teknis untuk peningkatan pelaksanaan pelindungan data pribadi Telkom, dan di saat bersamaan berkoordinasi dengan Badan Siber dan Sandi Negara [BSSN],” lanjutnya.

Sebelumnya, pada Minggu pagi, 21 Agustus 2022, salah satu akun Twitter @secgron mencuitkan temuannya bahwa ada 26 juta browsing history yang bocor dan setiap orang dapat mengaksesnya secara gratis.

“Tahun 2020 kemarin kami berhasil menekan @IndiHome untuk mematikan tracker milik mereka yang selama ini digunakan untuk mencuri browsing history milik pelanggan. Sekarang 26 juta browsing history yang dicuri itu bocor dan dibagikan gratis. Ternyata berikut dengan nama dan NIK,” cuitnya.

Pada unggahannya tersebut, ditampilkan tangkap layar data yang disebut bocor mulai dari domain, platform, IP, dan informasi penggunan seperti nama, email, dan nomor induk kependudukan atau NIK.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hacker indihome telkom
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top